Keluarga,  Piknik

Liburan belanja random di Transmart

Libur weekend 5 hari kemarin hampir tidak ada sesuatu yang istimewa buat saya. Hanya leyeh-leyeh saja di rumah sambil menonton serial Abad Kejayaan di YouTube yang terjemahannya benar-benar memeras pikiran. Sudah kebanyakan libur, jadi nggak terlalu mikir mau ke mana-mana. Satu-satunya acara ya liburan belanja random di Transmart.

Kenapa harus ke Transmart? Karena mall yang pualing dekat dengan rumah. Nggak melewati lampu merah, nggak ada pos Polisi, tarif parkirnya murah, aman-lah kalau gak pake helm, hehe..

Liburan belanja random di Transmart

Dan lagi, pilihan ke Transmart sebetulnya ingin nyari biskuit Biskies rasa keju. Sayangnya stok keju kosong, yang ready cokelat sama vanilla. Ya udah akhirnya kami belanja sambil hiburan acak.

Ada sih dalam benak ingin main ke Royal, tapi musim liburan Royal bukan tempat asik buat jalan sekaligus nongki-nongki. Suasananya terlalu ramai, yang ada malah rebutan kursi di foodcourt seperti yang sudah-sudah. Walaupun konon area food society yang di lantai bawah baru saja dibuka untuk umum.

Liburan belanja random di Transmart

Okee, saya cerita pengalaman tentang belanja random di Transmart aja ya..

Dalam rangka gabut, saya dan suami suka naik motor keliling kota. Muter-muter, lihat suasana Surabaya malam hari. Tiba-tiba aja rasa hati ingin mampir ke Transmart Ngagel yang beberapa bulan belakangan ini sepi pengunjung.

Beneran lho, sedih banget lihat pusat sepi senyap. Entah karena libur panjang Maulud Nabi atau supermarket biru ini lagi tebar diskonan, saya lihat kemarin tempat ini mulai tampak ramai. Ya syukurlah kalau sudah tampak kehidupan.

Seperti niat awal ingin nyari biskies keju, kami langsung mengarah ke eskalator menuju lantai 2. Jalan-jalan melihat sesuatu yang bisa dilihat. Keliling dari pojok ke pojok. Menyusuri dari satu rak ke rak yang lain, kalau-kalau ada yang bisa dibeli. Yang biasanya tidak sampai ke area pecah belah, kali ini kami sambangi. Sudut elektronik, kami amati dengan detail. Tak lupa nyoba kipas angin sembari nyari yang seger-seger (masa pandemi tidak semua AC dinyalakan, tau-tau badan terasa sumuk aja)

Promo Mie Instan di Transmart

Dari Kuaci, Minuman Karbonasi, hingga Mie berhadiah piring

Karena biskies keju nggak kami dapati, akhirnya belilah minuman berkarbonasi. Harga normalnya 15 ribu, tapi malam itu diskon jadi Rp. 10.900. Guyonan saya sama suami, “yuk kita mabok-mabokan bareng” haha ​​.. maklum udah bertahun-tahun gak minum minuman begini. Iseng aja beli buat isi-isian kulkas.

Tak lupa saya nyomot kuaci Rebo kesukaan yang rasa karamel. Boleh dicoba, rasa ini enak banget dibanding yang greentea atau susu. Kulitnya sedap.

Dan yang paling heboh, saya melihat mie sedap baso yang dibundling sama piring dengan harga normal Rp. 2.500 lalu di kasir dapat diskon lagi 10%. Istilahnya, beli mie sak piringnya!

Mungkin kalian pikir bonusannya lumayan ya. Mie sebiji dapat piring sebiji lhoo.., saya pun mikirnya juga gitu. Tapi bagi Ibu saya tidak. Merasa di rumah sudah kebanyakan piring hadiah, respon Ibuk biasa aja waktu saya pameri paketan mie-piring itu.

Malah bilang gini, “Ya udah nanti pas arisan PKK dibagi-bagi aja dijadikan wadah kue sebagai pengganti kardus!”

Apaaaa? !!

Ternyata bagi orang tua, harga piring hanya semahal kardus kue!

Dan pengalaman belanja semalam, ditutup dengan minum gurin segelas berdua bayar pakai ShopeePay diskon 30%.

Gagal belanja, kelamaan nunggu antrian kasir

Sebetulnya, malam sebelumnya (Jumat) kami sudah ke Transmart. Tapi saya gagalkan belanja karena kelamaan nunggu antrian di kasir.

Belanja random di Transmart

Hari Jumat itu memang ramai, kasir yang dibuka hampir semua ada antrian. Saya pun ambil posisi yang antriannya paling sedikit dong. Nah kebetulan di depan saya ada ibu-ibu dengan keranjang belanjaan lumayan banyak.

Begitu tiba giliran si Ibu, dia tidak segera mengeluarkan barang-barangnya dari troli. Dia malah sibuk ngajak ngobrol mbak kasir sampai kemudian dia mulai mengambil belanjaannya satu persatu dan pelan-pelan.

Pelan-pelan! Tiap kemasan dilihati satu persatu sambil dicari tanggal expirednya. Pun dia masih merintah kasir, “Mbak tolong dicek tanggal kadaluarsanya, ya!”
Saya berusaha sabar, tapi masih nggak ngerti apa maunya si Ibu itu. Kenapa dia ngeceki data expired pas sudah di kasir? Malah bikin lama antrian.

Udah lama nunggu, eh tiba-tiba pas tinggal bayar, si ibu mengcancel salah satu belanjaannya. Samar-samar saya dengar harganya kemahalan. Astagaaa ya ampuuunnn..

Saya salut sama mbak kasir yang tidak emosi dan sama sekali tidak menampakkan gurat sebal. Tapi efek dari cancel itu justru yang membuat lama proses pembayaran karena mbak kasir harus mencari dan menunggu supervisornya meminta pembatalan.

Di sinilah kesabaran saya mulai habis. Apalagi saat saya noleh belakang, ya ampuun manusianya panjang bangeettt..

Tanpa toleransi lagi, saya tinggalkan barang belanjaan yang dari tadi saya peluk. Untungnya gak banyak, cuman sprite 1,5 L sama kuaci dan beberapa barang kecil aja. Selesai naruh, saya langsung ngajak suami duduk di meja kosong di area foddcourt sambil ngobrol-ngobrol kecil.

15 menit kemudian kami keluar Transmart. Dan tau nggak, waktu antri keluar parkiran, saya melihat si ‘ibu expired’ itu baru selesai transaksi! Ckck, lama kalii…

Ya udah ya segitu aja pengalaman liburan belanja random di Transmart kemarin. Terima kasih sudah baca cerita suka-suka ini..^^

 

18 Comments

  • Lidya

    Kalau da yang cancel ini memang bikin lama transaksi ya, karena kasir butuh kode untuk membetulkan transaksi. Kebayang lamanya ya sampai mbak Yuni duduk di Foodcourt aja masih di kasir si ibu itu.
    Aku kalau lihat antrian biasanya gak jadi belanja hihihi

  • gina

    Hahaha, ada-ada aja emang kejadian pas meja kasir…kita harus sabar ya bun. Saya pernah, pas gesek kartu transaksinya error,,,bukan salah saya…tapi jaringan….sy jd ga enak sm antrian..

  • Yuni Handono

    Duh emang si ibu bawel banget ya mbak…gak toleran sama yang ngantri dibelakangnya. Kalau di Denpasar juga sepi, kasirnya cuma 2 bahkan pengunjungnya bisa dihitung dengan jari. Sedih deh kalau lihat pusat perbelanjaan sepi…apalagi foodcourt yang buka cuma MM Juice aja…udah gitu yang makan ditempat cuma 2 orang…berasa ikut merasakan kesedihan yang terdampak pandemi.

  • mega

    ngeselin banget emang tiba2 cancel, bener2 memperlambat antrian. naha pas ambil barang gk cek hargaa. arh kesel suka minta dimaklumi dan gak sadar lingkungan banget. #jd merasa emosinya hahahaha

  • swastikha

    wkwk, aku ngakak sama ibu expired. Aku pernah mengalamin juga belanja di carefour. Ada ibu-ibu d depanku belanja buanyak banget. Sampai di kasir dia minta belanjanya ditransaksi dua kali. Alasannya ngejar poin apa hadiah gitu. Ternyata pas bayar pakai CC nggak bisa. Ibunya ngeyel itu sudah benar, ganti CC satu lagi nggak bisa. Ujung-ujungnya manggil suami tanya PIn. Suaminya lupa. Alhasil mereka bayar tunai terus ngeloyor. Tiba giliranku ternyata kasirnya ngedumel, wes tahu CCnya limit gitu ngeyel wkwk

  • Ida Tahmidah

    Aku selalu berusaha ga bikin masalah yg bikin antrian memanjang, soalnya kerasa banget ngantri tuh memang ngeselin yak apalagi panjang…tambah ada trouble auto balik badan ga jadi antri hahaha….

  • lendyagasshi

    Aku kangen mabok-mabokan pake air berkarbonasi, hehehe….
    Jadi kemarin juga beli…trus minum rame-rame itu seruuu…
    Transmart ini rame yaa…? Kalau di Bandung, Tranmart jauh euuii~

  • Monica Anggen

    Wah pengalaman gagal belanjanya… tapi memang sih kalau aku jadi Mbak Yuni, kayaknya juga bakal gagal belanja deh. Aku paling tak tahan berada di kerumunan manusia, apalagi sampai perlu antri lama. Tapi produk Transmart ini lumayan favorit dan saat special occasion harganya ada diskon yang mayan. Untuk menghindari kerumunan, biasanya aku milih belanja online saja di Transmart

Leave a Reply

Your email address will not be published.