Matematika
Cerita Yuni

Bolos Sekolah Demi Menghindari Pelajaran Matematika

Bolos Sekolah Demi Menghindari Pelajaran Matematika – Bel sekolah berbunyi 2 kali, tanda bahwa murid kelas 1 siap-siap mulai jam pelajaran pertama. Saya mendesah pelan, “duh, matematika!”.

Untuk kesekian kali, pikiran saya kacau. Susah sekali mencerna dan memahami bab Persamaan Linier Dua Variabel ini. Apa yang salah dengan otakku, menghitung X dan Y susahnya setengah mati.

5 menit berlalu, saya berharap Pak Kadaryo, guru Matematika berwajah datar dan jarang senyum itu tidak masuk kelas. Tapi mana mungkin, seandainya dilombakan, peringkat guru paling rajin di sekolah adalah beliau. Selama mengajar, Pak Kadar tak pernah sekalipun membolos.

Matematika dan Pak Kadaryo

Rasanya ingin saja protes, siapa sih yang membuat jadwal pelajaran matematika 2 kali seminggu? Nggak tanggung-tanggung pula, tiap pertemuan 2 jam! Artinya selama 2 x 45 menit, nasibku di tangan Pak Kadar. Orangnya pendiam, tapi sekalinya menjelaskan, panjang nggak berhenti-berhenti. Alih-alih sok mengerti, saya malah sibuk memikirkan keluarganya

Adalah Ravi. Anak Pak Kadar yang satu tingkat dengan saya tapi beda kelas. Parasnya rupawan, tiap datang dan pulang sekolah dibonceng bapaknya Naik Vespa. Sambil mengamati papan tulis dan menikmati gerakan tangan Pak Kadar yang memegang kapur, saya melamun sambal bermonolog. Bagaimana kehidupan seorang Ravi dan bapaknya di rumah? Beruntung sekali dia, kalau nggak bisa matematika tinggal teriak, “Paak, kerjain!” (kayaknya Ravi gak semanja itu deh)

Sadar dari lamunan, saya lantas melihat teman-teman sebelah. Kanan kiri dan belakang. Muka-mukanya sibuk betul! Ada yang mencatat, ada yang fokus melihat depan, ada pula yang sibuk memainkan alat tulis di depannya.

Dengan gelisah, saya bertanya kepada teman sebangku yang dari tadi nyimak tanpa jeda sedikitpun! Ya kali kalau dia bisa, saya mau minta diulang materinya gitu..

Kamu ngerti?”

Dalam tempo singkat Ia memandang saya dengan muka tanpa ekspresi. Tak lama kemudian Ia menggelengkan kepala.

Sial! Kami lantas cekikian bersama. Kirain saya saja yang telmi, ternyata rata-rata anak tidak paham sekali, haha..

Ngerjakan Soal Di Depan Kelas

Melihat caranya mengajar, Pak Kadar adalah tipe guru yang pintar. Di tangannya, angka-angka seolah ogah berkhianat. Sesulit apapun soalnya, Pak Kadar dengan mudah memecahkannya. Sampai teman-teman memanggilnya professor. Dan efek inilah yang membuat saya dan teman-teman dari kelas lain (yang pelajaran matematikanya dipegang Pak Kadar), tiap pulang sekolah asik membuat ghibahan. Dan tentu saja ada bumbu-bumbu Ravi-nya..

Saat tau banyak teman yang nggak paham materi, kegelisahan saya pelan-pelan mencair. Syukurlah, banyak temannya. Saat itu juga saya lepaskan pikiran-pikiran berat. Biar kata lelaki kumisan yang berdiri di depan kelas sana sibuk menghitung xy xy, saya malah los doll asik coret-coret buku tulis. Daripada sumpek, kan? Orang gak ngerti, masa dipaksa ngerti?

Tiba-tiba saja,

“Mbak yang duduk selonjor, selesaikan soal nomer 3 di papan tulis!”

Seketika bumi berhenti berputar. Ada sesuatu yang menyergap perasaan saya, kenapa tiba-tiba semua mata memandang ke arahku. Tanpa merasa bersalah, saya pun ikut menoleh ke belakang.

“Hei mbak, kamu! Kok malah noleh belakang!” kata Pak Kadar

He? Aku, ta?

“Mati aku!” gerutu saya sambal berdiri ragu ke depan kelas. Sambil jalan, samar-samar terdengar suara cekikian di belakang.

“Arek-arek mayak kabeh!”

Yah seperti yang Anda duga, saya benar-benar blank! alih-alih menjawab soal, saya malah menulis ulang soalnya, haha.. biar kelihatan ngerjakan gituu.. sengaja saya lama-lamain berharap bel tanda pelajaran berakhir segera berbunyi.

Masih 10 menit lagi. Siaal.. saya lirik Pak Kadar sibuk menulis sesuatu di meja guru. Saya noleh kanan kiri, berharap ada teman yang bantuin jawab, eh manusia-manusia begundal. Mereka malah ngece di belakang sana.

“Gimana mbak? Sudah selesai?” suara Pak Kadar mengusik keheningan

“Belum, Pak. Bingung ngerjakannya” Akhirnya saya ngaku salah. Pasrah deh, pasrah. Mau sampean untal, untal aja lah, Paakk..

Sebenarnya Pak Kadar bukan tipe guru yang suka marah meledak-ledak. Bisa dibilang, malah nggak pernah marah sama murid. Tapi ya gitu, tipikal orang pendiam kalau ngomong suka ces pleng. Beruntung, sebelum kena omel, bunyi bel menyelamatkan saya.

“Kamu dari tadi ngapain? Kalau gak ngerti jangan diam aja. Kerjakan minggu depan!” katanya sambil keluar ruangan.

Bolos Sekolah Demi Menghindari Pelajaran Matematika

Jujur saya gak ngerti gimana cara menghindari Pak Kadaryo. Apakah harus ijin sakit dan tidur-tiduran di UKS? Atau pura-pura pingsan di kamar mandi saat mata pelajaran matematika?

Akhirnya saya memutuskan bolos sekolah dan membuat alasan yang masuk akal supaya hari matematika minggu depan tidak bertemu Pak Kadaryo. Saya membuat surat ijin sakit sendiri sekaligus memalsukan tanda tangan Ibuk (hehe, jangan ditiru). Sakit gigi, kepala pusing, 2 penyakit yang sering saya jadikan alasan. Wes mbuh piye carane, pokoke aku lolos mbolos!

Sehari setelah hari pembolosan, saya masuk sekolah dan bertanya ke teman-teman gimana kemarin pelajaran Pak Kadaryo.

“Alhamdulillah.. Pak Kadar kemarin gak masuk!” jawab seorang teman girang

Seketika itu saya mlongo. “gak masuuk???” saat itu juga jantung saya rasanya mau jatuh. Tau gak masuk gitu kemarin saya masuk sekolah. Dari pada di rumah disuruh Ibuk beresin setrikaan sampai punggungku peyok?! Tapi Hidup tak sedrama itu, Jendral!, haha..

Ya ampuun Pak Kadaar, dosa opo aku karo sampean, Paakkkkk, haha.. Saya akui saya salah. Harusnya saya gentle menghadapi masalah. Tapi dengan begini saya dapat pelajaran berharga, bahwa masalah tidak akan selesai kalau dibawa lari. Tiba-tiba saja perut saya mules karena besok ada pelajaran matematika lagi! Kyaaa, mugo-mugo wonge laliii….

 

17 Comments

  • Dessy Achieriny

    Pelajaran matematika memang suka banyak ditakuti ya, tapi anakku dua-duanya malah kebalik, tiap ditanya pelajaran apa yang mereka suka jawabannya matematika. Nilai mtk mereka hampir sempurna. Dari kecil aku udh les-in mtk dengan cara yang bikin dia nyaman belajar sambil bermain, jadi mindset mereka terbentuk sejak kecil bahwa matematika itu pelajaran yang menyenangkan. Tapi ceritanya seru mbak.. aku senyum2 bacanya. Hehe

  • iidYanie

    Saya guru MTKnya malah galak mba, setiap dipanggil buat ngerjain soal di depan pada nunduk semua muridnya gak berani liat wkwk. Masa sekolah masa yang bikin senyum2 ya mba apalagi kalau ingat ttg guru

  • Ida Tahmidah

    Wah iya matematika sering di plesetin mati matian deh jadinya saking bikin mumet hehe…. Apalagi kalau dapat guru yg ga enakeun ngajarnya. Kalau gurunya enakeun aku beberapa kali dapat nilai terbaik hehe…

  • Nia Haryanto

    Aduh, aku jadi keingetan zaman SMA dulu. Pernah juga bolos pelajaran Matematika. Pas bab Dimensi 3. Pusing banget abisnya. Kalo gak salah saat itu abis latihan jadi tim paduan suara untuk lomba. Masuk kelasnya dilambat-lambatkan. Hahaha kena jemur deh sekelas. Tobat deh zaman SMA ini. :)))

  • Ira Hamid

    Waktu SMA saya juga gak terlalu suka sama pelajaran matematika, Mba. Entah kenapa, tiap kali jadwal pelajaran matematika, saya selalu tertekan, akibatnya pelajaran matematika gak pernah masuk di otakku 🙁

  • lendyagasshi

    Hahhaaa….aku bahagia baca tulisan kak Yuni.
    Ampuun…wes lawas nemen ta la…gak pernah dredeg karena dipanggil ngerjain soal.
    Aku kalo kena pelajaran Akuntansi, iso gemeter kabeh awakku..
    Alumnus mana kak Yuni?
    **biar ketemu Pak Kadar. Hehhee…

  • Andy Hardiyanti

    Saya nih termasuk yang gak connect sama pelajaran matematika. Huhuhu. Bingunggg.. kadang heran sendiri lihat teman-teman kok pada bisa ya? saya gak. Oh ya, dulu pas SMP, pernah dapat guru yang killer, tapi asyik cara ngajarnya. Nah lho gimana tuh? Killernya adalah kita gak bakal lolos dipanggil maju kerja soal di papan tulis, kena pukul juga kalau gak bisa, pakai penggaris panjang euy… tapi cara ngajarnya tuh bagus, gak bikin ngantuk..saya lumayan bisa nih Matematika pas diajar beliau.

  • Anggraeni Septi

    mbak Yuni kenapa aku ngakak pas bagian mba disuruh maju, hei kamu HAHA. Maaf ya aku ngakak, karena aku kalo diposisi itu palingan pingsan. Sungguh aku benci matematika, untung aku lanjutnya sekolah SMK, jadi matematikanya nggak susah amat, 😀 Salam kenal Pak Kadar 🙂

  • Maya

    Anakku yg masih sd juga suka bolos krn ada pelajaran matematika. Malah sampe kebangun malem2 sambil nangis gara2 besok nya ada matematika. Masalah nya gurunya juga galak, judes. Harus gimana ya. Masa tiap ada matematika harus bolos. Jadi dalam 1 minggu sehari bolos

Leave a Reply

Your email address will not be published.