Pengalaman beli HP di Apollo Marina

18 comments 9873 views

Setiap memegang ATM Tahapan Xpresi, saya selalu teringat kejadian beberapa waktu lalu saat transaksi di Apollo Marina Lantai 2 Surabaya. ATM saya seakan tidak diakui kevalidannya. Muka mbak kasir kayak gak percaya saat saya menyodorkan kartu ATM berwarna merah yang ada foto saya.

Ceritanya saya sedang membeli Smartphone Xiaomi Redmi 2. Benar – benar niat beli karena smartphone ini titipan teman.

Tiba di Plasa Marina saya langsung menuju counter Apollo lantai 1 dan melihat daftar harga yang di pajang di atas kaca etalase. Karena harga Xiaomi Redmi 2 tidak tercantum di list, saya bertanya ke Mas yang jaga di sana. Di katakan harga Xiaomi Redmi 2, 1.500.000. Harga itu kemudian saya kantongi lalu pindah ke counter lain untuk ngecek harga siapa tau dapat lebih murah. Selisih 25 ribu saya pikir lumayan dong..

Ternyata di toko lain harganya lebih mahal dari yang dijual di Apollo. Merasa tak ada yang lebih murah saya balik lagi ke Apollo. Niatnya langsung beli biar gak kelamaan ‘thowaf’ ke Mallnya.

Begitu balik ke Apollo lantai 1, saya dilayani pegawai perempuan. Sebut saja Mawar.

“Mbak, saya mau beli Xiaomi. Harga berapa?”
“Satu juta lima ratus, Mbak” jawab mbak Mawar yakin. Habis itu Mbak Mawar di senggol temannya seakan memberi kode. Merasa dikasih kode, Mbak Mawar segera meralat kepada temannya “Eh, berapa harga Xiaomi?”. Temannya diam beberapa saat, lalu dengan songongnya menjawab keras dengan menunduk tanpa melihat saya, “Satu koma enam!” Mbak Mawar langsung mundur kebelakang.

Lho? Kok naik?

Merasa ada sesuatu saya tanya, dong, “Lho tadi katanya satu koma lima. Tadi Mas – nya yang disana juga bilang satu koma lima, lho, Mbak”

“Satu koma lima itu harga unit aja, gak pake install aplikasi” jawabnya sewot.
“Memang saya beli unit aja, Mbak. Gak usah di isi aplikasi. Barangnya mau dipakai buat hadiah. Kalau dibuka jadi gak seperti baru nanti” Saya katakan sesuai pesan teman saya. Teman saya memang gak mau barangnya di buka. Dan saya juga paham bagaimana selama ini Apollo menjual smartphone. Kalau isi aplikasi customer diminta menambah harga antara 50ribu – 100ribu.

“Gak bisa, kalau mau beli disini harus sekalian diisi aplikasi”
Dari pada eyel – eyelan, saya ngalah aja deh pindah ke Apollo lantai 2.

Apollo yang saya tau memang selalu membuka kemasan boxnya Hal ini dilakukan untuk memastikan kelengkapan isinya dan barang dalam keadaan baik. Niatnya baik, agar customer tidak kecewa dengan barang yang telah dibeli. Tapi masalahnya, untuk kasus saya ini, teman saya memang benar – benar tidak mau kemasannya dibuka.

Xiaomi Redmi 2

Di Apollo lantai 2 saya di temui Mbak yang ramah.

“Xiaomi –nya ada, mbak?”
Dijawabnya ada. Saya kemudian di arahkan ke bagian sales lalu si Mbaknya pergi.

“Xiaomi ada, Mbak?” tanya saya ke sales wanita. Cantik, tampilannya modis. Sebelum menjawab, sales tersebut bisik – bisik ke temannya yang sedang asyik pegang gadget.

“Ada, harga satu koma enam”
“Di Apollo bawah saya tanya harga satu koma lima, mbak. Gak bisa disamain?”
“Satu koma lima itu gak ada install aplikasi”
“Iya, memang saya gak minta install. Dan saya minta jangan dibuka karena mau dipakai buat hadiah”
“Lho kalau gak dibuka berarti gak di cek dong…” nada si Mbaknya mulai gak enak didengar
“Iya gak usah di cek, mbak. Karena buat hadiah”
“Trus kalau gak dicek, nanti kalau isinya kosong gimana?”

Duh, kok gitu sih ngomongnya. Dalam hati saya pengen nyolot gini, “jadi selama ini kalian suka jual barang zonk?!”. Karena gak mau rame saya sabar aja hadapi.

“Saya kesini mau beli HP, mbak. Bukan cari masalah. Ini barang titipan tema saya”
“Kalau gak dicek ada apa-apa resiko tanggung sendiri, lho, ya! Jangan balik kesini kalau chargernya gak ada. Dan Xiaomi ini gak ada bawaan earphonenya!” nadanya udah bener-bener sewot.. wot!
Udah kesel, saya jawab keras sekalian, “iya saya tanggung. Sekarang Mbak nya mau jualin saya, gak?”

Dengan muka sewot si mbaknya ngetik di komputer. Nada bicaranya gak ada halus-halusnya.

“Saya bayar pakai debit, mbak” kata saya nyodorin ATM merah saya.

Tau gak, melihat tampilan ATM saya, muka mbaknya langsung berubah. Berubah dari sewot jadi tambah sewot haha.. kayak-kayak saya ini penjahat yang di curigai membawa ATM palsu.

Pertamanya, ATM saya dipegang trus dibolak-balik. Di elus-elus, dibolak-balik lagi.

“Mbak, itu ATM BCA!” kata saya.

Bukannya percaya, ATM saya malah di tunjuk – tunjukin ke teman-temannya. Tau, gak teman – temannya juga ikutan kepooo… ATM saya dipegang secara bergantian 3 orang!

Saya antara sebal, marah, dan gimana gituu. Mau tertawa udah malas nunjukin muka ramah.

Sebelum di gesek ke mesin EDC, kartu saya masih juga di bolak – balik.

“Mbak, itu ATM BCA!!” kata saya lagi.

Begitulah, akhirnya transaksinya berhasil. Sambil jalan pulang, saya menggerutu, “Cantik-cantik ndeso!!” Haha.. maaf bukan mau ngeledek, tapi itu kartu debit bukan kredit, kenapa harus gak percaya. Wong, ya ada logo Banknya. Yang penting, kan, saat di gesek duitnya keluar.

Lucunya lagi, di nota print – print-annya, di pojok kanan atas terdapat tulisan dapat hadiah perdana AON. Saat saya tanyakan, hadiah itu gak berlaku untuk pembelian tanpa install aplikasi. Ngomongnya pelan dan hampir-hampir gak jelas. Ya sudahlah mungkin mereka lelah jualan.

Resiko customer seperti saya yang pengin beli barang harga murah tapi dapat pelayanan zonk!

author
Author: 
loading...
  1. author

    Ria M Fasha1 year ago

    waduhh jadi kesel dibikin si mbak2nya ya mbak
    pelayanan nya parah tuh…

    Reply
    • author
      Author

      Yuniari Nukti1 year ago

      Paling habis itu si Mbaknya ke BCA buka rekening baru, mbaak haha

      Reply
  2. author

    cumilebay.com1 year ago

    Eh keren atm bca nya, aku mau ah ganti macam tuch hehehe
    Btw beli hp kok wajib beli aplikasi #ANEH

    Reply
  3. author

    D Sukmana Adi1 year ago

    masak beli hp harus wajib beli aplikasi,..kayak komen diatas, baru tau saya hahah

    Reply
    • author
      Author

      Yuniari Nukti1 year ago

      Instalasi Xiaomi rumiit. Kalau mau beli kudu diinstall sekalian. Katanya gitu, Maas 😀

      Reply
  4. author

    @nurulrahma1 year ago

    Pantesan yo mbak, kapan hari ada bapak2 general manager yang nodongin pistol ke SPG Plaza Marina.

    Paling yo sama Kzlnya kayak dirimu

    Reply
  5. author

    Astin Astanti1 year ago

    Ya ampuuun kalau aku udah kutinggalkan tuh pelayan yang songong. Cape. Heheeee ndeso sich, makanya gaul jadi tahu ATM ada potonyaah, hehee. Ziaominya buat aku kan Mbak? PD..

    Reply
  6. author

    Bibi Titi Teliti1 year ago

    Mbaaaaak…
    Tapi itu foto di atm-nya emang unyu-munyu banget siiih…
    Mungkin si mbak tokonya masih jomblo jadi dia bete lihat fotonya bhahahaha…

    Dan itu kenapa mau beli hape kok malah ngotot-ngototan dulu siiiih hehehe…
    *ikutan emosi bacanya*

    Reply
  7. author

    Diarysivika1 year ago

    Wah, ngga ngajak aku mba, nontok bodyku pasti ngga wani macem-macem melok emosi…

    Untung mba yuni ngga mau latihan nembak yah #eh iso dadi headline hahaha

    Reply
  8. author

    suciana1 year ago

    spg2 itu kadang ngeselin kok mbak, dulu aku mau beli malah dicuekin ya udah pindah toko aja hehe

    Reply
  9. author

    Nining1 year ago

    mbaca cerita ini aku keinget tulisannya mbak Middleton, mau itu SPG, SPB apalah ya namanya. Mereka lebih menilai penampilan duluan, ngejudge orang kemudian nada bicaranya ikutan ngeremehin gitu. Beda kalo misal kita mai beli iphone, dgn penampilan “parlente” hmmmmm (mentolo tk pites ae mbak jadinya hahaha)

    gemessss aku, kok makin lama orang2 ini kek gini banget yak.
    btw ATMnya unyuuuuu bangeeeet

    Reply
  10. Review Lenovo YOGA Tab 3 8’, Tablet inovatif dengan 4 fungsi mode | Yuniari Nukti11 months ago

    […] Baca Pengalaman beli HP di Apollo Marina […]

    Reply
  11. author

    Rudy Setiawan9 months ago

    Saya juga nich beli di apollo lt2, minggu tgl 1/5 niat mau beli Samsung S7 edge, ternyata dirayu beli iphone 6 plus. Saya nurut aja beli katanya bagus, anti ngelag tdk spt android. Ternyata tgl 2/5 iphone yg katanya bagus sdh gampang hang dan layar bergetar sendiri. Apalagi body kadang ditekan, layar bisa getar2 sendiri. Ada yg bisa bantu masalah saya ini ? Harga 9jt dan
    Isi aplikasi 500rb

    Reply
  12. author

    Listi8 months ago

    weew, ngeselin amat tuh orang. Knapa ga lapor aja sama manager nya biar sales nya diomelin

    Reply
  13. author

    suroto7 months ago

    yakin ngakak juga ceritanya…..jadi ingat aku waktu ngisi bensin dibilang deso sama pegawai perempuan POM…karena aku sendiri kepo..kok bensinya bisa keluar sendiri ….hehhee

    Reply
  14. author

    Cakra6 months ago

    kata siapa install aplikasi xiaomi sulit? Sama seperti hp android lainnya kok, cm perlu sedikit adaptasi sama tampilannya.
    Untuk install aplikasi seharusnya toko nggak mewajibkan, soalnya di hp sendiri sdh byk applikasi bawaanya, bahkan beberapa merk hp sudah include bbm/whatsapp/fb, dsb. iya kalo pelanggan minta diisi aplikasi lain semisal games atau sosmed yg memang gak tersedia dari bawaannya, tapi untuk bayar 100ribu, mending dibuat beli paket internet trus download sendiri via google play, beres.
    Xiaomi semuanya memang gak ngasih earphone di dalam kemasannya.
    Kalo mbak mau beli Xiaomi lagi coba mbak ke counter saya (hehehe…promosi) di jalan Margorejo surabaya.

    Reply
  15. author

    Antin5 months ago

    mbak kok masih mau beli di Apollo kalau pelayanannya jelek? kalau saya pasti sudah saya tinggal. sebel sama pelayanan yang gak bagus gitu.
    pengalaman saya waktu beli hp xiaomi juga begitu. harus di install dulu aplikasi dan disesuaikan bahasanya.
    tapi saya tidak beli di Apollo.

    Reply

Leave a Reply