Sensasi minum Es Durian rasa Leci di Surabaya

Sensasi minum Es Durian rasa Leci di Surabaya. Gara-gara suka makan Pancake Durian, saya jadi ketagihan makan makanan yang berbahan sari buah durian. Lebih enak makan sari Duriannya sih ketimbang makan buah Durian asli hehe. Tinggal gigit manis kayak makan bubur πŸ˜€ Tapi tetap minat kok kalau ada yang kasih buah durian asli. Sama enaknya. Apalagi kalau di lempar sama juragan duriannya langsung wakaka.. *kode*

2015-09-13_01-20-45

Usaha kuliner berbahan sari buah durian makin kreatif aja ya. Sebelumnya Pancake Durian pernah ngehits, lalu ada Mochi Durian. Pokoknya yang berbau-bau durian sekarang mudah dijumpai. Ehm, emang sudah rejeki pecinta durian kali ya, nggak usah nunggu musim durian runtuh dulu baru rame-rame menikmati.

Seperti ketika saya melintas di daerah Rungkut Surabaya saya melihat gerobak es durian. Dari nama gerobaknya, penjual itu memang khusus menjual minuman dari bahan utama durian. Ah, siang-siang panas, siapa sih nolak mampir minum es. Apalagi ini es-nya es durian.. Hmm.. Sensasi minum Es Durian rasa Leci di Surabaya benar-benar ngehitss..

Untuk bisa menikmati segelas durian saya harus berdiri di urutan ke 5 orang yang antri membeli es durian. Saya lihat pembelinya rata-rata anak kuliahan. Pinter juga nih penjual, buka gerainya didekat kampus ^^

Sambil antri saya longak-longok melihat Ibu yang jual meracik es durian. Kemasannya sederhana, menggunakan gelas plastik. Walau begitu diam-diam ngiler juga dengan aroma durian yang menguar kemana-mana. Hmmm.. sedaaap.

Penampakan es durian ini sekilas seperti es campur. Ada mutiara warna-warni nya, ada buah leci, apukat, dan lain-lain, terakhir ditutup dengan onggokan es serut dan toping susu coklat. Konon duriannya ada dibagian bawah gelas. Supaya gak murni durian aja, mungkin, makanya dikasih bahan tambahan lain.

Tiba giliran saya, tiba-tiba ada serangan galau. Pas Ibu penjual tanya mau yang rasa apa, saya bingung. Bayangan saya namanya es durian ya rasa durian ajaaa haha..
β€œEmang ada rasa apa aja, Buk?” tanya saya balik. Dipikir si Ibu saya sudah langganan beli jadi gak dikasih daftar menu. Lalu si Ibu menyerahkan sebuah kertas berisi nama-nama menu es durian.

Setelah lama mikir, saya memutuskan es durian leci coklat. Saya milih ukuran yang medium harga Rp. 18.000,-/gelas. Ada ukuran lainnya, yang paling kecil Rp. 16.000,- dan paling besar Rp. 20.000,-. Kata Ibu penjualnya, ukuran apa saja ukuran gelasnya sama. Yang membedakan besar kecil hanya ukuran duriannya. Ternyata oh ternyata, durian yang digunakan adalah durian beku. Sama kayak yang dipakai buat Pancake.

2015-09-13_01-21-02

Durian beku itu bentuknya kotak. Sebelum di masukkan ke dalam gelas, duriannya di potong persegi. Tambahan lainnya dikasih bola-bola warna kayak jelli dan buah leci (karena saya milih leci). Terakhir baru dikasih es serut dan coklat susu cair.

Saya heran saat melihat Ibu penjual sedang menyerut es batu. Model alat penyerutnya gak seperti yang saya lihat jaman dulu. Dulu-dulu es batu ditaruh di bawah mesin lalu di giling. Tapi Ibu ini nggak, dia cukup memasukkan es batu ke dalam lubang lalu remah-remahan es nya jatuh sendiri ke baki. Tak hanya saya aja lho yang kepo, pembeli lainnya juga ikut-ikutan kepo. Karena sama-sama kepo saya dan pembeli lain rame-rame memfoto mesin es serut listrik tersebut haha.. Oalaah kemana aja sih saya sampai ketinggalan info begini. Kebanyakan chatting kamu, Yuun.. πŸ˜€

2015-09-13_01-21-27

Sensasi minum Es Durian rasa Leci di Surabaya sungguh menggoda. Sayang wadah kemasanya pakai gelas, seandainya menggunakan mangkok mungkin rasa duriannya lebih terasa karena ngaduknya rata dan rasa manis coklatnya nyampur.

4 thoughts on “Sensasi minum Es Durian rasa Leci di Surabaya

Leave a Reply