Bisnis · Woman Property

Belanja bayar pakai aplikasi ewallet, transaksi ‘nggenah’ jadi ‘tidak nggenah’

Meskipun saya gak suka transaksi cash keras, tapi keberadaan aplikasi dompet elektronik makin lama makin meresahkan. Penginnya praktis, yang ada malah bikin sutris.

yuniari-nukti

Saya senang Pemerintah memberlakukan sistem emoney untuk mengurangi peredaran uang cetak. Sebagai bentuk dukungan, tiap belanja apapun saya usahakan bayar pakai debit. Kecuali belanja di pasar Krempyeng, lho ya. Memang praktis, dompet jadi bersih. Nyampahnya paling struk belanja yang gak tega buang.

Sebagai warga yang loyal, saya hanya memiliki 1 ATM dari 1 Bank saja. Awalnya gak ada niatan untuk memiliki e-money. Buat apa ya punya e-money kalau sudah ada ATM. Tapi pada akhirnya saya harus punya emoney juga terutama saat mudik ke Jakarta.

Oh iya, saya kasih tau, di Jakarta penyebaran emoney itu keras, lho. Sekeras kehidupan di sana, ehehe.. Maaf ya warga Jabodetabek, saya nggak membandingkan, kok. Tapi ijinkan saya curhat sedikit ya..

Saya pernah posting di IG memamerkan angkutan umum baru di Jakarta bernama OKTrip. Angkutan ini berbentuk lyn dan merupakan adik bungsunya Trans Jakarta. Waktu saya naik OKTrip, Pemerintah DKI sedang menggatriskan OKTrip dari Desember sampai April 2018. Tapi waktu saya ke Jakarta bulan Mei, OKTripnya masih gratis juga, haha.. Terusno ae, Paak, gratisnyaa….

Kebutuhan saya memiliki emoney sebenarnya hanya buat simpanan kalau pas ke Jakarta. Habisnya naik KRL bayar pakai emoney, naik Trans Jakarta bayar pakai emoney.

Belakangan OKTrip seandainya sudah berbayar disarankan pakai emoney juga. Emoneynya khusus lagi! Konon lebih banyak keuntungannya gitulah..

Begitulah, akhirnya saya punya beberapa emoney dari beberapa bank. Mantaap!

Suatu kali saya pernah naik Trans Jakarta sepulang dari CP. Ketika mau ngeTap kartu, saldonya kurang. Beli karcis sekali jalan gak bisa. Ya sudah, biar gampang saya belilah emoney baru di halte Trans. Okee, nambah 1 lagi emoney saya.

Keesokan harinya, waktu mau naik KRL, emoney baru yang saya beli itu gak bisa dipakai buat naik KRL. Apes, deh! Jadi, ya.. emoney Trans Jakarta itu gak bisa dipakai buat naik KRL. Tapi kalau emoney KRL bisa dipakai naik Trans Jakarta. Hapalin, tuh, besok keluar di soal ujian!

Tapi itu cerita saya awal tahun 2018.. gak tau kebijakan yang sekarang..

Di Surabaya kami bebas tidak ada emoney-emoneyan. Kecuali bayar tol. Tapi yang bikin saya pusing adalah kehadiran aplikasi-aplikasi model ewallet. Tau kan apa? Yes! Ovo, Tcash, GoPay, mTix, apalagi..

Kehadiran mereka secara tidak sadar menggerus harta kekayaan saya ‘diutang’ orang. Butuh gak butuh, saya kerap diam-diam ngisi saldo Gojek 50 ribu, jaga-jaga kalau pergi dadakan. Mtix juga, saya isi 100 ribu siapa tau nonton dadakan. Yang terbaru ovo.

Coba saya tanya, Mall mana sekarang yang stand-standnya gak ada banner ovo? Hampir semuanya pakai ovo!

Boleh saya pamer, saldo Tcash saya itu ada 700 ribu, tapi selalu mupeng lihat diskonan ovo. Lak wes tah! Yang membuat saya tetap legowo pakai Tcash karena saldo saya dibelikan Gurin gak habis-habis! Kurang greget apa, Tcash sejuta khusus buat jaga-jaga beli Gurin! Haha..

Ovo, akhirnya saya pakai juga. Demi beli beras selisih 3 ribu saya nekat install ovo.

Ceritanya ada beras Premium di Hypermart. 5kg harganya 60ribu. Bayar pakai ovo harga jadi 57ribu. Saya rasa apa salahnya kalau saya install ovo, lumayan buat belanja kalau tcash gak berlaku.

Meluncurlah saya menuju counter ovo yang ada di depan pintu masuk Hypermart. Setelah ovo aktif, Mbaknya menyarankan saya isi saldo ovo di bagian customer service Hypermart. Lumayan deh jaraknya. Counter ovo di ujung kanan, meja customer service di ujung kiri. Bayangkan kamu berdiri di gawang sendiri trus lihat penjaga gawangnya musuh di seberang sana. Rasane lak pengen ngetak!

Okelah, gapapa, saya ke sana. Memang ini pengalaman pertama saya transaksi pakai ovo.

Di meja customer service, saya utarakan maksud saya. Ternyata isi saldo ovo kayak ngisi pulsa. Isi nomer HP. Persis seperti Tcash.

“Mbak, isi saldona harus cash. Debit gak bisa”

Lah, padahal saya gak pegang cash. Niatnya malah gesek pakai debit.

“Trus gimana, Mas?”
“Ya, harus cash, Mbak”

Pertanyaan yang tidak berguna.

Kalau gak demi coba-coba pakai ovo, dan kalau tidak karena beras, saya gak pathek’en belanja pakai ovo. Demi menyelesaikan transaksi itu saya harus naik 3 lantai dan berjalan di pusat ATM yang posisinya paling ujuuuuuungggg sendiri. Arek Suroboyo taulah rasanya lari dari Hypermart di lantai basement bagian kiri trus menuju lantai 2 di bagian paling ujung kanan. Cuk, tenan!

Setelah dapat punya tunai, saya bayarkan buat isi saldo ovo di kasir. Selesai transaksi saya meratapi diri sendiri. Wes ngerti soro kok yo manut ae, haha.. Padahal tinggal gesek pakai debit transaksi selesai.

Kalau nuruti pengalaman kayak gini, bisa jadi gak ada angin gak ada hujan saya ngisi saldo ovo buat jaga-jaga belanja mendesak. Resikonya, kayak tadi saya bilang duite diutang orang. Sudah bagus-bagus di ATM, diacak-acak lagi masuk pos orang lain. Sakjane nggenah, tapi kok dadi gak nggenah ngene yo, haha.. (nggenah = benar)

9 thoughts on “Belanja bayar pakai aplikasi ewallet, transaksi ‘nggenah’ jadi ‘tidak nggenah’

  1. Hmm aku suka OVO karena nyambung sama Grab. Murah mau kemana-mana apalagi kalau nge-event jauh. Bermanfaat sekali haha.

    Kalau untuk food and beverage, saya pakai kalau pas di mall saja.

  2. Malah jadi ribet ya mbak 😁 seringnya karena kepincut iming2 diskon malah jadi repot top up sana sini hehehe. Btw aku selalu top up Ovo narik dari kartu debit mba hampir ngga pernah top up via cash.

    Makanya aku lebih suka aplikasi2 pemberi diskon yg ga perlu ditop up tapi bisa narik dana dari kartu debit aja kayak Cashbac (tp merchantnya masih sangat terbatas dibandingin ovo tcash dkk).

  3. lumayan emang mba.. selisihnya.. jangankan 3 ribu.. kadang selisih 500 rupiah aja dibelain keliling + bolak balik + turun naik.. kasihan para “pengawal” yang cuma bisa tersenyum masam.. :))

  4. Aku tetap setia setiap saat pada ATM, nggak punya e-wallet, nggak tahu ya kok belum tertarik meski dengar2 sering ada diskon atau poin untuk belanja di tempat2 tertentu dengan e-wallet.
    Apa aku dibilang katrok ya karena nggak punya e-wallet

  5. Ngakak dulu aahhh wakakakakak…
    Rajin2 nulis gini mbak, biar kami ngakak mulu hahaha.

    Saya udah lama punya Ovo, gegara saya ama Matahari konco plek wkwkw..

    Udah gitu, saya selalu koncoan juga ama gojek dan grab, jadilah Ovo nya kepake..

    Ngisinya lewat online aja mba, install aplikasi mobile bca, atau bisa juga dengan masukan nomor kartu debit yang sudah diverifikasi datanya.

    Kalau masalah isinya menurut saya praktis, yang menyedihkan itu, jadinya duit kita nyangkut di mana2.
    Di gopay, tcash, ovo, flash
    Hadehhh, heran saya..

    Mengapa cobaaa ga pakai atm saja yaakk

  6. Hmm kalo dipikir-pikir lagi iya juga yaa, uangku banyak yang tersebar di e-wallet beginian. Dulu aktivasi TCASH karena tergiur promo kembalian di McD. Padahal masih jarang banget merchant lain yang terima TCASH. Untung sekarang udah makin banyak sih, jadi kepake banget TCASH. Bikin akun OVO karena terpaksa untuk bayar parkir mall yang konon katanya nggak akan nerima lagi pembayaran cash, padahal ternyata sampe sekarang masih bisa bayar cash. Hih dasar marketing 😑 Tapi OVO sekarang nempel juga sama Grab dan Tokped sih, jadi gak rugi juga lah yaa haha

  7. Saya juga orang yang modelannya loyal sama satu hal tertentu Mbak, hihi. Kartu debit cuma punya 1 (BCA) dan baru punya e-money setelah brand yg saya pakai (Flazz, keluaran BCA) memang bisa dipakai untuk banyak hal (belanja, bayar tol, bayar parkir, naik KRL, naik TransJ, dll). Soalnya males kalau punya kartu yang kegunaannya masih terbatas. Saya nggak mau kayak yang Mbak alami–harus pegang banyak kartu dan punya saldo di banyak kartu. Udah gitu, kartu debit BCA yang sekarang sudah bisa dipakai juga sebagai Flazz, jadi saya benar-benar hanya pegang 1 kartu andalan.

    Soal boros “ngutang saldo”, saya biasanya ngakalin dengan fitur isi saldo via M-Banking. Selain punya Flazz, saya pun punya akun GO-PAY karena saya memang pelanggan setia jasa GO-JEK. Saya selalu nge-keep saldo saya minimal Rp 50ribu. Kalau butuh lebih dari itu, saya isi aja sesuai kebutuhan lewat M-Banking. Jadi saya nggak pake pemikiran “saldo jaga-jaga”, terus taruh dana besar di e-wallet. Top up aja sejumlah biaya yang mau dikeluarkan secara fleksibel pake M-Banking, supaya nggak boros dan ngeluarin dananya jadi kayak gesek pakai debit juga.

    Ibu saya yang punya TCASH gara-gara di pasar banyak promo dari brand itu juga gitu. Tiap kali mau bayar belanjaan, baru dia top up senilai biaya belanjaannya lewat M-Banking. Jadi e-wallet itu digunakan sekadar sebagai perantara pembayaran aja, biar dapat promo. Bukan untuk simpan duit layaknya dompet atau tabungan. Anyways, thank you for sharing, Mbak. Jadi ngeh sama permasalahan kayak gini 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *