M

Saat mantengin rak tissu, mata saya tiba-tiba selingkuh ngelirik ke isi kereta dorong seorang Bapak yang berdiri tak jauh dari saya. Secara seksama saya perhatikan isi belanjaan itu. Lama. Lalu pandangan saya alihkan ke arah si Bapak.

Gak ada yang salah sih sebetulnya. Seorang Bapak pun punya hak untuk belanja sendiri di supermarket. Tapi saya merasa ada sesuatu yang mengganjal. Terutama barang-barang yang di beli si Bapak yang salah satunya adalah pembalut.

Saya perhatikan Bapak itu cuek aja milih pembalut. Kayaknya gak ada kesan malu atau risih. Malah justru saya nya yang sungkan sendiri hehe..

Mangapa harus si Bapak yang beli pembalut?

Kenapa bukan istrinya atau anak perempuannya yang membeli?

Teringat masa kecil saat di suruh Ibu beli pembalut di toko dekat rumah. Setiap kali menyuruh, selain menyerahkan duit, Ibu juga menitipkan pesan khusus sambil bisik-bisik: “Minta di bungkus koran ya. Bungkusnya yang rapat. Jangan sampai dilihat orang”.

Sesampai di toko, saya pun ngomongnya sambil bisik-bisik juga, supaya ucapan saya gak di dengar orang. Dan biasanya penjual langsung tanggap. Tanpa di minta, penjual akan membungkus dengan koran lebar lalu di masukkan ke dalam kantong kresek berwarna hitam.

Begitu juga saat giliran saya sudah mulai mendapatkan ‘tamu’. Selama di sekolah bawaanya selalu diam. Kalau pas pelajaran agama, diam-diam saya pindah bangku di belakang. Demi menjaga rahasia, kalau di tanya teman, saya jawab dengan  mengangkat jari telunjuk, jari tengah dan jari manis membentuk angka 3 dengan posisi terbalik. Dan mereka pun langsung paham kalau hari itu saya sedang M.

Tapi sekarang, begitu melihat ada seorang Bapak membeli pembalut, sepertinya rasa tabu itu sirna. Saya tidak tau mungkin saya nya yang terlalu katro’ dan sungkan sehingga merasa aneh sendiri. Atau mungkin karena efek lain sehingga ada suami yang rela membelikan pembalut buat istrinya.

 

27 thoughts on “M

  1. paling paling bapak bapak itu beli karena dititipin sama istrinya mbak 😀

    ibu saya juga sering begitu kalau sudah ada tamu, titip saya atau bapak pas belanja di mini market

  2. Lho memang kenapa ?
    Nggak apa apa kan ?
    Dan ini saya rasa normal. Kebutuhan bulanan … tak ada yang istimewa.

    Buktinya kita juga tenang-tenang saja membeli Gulungan Tissue WC ? tanpa membayangkan yang tidak-tidak …

    🙂

    Salam saya

  3. emangnya napa mbak klo laki2 beli pembalut?
    soale aku sering nitip hahaha
    ataupun minta tolong belikan, klo pas mau ganti, eh liat box kok kosong, buru2 deh suami lari ke minimarket depan.
    dah biasa keknya sih hihihi

  4. nambah ah komennya 😀 mumpung lagi doyan hahaha

    belakangan saya lumayan jarang ke minimarket/supermarket, selalunya suami. jadi otomatis pembalut termasuk dalam daftar belanjanya.

    ketika saya tanya awal2 dulu, apakah suami keberatan belikan pembalut? mungkin malu? jawabnya ENGGA, jadi ya bablas deh, klo suami belanja bulanan, dia gak lupa belikan 😀

  5. Di keluargaku juga biasa kok mbak. Suami, anak laki-laki mau saja diminta tolong membelikan pembalut. Tapi memang lebih sering aku beli sendiri waktu belanja bulanan.

    Kalau pakaian dalam gimana mbak Yun? Merasa aneh juga kah kalau ada suami membeli bra untuk istrinya?

  6. Yun, saya juga pasti merasa risih kalo lihat ada laki-laki beli pembalut. Buat saya itu aneh dan terkesan ‘saru’.
    Jadiiii…apa saya juga ikutan katro’ yaaaa?

    Yuniiii, saya ke Surabaya cuman 5 hari, itu juga ngurus-ngurus kartu kuning, NPWP dan SKCK Risa karena udah agak ge-er kalo bakal diterima kerja… 😉
    Kapan-kapan, kita ketemuan lagi ya!

  7. Kalau kebetulan aku gak sempat ikut belanja tapi suami yang ke supermarket, aku biasa nitip pembalut ke dia, Mbak Yuni. Dulu dia malu dan enggak mau. Eh lama-lama kebal hehehe..

  8. Bapak-bapak beli pembalut dulu juga jadi perhatian khusus saya Bund. tapi sekarang perasaan itu sirna sudah setelah saya menikah. setelah melahirkan, suami saya yang beli pembalut khusus untuk ibu melahirkan…bahkan pernah saat saya sakit tifus, suami juga nggak keberatan saya nitip pembalut…tapi mungkin tak semua laki-laki mau dimintai tolong istrinya beli “roti khusus” itu ya?

  9. Weiiihhh keren bapak2nya, tapi ngak pa2 lah, wajar aja karena udah punya istri, tapi kalo yang masih bujangan kayak saya, perlu dicurigai kalo beli begituan.. he 🙂
    Tapi bisa jadi juga sich, siapa tau disuruh oleh ibunya.. 😀

    *SaHaTaGo [Salam Hangat Tanpa Gosong] Kali bayem – Jogja

  10. waah jadi merasa tersindir coz sering nitip juga ma suami, hehe. Ga papa lah mb, itu kan barang biasa seperti kebutuhan lain. Suami juga sering belanja bulanan seperti sabun, odol, sikat, dll kalau saya lupa belum beli.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *