Tiket Kereta

Seperti pengalaman sebelumnya yang selalu kesulitan mendapatkan tiket, saat ke Jakarta beberapa hari lalu saya mencoba membeli tiket di Ind*maret. Sejak diberlakukannya tiket online yang bisa dibeli 90 hari sebelum keberangkatan, keadaan itu terasa berimbas pada sulitnya mendapatkan tiket kereta, terutama kelas Bisnis dan ekonomi.

Sempat takut kehabisan sih, apalagi rencana keberangkatan saya berbarengan dengan hari kejepit nasional. Dan jangan tanya lagi berapa harga yang dipatok, yang pasti lebih tinggi dari harga normal, kecuali kelas ekonomi yang murah meriah itu, harganya gak memandang warna kalender! Dan kelas itu yang saya suka.. 😀

Pagi-pagi jam 9, tepatnya seminggu sebelum keberangkatan saya pergi ke Ind*maret. Sambil tanya-tanya dan pilih-pilih lalu kemudian memutuskan, akhirnya saya beli 2 tiket PP sekaligus. Rupanya membeli tiket kereta dengan menunjukkan KTP membuat transaksi menjadi lama. Harus mengisi nama penumpang, nomor KTP serta No. Handphone. Namun itu semua juga demi kenyamanan calon penumpang, kan.

Beli tiket di Ind*maret itu ternyata lebih gampang. Selain gak perlu antri diloket, juga saya bisa melihat kursi kosong yang tersisa langsung dari servernya PT KAI. Jadi sang kasir gak bisa bilang tiket habis kalau di server masih tersedia.  

Yah meskipun harga di Ind*maret selisih harga Rp. 3.500/tiket dibanding beli langsung di Stasiun, wajarlah itu keuntungan toko, dan lagi saya dikasih bonus Mie Cup 1 biji. pokoknya apa-apa yang namanya bonus, sesuatu banget deh 😀

Dari struk yang dikasih Ind*maret itu nantinya bisa ditukarkan dengan tiket asli di Stasiun terdekat paling lambat 1 jam sebelum keberangkatan. Tetapi dari pada nanggung resiko, hari itu juga struk itu segera saya tukarkan di Stasiun.

Karena baru pertama kali beli tiket di Ind*maret, awalnya saya ragu. Beneran gak ini struknya. Apa benar tinggal ngasih struknya aja yang cuma selembar kecil itu ke loket di stasiun? Sempat saya meyakinkan diri ke kasirnya Ind*maret, kalau-kalau struk saya itu gak diakui.

Dan setelah saya bawa ke loket memang benar, datang ke loket, ngasih struk dan KTP jadi deh dalam bentuk tiket.

Kesimpulan saya membeli tiket di Ind*maret mempermudah calon penumpang kereta untuk mendapatkan tiket secara instan. Bila dipikir-pikir, kalau ada yang jual tiket terdekat begini ngapain dulu saya harus jauh-jauh ke stasiun apalagi pke antri segala. Dan ngapain gak sedari dulu Ind*maret jualan tiket. Malah kadang sudah ngoyo-ngoyo antri lalu tiba-tiba tiket dinyatakan habis. Apalagi belinya mendadak, bikin ngenes, kan..

Jadi teman, kalau kamu berencana pergi keluar kota dengan kereta usahakan beli tiketnya jauh-jauh sebelum hari keberangkatan. Supaya hati tentram dan pikiran gak pusing mikirin tiket.

*catatan: Postingan ini bukan iklan, hanya untuk berbagi saja.. 😀

Yamaha Vega R, motor pertamaku, Yamaha Xeon RC, Motor impianku

Akhir tahun 2004 silam, untuk pertama kalinya saya memiliki motor sendiri. Iya, motor sendiri, bukan motor punya orang tua. Walau untuk mendapatkannya saya harus membayar dengan mencicil selama 17 bulan.

Saat memutuskan beli motor, sebelumnya saya harus nabung dulu buat DPnya. Memang tidak mudah sih, butuh kesabaran selama beberapa tahun karena saya memang niat untuk membeli motor dari hasil jerih payah sendiri, bukan belas kasih orang tua.

Pada tahun 2004 itu saya masih kerja di Hi-Tech Mall. Sebetulnya untuk pergi ke tempat kerja hanya butuh naik angkutan (Lyn) sekali, tapi karena akses untuk menuju jalan raya dari rumah jauh makanya saya mengandalkan jalan kaki. Becak ada, tapi sayang kalau harus naik becak. Ongkos becak nya lebih mahal dari ongkos naik lyn nya.

Setelah ber’olah raga’ setiap jam sembilan pagi (masuk kerja di Hi-Tech Mall jam 10) selama hampir 2 tahun, akhirnya saya berani memutuskan membeli motor. Keputusan saya memiliki motor waktu itu untuk menghemat ongkos lyn, juga supaya menghemat waktu jalan saya sehingga berangkat kerja lebih siang, hehe.. bukan lah supaya menghemat waktu perjalanan.

Minimnya pengetahuan saya terhadap motor juga menjadi pemikiran saya waktu itu dengan harapan kedepannya motor yang baru dibeli itu tahan banting dan tidak rewel. Besarnya cicilan juga menjadi prioritas supaya nantinya saya sanggup membayar hingga motor itu lunas tanpa.

Dan rupanya insting saya mengatakan untuk memilih motor Yamaha Vega R Disk Brake warna biru. Alasan saya, karena Vega R Disc Brake memiliki kecanggihan pada rem cakramnya yang bila dipakai bisa langsung berhenti, “seet!” sekaligus saat melakukan pengereman.

Alasan lain bagi saya yang masih awam soal motor adalah:

  1. Merk Yamaha ‘merakyat’

Maksud saya merakyat disini adalah merk motor Yamaha sudah banyak dipakai orang. Dimana-mana sejauh mata saya memandang, motor Yamaha menjadi motor mayoritas dijalan. Saudara, tetangga, dan teman-teman, hampir semuanya menggunakan Yamaha. Pun saat di lampu merah, saya hobi mengedar pandang sekedar untuk melihat type motor yang dipakai pengendara disebelah saya. Ternyata hampir kebanyakan merknya Yamaha! Agak kurang kerjaan memang, tapi itu sebagai bahan keyakinan saya untuk tidak salah memilih motor.

  1. Langganan juara

Saya bukan penggemar motor balap. Boleh dibilang saya hampir tak pernah nonton balapan motor di TV. Tapi kata teman-teman saya, Yamaha selalu menjadi yang tercepat dan selalu ada di lini depan di balapan moto GP. Awalnya sempat tak percaya, tapi ketika saya coba survey di ‘yang kung’ google, memang benar kalau dari tahun 2004 hingga 2012, Yamaha menjadi motor juara selama 6 kali. Sebuah prestasi yang luar biasa..

  1. Irit bahan bakar

Bagi saya yang saat itu buta akan harga bensin, dan masih memegang erat obrolan orang dewasa, bahwa motor bisa menghemat anggaran ongkos lyn, percaya saja. Dan memang setelah saya banding-bandingkan, setelah memakai motor jauh lebih menghemat biaya dan tenaga.

Apalagi saat menggunakan Yamaha Vega, dengan sekali isi bensin Rp. 5.000,- yang ketika itu tidak salah harga per liternya masih Rp. 1.810,-, bisa saya gunakan selama seminggu – 10 hari. Sedangkan ongkos lyn ketika itu masih Rp. 1.300,-! Sudah irit berapa rupiah itu..

Malah pertama kali beli, Yamaha Vega itu saya bawa ke Bromo. Iya, Motor baru itu saya bawa ‘ngreyen’ (istilah suroboyo) atau bahasa kerennya uji test ke tempat-tempat yang sedikit ekstrim,  untuk mengetahui seberapa tahan bantingnya motor saya itu dan seberapa keren tarikannya.

Percaya tidak percaya sih, Surabaya – Bromo – Surabaya hanya isi bensin 3 x Rp. 5.000! padahal jalan tanjakannya di bromo meliuk-liuk naik turun dan jumlahnya tidak sedikit, lho, tapi tetap aja hematnya. Dan tarikannya juga lumayan lincah dan cepat.

  1. Saya menyebutnya si bebek bandel

Entahlah mengapa saya menyebutnya demikian untuk Yamaha Vega R DB saya. Setelah 4 tahunan menggunakan Yamaha Vega secara tidak sengaja saya menyebutnya si bebek bandel. Itu terucap setelah Yamaha Vega saya mengalami insiden yang menyedihkan saat berhenti di lampu merah Wonokromo. Tiba-tiba saja dari arah belakang, motor saya di tabrak motor lain.

Awalnya saya tidak sadar kalau motor saya ditabrak, tak ada goncangan apapun yang saya rasakan. Saya baru tau saat kaki kiri saya menyentuh bagian tubuh sepasang suami istri yang sudah tergeletak dibawah dengan motor roboh pecah berantakan. Karena saya merasa tidak bersalah apa-apa, menyenggol motornya pun tidak, saya pun diam saja. Pikir saya mereka jatuh sendiri karena keblabasan ngerem atau apa.

Beberapa saat kemudian, iseng saya menoleh kebelakang untuk mencari penyebab pasangan itu jatuh. Betapa kagetnya saat melihat lampu belakang saya pecah.

Rupanya, suami istri itu jalannya kekencangan. Mereka sepertinya sengaja menambah gas saat lampu akan menyala merah. Saat motor dalam keadaan kencang, didepannya terlihat Pak Polisi berdiri dibawah pohon. Dalam keadaan bingung hanya ada 2 pilihan, kalau terus kena tilang, kalau berhenti pasti remnya tidak nutut. Maka limbunglah mereka, tak bisa mengatasi keadaan. Akhirnya motor saya yang jadi sasaran.

Dibantu beberapa tukang becak yang saat itu turt menyaksikan, dikantor polisi saya dinyatakan tidak bersalah, justru suami istri itulah yang diwajibkan membayar ganti rugi motor saya.

  1. Merasa Klik

Tak salah saya memilih Yamaha Vega R DB. Sudah banyak yang membuktikan bahwa merk motor Yamaha itu bandel dan awet. Tempat servicenya ada dimana-mana dan spare partnya pun juga mudah didapat. Itu yang membuat hati saya terasa nyaman memilih merk Yamaha. Terasa seperti langsung ‘klik’ aja.

Garansi mesin yang panjang juga menjadi nilai tambah buat saya. Dan lagi kakak saya yang memiliki usaha bengkel mengatakan, bahwa motor Yamaha harga jual secondnya cukup tinggi.

Jadilah Yamaha merk motor pertamaku.

Pengalaman naik motor matic

Setelah sekian lama menggunakan motor bebek, kini saya berencana untuk ganti motor. Dan Motor impian saya selanjutnya adalah motor matic. Saya begitu penasaran menggunakan motor jenis ini karena melihat banyaknya pengguna motor matic dijalan.

Menurut teman-teman yang sudah menggunakan motor matic, hampir semuanya mengatakan kalau motor maticitu nyaman digunakan, irit bahan bakar, larinya cepat dan mudah pengoperasiannya. Mendengar iming-iming seperti itulah saya jadi tertarik juga untuk berpindah haluan ke teknologi motor injeksi.

Terus terang, saya memang belum fasih benar naik motor jenis matic karena sudah kebiasaan naik motor bebek, sehingga bila melalui lampu merah atau polisi tidur kaki saya masih suka ‘kagok’ (salah tingkah). Meskipun tangan sudah menekan hand rem, tapi kaki saya secara reflek mencari injakan gigi untuk dikurangi. Saya jadi malu sendiri di lihat pengendara lain, ketara banget kalau pakai motor hasil pinjaman 😀

Beberapa kali saya naik motor matic awalnya terasa aneh. Seperti ada sesuatu yang hilang di kaki. Tapi setelah berusaha membiasakan diri secara pelan-pelan ternyata naik motor matic itu asyik juga. Tinggal duduk di atas jok, nyalakan starter, kaki dua berdiri sejajar dan,  goyaaang.. 😀

Bergaya bersama motor pinjaman :D
Bergaya bersama motor pinjaman 😀

Kecanggihan motor injeksi

Lagi-lagi saya harus mengenalkan diri dengan motor berteknologi baru ini. Sebelum benar-benar akan membeli saya berusaha cari tau kelebihan motor matic dibanding motor bebek. Dari kebiasaan nguping ditambah browsing, lama-lama saya jadi mengerti keunggulan motor matic.  

Berbeda dengan motor jenis bebek, motor matic lebih hemat bahan bakar dan lebih ramah lingkungan karena menggunakan mesin bersistem bahan bakar injeksi. Sistem injeksi ini menghasilkan gas buang yang tidak terlalu besar  

Baru-baru ini sebagai pelopor matic pertama, Yamaha melakukan inovasi motor matic terkini yaitu penggabungan ketangguhan mesin juara Yamaha DiASil Cylinder dan Forged Piston dengan teknologi canggih FI, Yamaha Mixture Jet – Fuel Injection atau yang disingkat YM Jet-FI.

Hadirnya penggabungan inovasi ini nantinya tidak saja membuat tampilan motor lebih keren, cepat, tapi juga canggih.

Motor injeksi berteknologi YM Jet-FI merupakan mesin injeksi berteknologi balap yang mampu meningkatkan efisensi bahan bakar hingga 30 % serta dapat mengurangi polusi udara. 

Bukan.. bukannya saya mau balapan dijalan raya atau apa untuk mengidam-idamkan motor jenis ini, lagian saya tak perlu menarik motor kencang-kencang untuk segera sampai ditempat tujuan, toh jalanan Surabaya tidak begitu macet. Tetapi tidak salah kan kalau saya menginginkan motor yang berkualitas, agresif, inovativ, juga elegan.

Yamaha XEON RC, motor injeksi Impian

Kebiasaan saya dan suami bila bepergian jauh keluar kota  dalam provinsi selalu menggunakan motor. Hal ini supaya lebih cepat sampai, lebih murah ongkos, dan gak susah kalau mau kemana-mana.  Seperti jalan-jalan ke Malang, Jombang, Kediri, Blitar, hingga ke Bromo di Probolinggo, selama ini selalu menggunakan motor bebek, meski saat di perjalanan selalu mengandalkan kaki untuk menginjak gas dan rem.

Karena sering melakukan perjalanan jarak jauh itulah, makanya saya memimpikan motor injeksi Yamaha XEON RC. Alasannya:

Performa tangguh

Ini kaitannya dengan kapasitas mesin Yamaha XEON RC yang 125 cc. Besarnya kapasitas ini  membuat Yamaha Xeon RC semakin agresif, melesat cepat saat berada diatas aspal dan semakin tak tertandingi!

Diimbangi kapasitas tangki bensin yang lumayan besar, 3,8 liter membuat suasana perjalanan menjadi tenang dan nyaman. Begitu pula dengan Rem nya yang mengandalkan rem cakram dibagian depan dan tromol dibagian belakang membuat perjalanan menjadi lincah dan “sat-set!”

Teknologi mesinnya juara dan canggih

Perpaduan komponen Aluminium Silicon (DiASil)  Cylinder yang memiliki daya tahan kuat terhadap gesekan serta Forged Piston yang diproses menggunakan teknologi tempa membuat kebersihan piston terjaga. Ditambah kecanggihan YM Jet-FI membuat Yamaha Xeon RC tampil lebih istimewa dan full performance. Garansi komponen selama 5 tahun / 50.000 km membuat motor injeksi satu ini lebih sensasional dan awet.

DiASil Cylinder
DiASil Cylinder
Forged Piston
Forged Piston

Throttle Posisiton Sensornya yang smart membuat pembakaran lebih sempurna sehingga bahan bakar menjadi lebih efisien. Liquid Cooled nya juga menjadikan temperatur mesin stabil, suara mesin halus dan lincah maksimal

Throttle Position Sensor

Liquid Cooled
Liquid Cooled

Tampilan Keren

Disain tampilan luar Yamaha Xeon RC Aerodinamic yang terinspirasi dari pesawat tempur dengan sistem Auto Head – Light On serta Translucent Head Lamp yang berdimensi unik menjadikan penerangan menjadi lebih jelas sehingga mengurangi resiko kecelakaan.

Translucent Head Lamp
Translucent Head Lamp

Ultramodern back lamp dengan disain khas membuat penampilan lebih futuristik, lebih modern, tampak sporty dan lebih terang

Ultramodern back lamp
Ultramodern back lamp

New Striping dengan graphic baru yang bernuansa speed teknologi membuat penampilan semakin dinamis

Penampilan Xeon RC dengan striping baru
Penampilan Xeon RC dengan striping baru

Fitur keren dan sporty

Sebagai motor sahabat berkendara, Xeon RC memiliki beberapa kenyamanan, diantaranya:

Interior Box dibagian depan dapat difungsikan sebagai bagasi mini yang dapat menyimpan barang-barang yang dianggap penting seperti, botol minum, sarung tangan, masker, dll, hal ini untuk lebih memudahkan pengendara menyimpan aksesoris kecil.

Large Volume Baggage dapat digunakan untuk menyimpan helm, jaket atau barang-barang pendukung aktivitas pengendara.

Bagasinya lebar
Bagasinya lebar

New key shutter yang berfungsi ganda untuk melindungi motor supaya lebih aman juga sekaligus sebagai pembuka bagasi.

New Key Shutter
New Key Shutter

Selain itu fitur Smart Stand Switch dan Smart Lock System yang berguna sebagai pengaman pengendara dan praktis digunakan serta aman saat melakukan pengereman dijalan menanjak atau menurun

Smart Lock System and Stand Switch
Smart Lock System and Stand Switch

Penuh Ekspresi

Salah satu keistimewaan Yamaha Xeon RC, Sporty Casting Wheel and Colored Pin Stripe dengan Velg berwarna dikombinasi Lis Velg nya yang tegas membuat penampilannya lebih gagah, terutama saat motor melewati jalanan bergelombang. Begitu juga jarak antara tanah dan motor  yang didisain lebih tinggi membuat pengguna nyaman saat melewati polisi tidur.

Muscular and Sporty Muffler diadaptasi dari Motor Yamaha T-Max sangat powerful.

Kualitas terjamin

Motor Yamaha selain memiliki fitur yang keren, cepat dan juga canggih, tapi juga mengedepankan kualitas dan garansi. Tidak tanggung-tanggung Yamaha memberi garansi 5 tahun / 50.000 km untuk mesin terutama Forged Piston dan DiASil Cylinder, 2 tahun untuk kelistrikan, serta 6 bulan 6.000 km untuk bagian umum diluar kelistrikan.

***

Pengalaman saya membuktikan bahwa motor Yamaha memiliki banyak keunggulan. Dari segi kecanggihan teknologi, fitur yang keren, performance dan konsumsi bahan bakar, motor Yamaha selalu ‘terdepan’. Seperti peribahasa, tak kenal maka tak sayang, maka setelah menggunakan motor Yamaha saya jadi makin sayang dan tak mau beralih ke yang lain.

Semoga Yamaha selalu terus berinovasi agar kedepannya Yamaha semakin didepan dan akan terus menjadi yang terdepan secara percaya diri penuh ekspresi dan melesat jauh semakin tak tertandingi..

Ada apa di jl. Semarang

“Seandainya kamu jadi penulis, kamu mau bukumu dibeli orang tapi gak dapat royalti?”

Saya tersentak lalu diam. Ucapan suami saya benar. Saya terlalu naif menganggap sebuah hasil karya orang dengan harga murah.

**

Beberapa hari lalu ketika saya melewati Stasiun Pasar Turi, tiba-tiba saja saya ingin menghentikan laju kendaraan dan mampir disebuah deretan toko buku di jalan Semarang.

Jalan Semarang ini adalah pusatnya toko buku bekas di Surabaya. Namun saya hampir tidak pernah membeli buku disitu walaupun saya lihat banyak sekali lalu lalang orang yang keluar masuk di toko buku tersebut sambil mencari buku yang mereka inginkan.

Di deretan toko-toko buku tersebut bertumpuk-tumpuk buku bekas dengan aneka judul. Mulai buku pelajaran, komic, majalah, novel hingga skripsi.

Jajaran buku bekas di salah satu kios
Jajaran buku bekas di salah satu kios
Majalah dan komik bekas
Majalah dan komik bekas

Dari jajaran buku-buku itu saya tertarik dengan deretan buku yang tersampul rapi dan ditata secara berderet ala toko buku besar. Judul buku-buku itu menurut saya adalah buku best seller.

Saya ambil salah satu buku yang tidak bersampul. Saya perhatikan covernya berwarna agak gelap. Saya bolak-balik sampulnya memang sangat mirip dengan yang asli. Namun ketika saya melihat bagian dalam buku itu kualitas kertas serta tulisannya jauh berbeda dengan buku aslinya. Tapi yang pasti masih bisa terbaca..

“Wah menarik ini..” pikir saya.

Apalagi saat saya tanya harganya 3x lebih murah dari harga aslinya.

Dari hasil mampir itu saya mendapatkan beberapa buku. Tidak banyak sih, hanya beberapa. Maksudnya saya mendapatkan 3 buku yaitu 5 cm, 2, dan Kun Fayakuun 2 nya Ust. Yusuf Mansur hard cover.

Ke 3 buku itu saya beli murah saja, 45 ribu!

Tidak! Saya tidak bermaksud membajak! Saya hanya penasaran dengan isinya (Tapi tidak menutup kemungkinan untuk beli lagi sih kalau memungkinkan) hihi..

Rupanya beli buku di Jl. Semarang itu seperti candu! Sekali beli ingin rasanya nambah lagi.

Jadi setelah nonton film rectoverso kapan itu, suami saya tertarik untuk beli bukunya. Sebelumnya saya sudah sempat baca di Toga Mas, dan memang buku itu harganya cukup mahal.

Entah kenapa tiba-tiba saya merasa toko buku ini salah menempelkan label harga. Herannya lagi beberapa buku yang saya pegang, harganya juga seperti tak masuk akal. Ada konspirasi politikkah antara bawang dan buku? Apakah mereka janjian menaikkan harga? 😀

Lalu saya menggumam “kalau di jalan Semarang, ada buku rectoverso gak ya?”

“Gak ada! Toko bukunya tutup, musim hujan!” samber suami saya! *idih denger aja*

Minggu kemarin, alih-alih nunggu Toga Mas buka, kami melewati Jl. Semarang.

Padahal sebetulnya perjalanan kami gak relevan sama sekali. Toga Mas yang ada di jalan Pucang lebih dekat dengan rumah. Tapi kami malah muter melewati jl. Semarang yang nun jauh disana. Yah intinya boleh kan kalau saya mau ke Jakarta tapi muter lewat Manado  dulu? 😀

Dan, horee.. toko buku di Jl. Semarang buka..

Tapi kan saya kesini cuma lewat. Yah kali aja ada buku menarik yang ingin saya beli.

Saya masuk ke salah satu toko buku dan saya tanya, ada buku rectoverso, gak?

Sial. Semua penjual bilang, “buku apa itu?”

Ya deh, memang gak boleh kok beli buku bajakan. Kasihan penulisnya, gara-gara buku-buku bajakan itu royalti mereka jadi berkurang.*sok bijak*

Tapi kan gak salah juga kalau saya tanya, toh saya kan hanya lewat sini 😀

Dan akhirnya saya beli juga buku rectoverso di Toga Mas..!! Horee.. *sambil ngumpetin buku madre yang tadi sempat dibeli dengan harga 9ribu*

Nyasar di perpustakaan

Di sudut ruang pelayanan ada sebuah pintu yang menarik perhatianku. Dari kejauhan tertangkap sebuah pemandangan yang menurutku sedikit aneh, sebuah komputer dengan beberapa anak mengerubunginya serta beberapa mbak-mbak muda sedang asyik dimejanya.

Kucoba mendekati kusen yang pintunya terbuka lebar. Saat kulongokkan kepala ternyata dibagian kirinya terdapat jajaran buku yang berdiri rapi yang ditata menurut jenis dan golongannya pada sebuah tatakan kayu panjang bertingkat.

Mataku terperangah takjub.

“Silakan masuk mbak..” seru sebuah suara. Aku pun tertegun. Dan aku pun mencari sumber suara sekaligus melayangkan senyum.

“E.. saya sedang ngambil e-KTP, mbak”

Si mbak yang tadi memanggilku mendekati seraya menyodorkan buku besar untuk kuiisi.

“Silakan baca-baca dulu, mbak. Boleh juga dipinjam..”

Seketika aku tertarik untuk masuk dan ingin melihat lebih jauh tentang ruangan itu.

Ditengah-tengah rak, beberapa anak sedang sibuk mengerjakan tugas ketrampilan diatas sebuah matras lebar. Mereka bekerja berkelompok menyelesaikan pekerjaan sekolah. Dipojokan rak bagian ilmu pengetahuan, 2 anak berseragam SMP sedang asyik mencari-cari buku. Barangkali saja mereka sedang mencari literatur.

Melihat judul buku yang tertata apik dan rapi itu mataku seolah kalap. Rasanya ingin semuanya kulahap saat ini juga. Ingin kuraup buku-buku itu lalu segera kujejalkan kedalam gudang otakku.

Ruangan ini begitu indah dan nyaman. Tulisan-tulisan penyemangat membaca buku yang ditulis didinding dengan font serta warna ala anak-anak membuatku sangat terkesan. Ditambah lagi fasilitas tambahan bagi pengunjung semakin membuat betah berlama-lama disana.

Walaupun fasilitasnya terbatas (komputer 1 unit yang bebas digunakan pengunjung untuk berselancar maya serta meja besar untuk digunakan anak-anak mengerjakan tugas) namun tak mengurangi nilai sebuah perpustakaan dikelas kelurahan.

Buku-buku yang terpajang juga beraneka rupa. Mulai buku-buku tentang UKM, hobi dan ketrampilan, ilmu pengetahuan, bahasa, agama, fiksi, majalah hingga anak-anak.

Ruangannya pun jauh dari kesan berantakan karena di sebelah rak paling pojok terdapat sebuah ‘sampah’ buku, dimana buku-buku yang sudah dibaca harus ‘dibuang’ kesitu sehingga tidak merusak tatanan buku yang sudah berdiri di raknya.

Setelah puas mencari-cari buku, aku pun meminjam sebuah buku milik Dee yang berjudul Filosofi kopi untuk kubawa pulang. Rupanya di perpusatakaan ini seorang pengunjung boleh membawa maksimal 2 buku untuk dibawa pulang dengan jagka waktu meminjam 1 minggu. Ongkos sewanya? Tidak ada, alias gratis! Jaminannya apa? Tidak ada jaminan apa-apa. KTP dan SIM kita aman didompet karena tak perlu ditinggal disana.

Begitulah suasana perpusatakaan kelurahan ngagel rejo, kelurahan yang dari sejak aku kecil hingga dewasa menaungi segala data administrasi kependudukanku.  Sebenarnya sudah lama aku ingin berkunjung kesini. Karena belum ada urusan dikelurahan aku tidak serta merta masuk kesana. Padahal untuk pinjam buku diperpustakaan ini tidak hanya dikhususkan bagi warga yang sedang ‘berurusan’, tetapi sengaja dibuka untuk semua warga kelurahan yang ingin meminjam buku.

Konon perpustakaan Ngagel rejo ini adalah perpustakaan terbaik tingkat nasional dan baru-baru ini mendapat award Nugra Jasadarma Pustaloka 2012 kategori lomba perpustakaan desa tingkat nasional dengan menyisihkan 500-an perpustakaan kelurahan se-Indonesia. Kabar ini juga aku taunya dari teman yang berdinas di perpustakaan daerah kota Lamongan Jawa Timur setelah sebelumnya aku bercerita bahwa di kelurahan ngagel rejo memiliki perpustakaan.

Awalnya sih sempat tak percaya tapi setelah googling dengan keyword Perpustakaan terbaik nasional, ternyata memang betul.

Dari hasil googling itu aku mendapat jawaban mengapa perpustakaan kelurahan ngagel rejo kecamatan wonokromo ini bisa meraih juara. Yaitu karena buku-buku yang dimiliki kelurahan ngagel rejo ada lebih dari 1.000 buku dan memiliki katalog serta karena memenuhi syarat administrasi  yakni adanya struktur organisasi perpustakaan.

Dan menurut Kepala Badan Arsip dan Perpustakaan Kota Surabaya Arini Pakistianingsih, yang dilansir dari situs antar jatim.com

Perpustakaan Ngagelrejo tidak hanya telah berhasil mendongkrak minat baca masyarakat tapi turut mendorong perekonomian dan pemberdayaan masyarakt melalui pembinaan dan pengelolaan UMKM. Disamping itu, sejumlah inovasi dikembangkan di perpustakaan itu di antaranya fasilitas baca bagi penyandang tuna netra serta fasilitas belajar bagi masyarakat di Ngagelrejo. Jadi perpustakaan ini di design menjadi tempat rekreasi yang edukatif yakni sebagai tempat membaca sekaligus rumah belajar yang nyaman. Masyarakat memanfaatkan perpustakaan ini sebagai tempat belajar kedua selain di rumah mereka sendiri.

Sementara itu, Lurah Ngagelrejo Suji widodo menyatakan menyambut gembira atas penghargaan ini. Menurutnya masyarkat terbantu bisa mengembangkan usahanya dari rajin membaca. Saat ini sejumlah usaha UMKM berhasil dikembangkan mulai usaha kuliner, kerajinan hingga pada usaha padat karya. Agar minat baca semakin meningkat, perpustakaan Ngagelrejo juga menggelar kegiatan sekolah terbuka bekerja sama dengan SMPN 12 Surabaya. Dari situ minat baca terutanma anak-anak semakin meningkat sehingga semakin rajin mengunjungi perpustakaan”

Suasana Perpustakaan Ngegal Rejo
Suasana Perpustakaan Ngegal Rejo
Adik2 SMPN 12 memanfaatkan komputer dan sebagian lagi mengerjaka pekerjaan sekolah
Adik2 SMPN 12 memanfaatkan komputer dan sebagian lagi mengerjaka pekerjaan sekolah
Tempat parkir perpustakaan yang penuh dengan gambar da tulisan motivasi
Tempat parkir perpustakaan yang penuh dengan gambar da tulisan motivasi

Kalau di kelurahan teman-teman bagaimana, ada perpustakaannya juga? 🙂

 

RECTOVERSO dan Meet and Greet

RECTOVERSO..  REC.. TO.. VER.. SO..

Cinta tak harus diungkapkan, karena cinta memiliki hati yang pandai mengungkapkan. (Yuniari Nukti – 2013)

RECTO VERSO adalah film yang merupakan adaptasi dari kumpulan cerpennya Dee yang dikemas dalam sebuah buku dengan judul sama yaitu RECTOVERSO.

Dalam buku ini terdapat 11 cerita namun hanya 5 judul saja yang difilmkan. Cerita-cerita itu berjudul: Malaikat Juga Tahu, Firasat, Cicak di Dinding, Curhat buat sahabat, dan Hanya Isyarat.

Film RECTOVERSO ini di Produseri oleh Marzella Zalianty dengan merangkul 4 Sutradara cantik yang antara lain: Olga Lydia, Cathy Sharon, Marcella Zalianty, Happy Salma dan Rachel Maryam.

Meski diambil dari 5 judul yang berbeda, dan pastinya dengan cerita yang berbeda, dengan ending yang berbeda, pemain yang berbeda dan sutradara yang berbeda namun tidak membuat film ini kehilangan pesan yang akan disampaikan. Dari semua perbedaan itu terangkum menjadi satu kesimpulan bahwa Cinta tak perlu terucapkan.

Justru dengan jalan cerita yang terlompat-lompat itu membuat film ini menjadi unik dan penuh makna. Seperti halnya tulisan-tulisan Dee yang penuh intrik, makna serta kekuatan dalam merangkai kata membuat pembaca diajak untuk berpikir kritis tapi juga cerdas dalam memahami sebuah karya sastra.

Dalam memadukan ke 5 cerita itu Marcella sengaja membuat cerita sepotong-sepotong. Seperti misalnya pada cerita Malaikat Juga Tahu diputar dengan durasi beberapa menit, lalu berlanjut dengan Firasat, lalu Cicak di Dinding, Curhat buat sahabat dan yang terakhir Hanya Isyarat kemudian cerita kembali lagi di Malaikat Juga Tahu dan seterusnya. Dengan alur yang seperti itu penonton diajak untuk mampu  mengingat-ingat jalan cerita sebelumnya. Dan inilah keunikan film ini.

Film RECTOVERSO selain di Sutradarai aktris-aktris papan atas Indonesia juga dipenuhi oleh bintang papan atas juga seperti Lukman Sardi, Prisia Nasution, Asmirandah, Widyawati, Dwi Sasono, Yama Carlos, Sophia Latjuba, Cathy Sharon, Marcella Zalianty, Rachel Maryam, Indra Bhirowo, Acha Septriasa, dan masih ada banyak lagi.

Meet and Greet with Marcella zalianti dan Nonton Bareng film Recto Verso

26 Februari kemarin di @Black Canyon Coffee Surabaya Town Square diadakan acara Meet and Greet with Marcella Zalianti dan Nonton Bareng film Recto Verso. Info ini saya dapat dari seorang teman suami yang bekerja di Speedy dan sering ketemu saya juga kalau sedang ada acara komunitas. Dari info itu saya ikut registrasi karena saya pengguna kartu Simpati.

Di tempat registrasi saya hanya diminta menunjukkan SMS registrasi lalu mendapatkan goodie bag, kaos merah Rectoverso, tiket yang bisa ditukar makanan, dan tiket nonton rectoversi di XXI Sutos.

Dari kantor saya langsung datang ke Sutos. Sempat gak pede sih karena gak ada yang kenal, suami juga datang terlambat. Beruntung saya ketemu teman-teman media dari Sindo dan detik saat di lift yang kemudian saya barengi mereka. Rupanya keberadaan media membuat kepercayaan diri saya menguat karena  bersama mereka saya mendapat tempat duduk yang strategis dan walaupun tidak saling kenal kami jadi akrab 😀

Sst.. ternyata Marcella Zalianty itu cantik banget loh, walaupun body nya kelihatan makin berisi. Dan justru Happy Salma yang badannya agak kurus dan makin terlihat sexy hihi..

Acara Meet and Greet di sponsori oleh UseeTV yang merupakan program barunya Telkom. Jadi selain mengenalkan film, Telkom juga mengenalkan keunggulan dari UseeTV yang diantaranya Layanan VoD (Video On Demand) gratis, Live TV, Layanan Radio lokal, Layanan ToVi (Toko Video) yang melayani tontonan video-video flm terbaru box office hanya dengan membayar Rp. 3.500 per film yang dapat ditonton selama 48 jam, atau bisa juga berlangganan selama 1 bulan dengan membayar Rp. 10.000.

Jujur waktu diterangin tentang UseeTV ini saya benar-benar gak nyimak. UseeTV itu apa, yang nerangin juga siapa, yang saya tau cuma mereka itu pegawai Telkom, gitu aja!

Menurut saya semua itu gak penting banget. Bagi saya yang paling penting saat itu adalah mengagumi sosok para artis plus sibuk mencari tempat yang strategis buat ambil gambar mereka. Tapi yang lebih menonjok perasaan saya adalah ketika saya sibuk dengan semua itu, tiba-tiba seorang teman media tanya ke saya “Mbak, itu namanya Pak Satyo, ya?”

Rasanya Mak Jleb aja pertanyaannya. Karena bingung saya ‘iyain’ aja.. habis saya gak ngerti siapa itu. Seandainya yang nanya itu teman saya gak begitu pusing, lha ini kan mereka wartawan. Benar-benar nyari berita. Kalau salah info gimana?

Karena merasa bersalah dan takut memberi informasi yang salah akhirnya saya mulai benar-benar menyimak apa yang disampaikan tentang UseeTV ini.

Dan akhirnya sebelum mereka pergi saya ralat jawaban saya itu. Maaf ya Mas.. masih belum terlambat, kan? 😀

Bersama teman media dan radio
Bersama teman media dan radio
Nobar Rectoverso
Nobar Rectoverso

 

Cerita Es Teh

Saat beli nasi bungkus di sebuah warung kopi saya tidak langsung beranjak pergi, mata saya tertarik membaca halaman Jawa Pos yang tergeletak diatas meja warung dengan halaman muka seorang pejabat yang sedang naik daun terkait sebuah kasus.

Di warung itu selain saya ada 3 orang laki-laki yang sedang sibuk mendinginkan kopi dengan cara meniup-niup cairan hitam itu diatas lepek. Sesekali Ia menyeruputnya sedikit-sedikit.

Sedangkan 2 laki-laki lainnya serius memencet-mencet keypad Hpnya seraya sesekali menyedot lintingan tembakau yang lalu menciptakan kepulan asap di udara.

Saat saya sedang sibuk membaca deretan kata pada halaman lebar itu datanglah seorang pengunjung baru diwarung. Seorang perempuan berusia sekitar 40-an dengan pakaian yang biasa namun terlihat sedikit modis duduk agak jauh dengan posisi saya.

Kedatangannya itu membuat saya mendongak lalu berpaling memperhatikannya meski tetap dengan kondisi koran yang masih terbuka.

Dari jauh saya mendengar si Ibu itu memesan es teh bungkus. Si penjual pun dengan cekatan menuruti permintaan si Ibu. Setelah mencampur biang teh dan air putih lalu teh itu diaduknya. Tak lupa beberapa sendok gula telah dituang juga kedalam air berwarna coklat itu. Sebelum air teh dituang ke plastik, terlebih dahulu dimasukkan es batu.

Bungkusan es teh pun siap diserahkan kepada si Ibu lengkap dengan plastik pembungkusnya.

Setelah diserahkan tiba-tiba si Ibu itu bilang bahwa bukan es teh seperti ini yang diinginkannya. Dia ingin teh botol.

Penjual pun menuruti keinginan si Ibu. Es teh yang tadi diserahkan dimintanya balik lalu digantikan dengan teh botol biasa.

“Es nya mana?” kata si Ibu.

Coba kalau kondisi seperti itu apa yang ada dipikiran teman-teman?

Pasti kita mikirnya oh berarti si Ibu ini maunya teh botol yang dituang ke dalam plastik lalu dikasih es batu, gitu kan? Sama seperti pikiran saya dan si penjual.

Si penjual warung pun meminta balik lagi teh botol tadi lalu menuangnya ke dalam plastik yang sudah dikasih es batu.

Bungkusan itu pun lalu diserahkan kepada si Ibu tadi itu lagi.

Lagi-lagi si Ibu berkata, bukan es teh seperti ini yang diinginkannya.

Dari jauh saya pun mengernyit sambil memandang si Ibu dengan pikiran aneh. Trus maunya es teh yang seperti apa?

Kalau dari awal dia bilang es teh, dapatnya ya teh yang diaduk lalu dikasih es. Kalau bilangnya es teh botol, dapatnya ya teh bermerk kemasan botol lalu dituang dan dikasih es.

“Ibu maunya es teh yang seperti apa?” tanya si penjual.

Tapi sayang jawaban si Ibu tak terdengar di telinga saya. Setelah beberapa saat mereka berdebat, diakhir pembicaraan si penjual marah dan mengusir si Ibu itu.

“Sudah sana, gak usah beli-beli lagi kesini!” teriak si penjual.

Dan seperti tidak merasa bersalah si Ibu itu menjawab sebelum akhirnya meninggalkan warung.

“Ya sudah, sekali aja saya beli disini!” teriaknya.

Karena sebel, bungkusan es teh yang tadi dipegang penjual di lemparkan saja di jalan. Dan hasil lemparannya itu jatuh di hadapan si Ibu. Yang pastinya sih si Ibu melihat bahwa teh yang batal dibelinya itu dibuang saja oleh penjual.

Setelah insiden itu saya dan beberapa orang di warung saling pandang-pandangan.

“Mas, kenapa teh nya tadi dibuang? Kan sayang..” kata saya.

“Biarin, Mbak. Lebih baik saya rugi teh botol satu dari pada ngelayani orang edan itu!”

Akhirnya warung itu riuh dengan omelan sedangkan saya yang sudah hilang nafsu membaca koran memilih pergi, tapi tetap dengan pikiran sendiri tentang kemauan si Ibu tadi akan es teh.

Kira-kira apa ya maunya si Ibu tadi itu? #edisi penasaran# 😀

  

Giveaway #1 “Me and Jogja”: Menikmati malam di alun-alun

Menikmati malam di alun-alun Jogya
Menikmati malam di alun-alun Jogja

Jogja memang tak pernah mati, begitulah yang saya ucapkan manakala menikmati suasana Jogja di malam hari.

Sabtu malam itu, jam sebelas malam saya dan teman membelah jalanan kota Jogjakarta. Sengaja malam itu kami tidak berdiam diri dipenginapan mengingat malam itu adalah malam terakhir kami berada di kota Bakpia Pathok.

Malam itu kami sengaja mencari tempat untuk nongkrong sambil menjawab rasa penasaran saya terhadap nasi kucing. Sebetulnya kami juga penasaran dengan yang namanya kopi joss tetapi berhubung di tempat yang kami singgahi tidak ada menu itu akhirnya kami memilih untuk memesan teh panas, wedang ronde, nasi kucing, dan roti bakar.

Uniknya roti bakar yang disajikan tidak di bakar diatas wajan lebar seperti pada umumnya roti bakar yang dijual di Surabaya, tetapi roti itu memang benar-benar di bakar diatas arang sehingga terdapat keunikan rasa.

Sepanjang jalan dipinggir alun-alun yang menuju  Kraton  itu dipenuhi  warung-warung tenda lengkap dengan gelaran tikar untuk lesehan pengunjung. Satu dua orang pengamen juga turut meramaikan suasana dengan genjrengan gitarnya di bawah sorotan lampu jalan yang berwarna kuning.

Teman, jangan sungkan untuk selalu datang ke Jogja, karena JOGJA tinggal ‘JUJUG SAJA’  🙂