Proses produksi air minum galon

Ribuan Galon Aqua tersusun berjajar dan bertumpuk rapi di dalam sebuah rak khusus dari besi berbentuk rangka. Galon-galon Aqua itu merupakan galon kosong yang baru diambil dari suplier dan selanjutnya akan di sortir oleh pabrik untuk di isi kembali atau di hancurkan.

Di bagian lain beberapa karyawan sedang mengawasi mesin conveyor berjalan yang diatasnya telah berdiri galon-galon yang akan dan telah melalui proses produksi.

Begitulah gambaran yang saya dapat ketika berkunjung ke PT Tirta Investama Keboncandi Pasuruan Jawa Timur. PT TIV adalah pabrik yang memproduksi air minum Aqua kemasan galon.

Galon kosong
Galon kosong

Acara yang bertajuk Bincang-bincang Pelestarian Lingkungan bersama blogger ini selain berkunjung melihat langsung proses produksi air minum aqua, seluruh blogger juga di ajak mengunjungi desa di sekitar pabrik aqua yang menjadi desa dampingan PT TIV.

Acara di mulai pukul 10 pagi yang di awali mini workshop dengan pembicara Bapak Arman Abdurrohman, Forestry Manager AQUA – DANONE, Dr. Gunawan Wibisono, Hydrologist Universitas Merdeka Malang, serta Bapak Hari dari Dept. Sustainable Development yang menjelaskan tentang CSR.

Bp. Gunawan Wibisono memberi mata kuliah air dan lingkungan
Bp. Gunawan Wibisono memberi mata kuliah air dan lingkungan

Sebagai Forestry Manager AQUA – DANONE, Bapak Arman menjelaskan mengenai proses produksi Aqua  dari awal proses hingga siap dikirim ke daerah pemasaran yang meliputi Bali sampai kota perbatasan Jawa Timur meliputi Mantingan – Sragen. Karena sifat produknya terbilang rawan, menurut Pak Arman, proses produksinya harus melalui tahap-tahap panjang serta harus melewati 3 uji tes laboratorium yakni Fisika Kimia, Lab. Microbiologi dan Lab Kemasan.

Sebagai produsen pabrik yang berhubungan langsung dengan kesehatan masyarakat, saya begitu tertarik dengan beragam aturan yang di berlakukan di dalam lingkungan pabrik. Seperti aturan harus mencuci tangan menggunakan sabun, harus menjaga kebersihan badan, menggunakan air seperlunya, hingga tidak boleh berponsel sambil jalan. Juga aneka catatan yang terpasang di area-area terlihat mata yang mau tak mau harus di patuhi.

Proses Produksi air minum galon

Meskipun hampir keseluruhan produksi memberdayakan mesin namun untuk proses-proses tertentu di perlukan pengecekan langsung.

Pabrik Aqua ini menggunakan 4 mesin dengan kapasitas 2000 galon/jam (1 unit), 2400 galon/jam (2 unit) dan 3000 galon/jam (1 unit) yang kesemuanya menghasilkan 210.000 galon per harinya.

Proses awal adalah menyortir galon. Galon-galon kosong dari reseller di jajarkan di mesin conveyor. Nantinya ada 2 orang Cheker yang bertugas masing-masing: Mengecek bau galon dari jarak +- 10-15 cm dan memeriksa bagian dalam galon yang kotor, satunya lagi memeriksa fisik galon, kotoran / lumut galon dan mengecek kondisi label.

Selanjutnya Galon yang sudah di sortir masuk ke dalam mesin Washer. Yakni melalui tahap penyemprotan dengan air dingin biasa, lalu dengan air hangat yang di campuri detergent kemudian di sterilkan menggunakan air dingin lagi. Baru kemudian botol-botol yang sudah bersih itu di isi dengan air minum Aqua. Terakhir galon yang sudah terisi itu di siram dengan air minum Aqua.

Siap. Galon-galon itu tinggal di angkut.

Galon yang tak lolos di kemanakan?

Itu pertanyaan yang saya ajukan kepada pendamping. Galon-galon yang tak lolos karena bau atau lumut mereka di bersihkan secara manual. Jika karena labelnya rusak tinggal melakukan penggantian label saja. Sedangkan untuk galon yang pecah atau retak sudah tak bisa di gunakan lagi. Galon-galon ini di belah jadi 2 kemudian di kirim ke luar untuk di daur ulang

Aqua peduli lingkungan

Sebagai pabrik yang memanfaatkan sumber daya alam sebagai bahan bakunya, maka PT TIV juga menjalankan 4 pilar AQUA Lestari yaitu:

  1. Pelestarian air dan lingkungan dengan memanfaatkan hutan asuh seperti menanam dan merawat pohon, pemberdayaan ekonomi masyarakat desa hutan: peternakan, industri, rumah tangga, dan pertanian organik
  2. Praktik Perusahaan ramah lingkungan dengan memanfaatkan Sekolah Sahabat Mata air yang meliputi pendidikan lingkungan serta pelibatan dunia pendidikan dalam konservasi huta dan lingkungan
  3. Pengelolaan distribusi produk melalui WASH (Water Sanitation and Hygiene) adalah akses air bersih, sanitasi dan kesehatan lingkungan juga pengelolaan sampah
  4. Pelibatan dan pemberdayaan masyarakat dengan pengembangan ekonomi seperti Recycle plastik, pengembangan pertanian ramah lingkungan, peternakan kambing dsb.

Dengan adanya konsep ini di harapkan lingkungan sekitar menjadi ramah kembali juga ketersediaan air bersih semakin bertambah. Sebab seiring bertambahnya manusia tak hanya alam yang semakin terkikis tapi juga ketersediaan air juga makin menipis.

Peserta Bincang-bincang Pelestarian Lingkungan bersama Blogger
Peserta Bincang-bincang Pelestarian Lingkungan bersama Blogger

*Kayaknya postingan ini bakal panjang kalau saya habiskan, bersambung aja ya 🙂

Sepak bola Celebrity Charity Match dalam rangka menjamu Arsenal FC

Minggu sore waktunya acara Master Chef Indonesia. Begitu saya nyalakan RCTI, yang muncul bukan para kontestan sedang sibuk menyelesaikan challenge dari para Chef. Tapi acara sepak bola Celebrity Charity Match dalam rangka menjamu Arsenal FC. Agak kecewa, sih. Masak acara Master Chef gak ada. Tumben-tumbenan Master Chef gak tayang..

Saya coba ikuti acara sepak bola akhirnya. Tapi tiba-tiba saya merasa, ada yang di pertandingan ini. Dari gaya lari pemainnya kok gak seperti pertandingan biasanya. Dan yang membuat saya makin penasaran saat komentator menyebut nama Judika.

Hah? Kok Judika, sih? Emang Judika sudah ganti profesi ya?

Lalu secara sekilas pandang muncul mukanya Al. Lalu kedengar juga nama Jamil disebut-sebut. Hah, masak sih ada Saipul Jamil segala. Ya, bukannya apa-apa sih cuma takut aja kalau tiba-tiba sedang bertanding  dia  joget-joget ditengah lapangan sambil bawa bola dan nyayi-nyanyi dangdut.  Eh, untungnya bukan Jamil dia, tapi Ibnu Jamil. Leganya, padahal sudah hampir sewot aja.. 😀

Begitu melihat pemainnya itu para selebritis , saya makin tertarik mengikutinya. Acara Master Chef yang tadi saya tunggu-tunggu udah gak menarik lagi untuk ditunggu 😛

Nama Timnya juga unik. RCTI Red VS RCTI Blue.

Saya sebutin ya pemain-pemainnya yang tertangkap mata saya. Selain Judika, Al dan Ibnu Jamil. Ada Pebulu tangkis Nova Widianto dan Ricki Subagja, Augie,  Desta, Vincent, Kaka, Andra, Bima Sakti, Iko Uwais, dll.

Al yang cool. Gambar dari Google
Al yang cool. Gambar dari Google

Karena pemain-pemainnya bukan pemain sepak bola asli, jadi ya jalannya pertandingan agak konyol. Apalagi komentatornya si Ari Untung, yang pinter membawa suasana dengan kalimat-kalimat yang bikin orang mendengar tertawa gak henti-henti.

Selain komentator, pemain-pemainnya juga gokil-gokil. Seperti ketika si Desta yang buru-buru mengejar bola. Setelah bola kepegang, dia siap-siap menendang. Padahal posisinya sdh didepan gawang lawan. Tapi begitu ditendang dengan harapan besar bola masuk, eh ndilalah sepatunya copot. Sehingga membuat pemain lainnya tertawa gak selesai-selesai. Apalagi dia celingak-celinguk nyariin sepatunya yang gak jelas juntrungannya.

Ada lagi ketika si Ikmal dari tim merah, yang tatanan rambutnya berdiri njegrak seperti kipas gak berhasil menggolkan bola, kemudian Ikmal sibuk mengelus-ngelus rambutnya. Kayaknya dia lebih sayang tatanan rambutnya ketimbang bolanya..

Ada Augie juga yang bikin suasana heboh. Ketika dia berhasil menggolkan bola, seperti gaya bak pemain kondang dia berlari keliling lapangan sambil narik kaosnya keatas. Rupanya dia sengaja memakai kaos dalaman yang bertuliskan “Wenger need me”. Dan tertawalah semua penonton se stadion.

Hingga akhir babak pertama skor sementara 3-2 untuk kemenangan Tim RCTI Red. Setelah istirahat 15 menit, pertandingan dilanjutkan lagi.

Di babak kedua ini hawanya lumayan segar karena ada Ariel turun laga. Sayangnya kehadiran Ariel tak begitu disorot, mungkin karena Ariel jarang mendapat bola, kali. Cuma sedikit aja dia disorot, salah satunya  ketika dia tertawa-tawa. Pasalnya dia dianggap telah menendang pantat pemain lain, spontan saja hal itu membuat dia harus diteriaki penonton (Heran, kenapa gara-gara salah nendang aja dia diteriakin hehe..)

Ariel sedang mengejar bola. Gambar dari Google
Ariel sedang mengejar bola. Gambar dari Google

Yang sering kena sorot kamera ya Judika karena dia berkali-kali menjebol gawang. Juga si Al, pemain termuda yang juga menggolkan bola 2 kali.

Skor akhir di babak kedua dengan skor 5-4 dengan kemenangan Tim RCTI Red. Ketika acara bubaran berlangsung, Ari Untung ngomong begini: “Berakhirlah sudah pertandingan hari ini dengan kemenangan pada di Tim RCTI Blue. Saat ini mereka sedang menukarkan kostum (padahal nggak Cuma pura-pura aja, lagian kalau tukar beneran mereka gak mungkin mau deh, mana kaosnya basah keringat begitu). Saat Ariel di sorot, Arie Untung spontan bilang: “Untuk Ariel gak usah buka kaos, udah pernah lihat soalnya” hihi..

Menurut saya, acara sepak bola Celebrity Charity Match dalam rangka menjamu Arsenal FC  seperti ini wajib diadakan lagi. Bukan untuk mencari menang kalah, tapi upaya untuk menghibur masyarakat, menghibur pemain asli, dan menghibur pengurus yang menangani persebakbolaan di Indonesia supaya mendapatkan angin segar yang jauh dari gontok-gontokan, jauh dari kebencian, tapi semuanya terbalut dalam kesetiakawanan.

Ada satu kesempatan lucu ketika Desta (kalau gak salah) habis menggolkan gawang lawan, dia bukannya lari ke timnya untuk merayakan euforia, tetapi dia berlari dan menunggangi punggung penjaga gawang lawan sambil tertawa-tawa. Dan bukannya marah, tapi si kiper malah senyum-senyum. Kalau bermain SERSAN begini kan penontonnya senang, SERius tapi SANtai

Dari permainan ini juga menampakkan kebesaran hati pemain manakala Augie mendapatkan kartu kuning dari wasit. Bukan kemarahan yang ditampakkan, walau dalam hati kecewa tapi dengan gokilnya dia sujud-sujud didepannya wasit supaya dimaafkan. Wasit pun gak bisa menahan tertawanya. Kejadian itu malah dimanfaatkan pemain lain untuk beradegan antagonis layaknya bapak tiri.

Teman-teman ada yang nonton pertandingan sepak bola bertajuk Celebrity Charity Match dalam rangka menjamu Arsenal FC juga?

SIM C harga 400 ribu

Kejadian ini saya alami tahun 2008.

Gara-gara capek kucing-kucingan sama polantas yang sering operasi dadakan di tikungan jalan di Surabaya, akhirnya suami saya menyerah membuat SIM baru lagi. SIM lamanya yang keluaran Kabupaten Magetan tidak bisa diperpanjang lagi karena KTP yang sekarang sudah berganti menjadi KTP Jakarta. Jadilah kami mudik ke Jakarta sekaligus mengantar suami membuat SIM baru.

Berbekal pengetahuan sangat minim tentang tata cara pembuatan SIM, kami berdua berangkat ke tempat pembuatan SIM di bilangan Jakarta Barat. Maklum waktu saya membuat SIM melalui calo jadi tidak tau tahapan-tahapannya. Tau-tau datang melakukan sesi foto diri, besoknya SIM sudah jadi. 

Berangkat pagi-pagi dari rumah. Oleh mertua di pesan supaya kami ngurus melalui calo. Bayar lebih mahal gak papa asal SIMnya bisa selesai hari itu juga. Dari pada ngurus jalur sendiri, meskipun biayanya lebih murah tapi hasilnya gambling. Bisa lulus, bisa tidak, kan?

Turun dari angkutan umum, kami sudah di sambut oleh teriakan calo. Awalnya mereka nawari ojek masuk kedalam kantor pembuatan SIM yang jaraknya ratusan meter, tapi ujung-ujungnya mereka nawari jasa pembuatan SIM C dengan harga Rp. 550.000.

Saya kaget dong, mahal amat… secara saya bikin di Surabaya melalui calo tarifnya hanya Rp. 275.000. Dua kali lipat dari calo Surabaya.  Eh lupa ya, ini kan Jakarta..

Rembug punya rembug, kami memutuskan masuk dulu ke dalam ruangan untuk mencari info biaya pembuatan SIM baru. Berapa, sih, bayarnya bila tanpa calo?

Setelah dihitung-hitung mulai asuransi, tes ini, tes itu total yang harus kami bayarhanya  adalah Rp. 125.000. Jelas kami ngiler.  Jika menggunakan jasa calo, selisih bayarnya 4x lebih mahal!

Setelah diskusi alot, akhirnya kami memutuskan untuk ngurus SIM sendiri tanpa melalui calo. Belajar menjadi warga yang baik. Berusaha menuruti anjuran banner yang dipasang besar-besar di area loket pendaftaran. Kami mengikuti alur tahapan mengurus SIM yang tertera ditempelan kaca. Suami saya mengikuti prosedur secara baik dan benar. Harapannya supaya SIM jadi dan meyakini diri demi membuktikan kepada semua orang bahwa membuat SIM sendiri tanpa jasa calo sebenarnya bisa!

Mulailah suami mulai melakukan pendaftaran dan tes kesehatan, yang dengan mudah dinyatakan lulus. Selanjutnya kami dihaturkan membayar asuransi. Saya sudah seneng karena asurasinya sudah kami pegang. Tinggal selanjutnya menjalani tes tulis dan tes drive.

Sayang, tes tulisnya dinyatakan tidak lulus. Padahal Suami saya yakin sudah mengerjakan semua soal dengan baik dan benar. Tapi tidak lulus? Sedangkan dia tau dan melihat sendiri peserta ujian lain yang duduk di sebelahnya tidak mengerjakan tugasnya. Pura-pura mengerjakan, padahal tidak.

Dengan seribu kekecewaan kami pulang. SIM yang digadang-gadang bisa dibawa pulang gagal total.

Konon membuat SIM sendiri tanpa calo itu bisa asal mau riwa-riwi. Menurut bocoran petugas di sana dan gosip dari teman-teman, peserta yang tidak lulus tes harus ngulang lagi 14 hari kemudian. Kalau pengulangan tes selanjutnya masih tidak lulus juga, maka harus ngulang lagi dan lagi. Setelah pengulangan tes 5 kali, baru bisa dinyatakan lulus dengan selamat. Itu kata teman-teman saya. Mungkin ada teman-teman yang ingin mencoba? 😀

Setelah gagal membuat SIM secara ‘mandiri’, beberapa bulan kemudian kami ke Jakarta lagi dan urusannya masih tetep, untuk membuat SIM. Tapi kali ini kami tidak mau coba-coba. Mau tidak mau harus melalui calo, titik. *nyerah juga akhirnya*

Kabar gembiranya, ongkos jasa calo mengalami penurunan sangat tajam, kami diminta bayar 400 rebu saja. Walaupun masih terbilang mahal!  Senangnya, kami tidak ribet urus sana-urus sini. Bayar, tunggu beberapa menit, lalu foto. Olala, SIM akhirnya jadi dengan selamat, Horee…

Iseng saya tanya ke petugas, kenapa gak pakai tes, jawabannya karena rombongan. O, begituuuu ternyataaa.. 😀

 

Menjadi Kondektur

Tadi pagi iseng-iseng saya buka-buka lemari buku. Disana saya menemukan sebuah buku kenangan saat SMK dulu. Sebetulnya sih bukan buku beneran hanya berupa lembaran fotokopian yang saya kumpulkan jadi lembaran buku.

Ceritanya dulu itu saat kelas 3 SMK saya ingin membuat sebuah buku kenangan untuk teman-teman sekelas. Karena sekolah tidak mencetak buku kenangan akhirnya saya berinisiatif menyusun sendiri dengan meminta teman-teman sekelas membuat semacam biodata pribadi masing-masing pada selembar kertas HVS. Dengan selembar HVS itu mereka boleh menulis apa saja seperti puisi, pantun, gambar atau apapun asal unik dan kreatif serta foto mereka.

Kumpulan-kumpulan HVS itu saya fotokopi lalu saya bagikan kepada mereka.

Tidak mudah saat itu menyuruh mereka membuat biografi. Ada saja alasannya. Katanya: “Gae opo nggawe buku kenangan?”

Begh. Rasanya pengen aja jitak kepala mereka satu-satu, mereka baru menyadari setelah saya jelaskan fungsinya.

Oke. Mungkin saat itu buku seperti  itu gak ada apa-apanya dan sama sekali gak penting, tapi sekarang? Setelah 13 tahun berlalu?

Kalau saya bilang buku itu sangat-sangat sederhana sekali. Dan yang saya suka adalah kekreatifannya mereka dalam membuat goresan-goresan gambar dan puisi sederhana dengan bahasa yang sederhana pula hingga membuat saya tiba-tiba kangen ketemu mereka.

Saya buka satu persatu halaman bergambar yang saya susun sesuai buku absen sambil tertawa baca tulisan-tulisan mereka. Foto dan nama-nama yang mereka ragkai dengan font cara mereka sendiri membuat saya kagum bahwa ternyata temanku-temanku dulu itu romantis-romantis dan pintar merangkai kata walau terkesan lebai. Namun justru kelebaian itu yang membuat saya kangen dengan masa-masa remaja.

Hingga tibalah saatnya saya membuka halaman yang paling belakang. Sesuai abjad, nama sayalah yang selalu paling bawah sejak SD dulu. Disitu saya menulis Nama, alamat rumah (waktu itu belum punya telpon), dan beberapa coretan-coretan aneh.

Ada satu tulisan yang tiba-tiba membuat saya kaget dan tertawa. Saya menulis begini: Sebenarnya saya bercita-cita ingin menjadi Kondektur!

Hah?

Kenapa saya dulu menulis begitu ya?

Gak ada kerennya sama sekali, cita-cita kok jadi kondektur bis! 😀

Oke, mungkin itu ungkapan polos saya waktu itu. Tapi jujur sejak dulu saya ingin sekali menjadi seorang kondektur bis.

Iya, kondektur. Yang kerjaannya berdiri didekat pintu bis sambil naik turun jika ada penumpang akan naik atau turun. Sepertinya saya akan tampak keren dengan balutan seragam warna orange memakai tas pinggang berisi duit recehan sambil ditangan menggenggam segepok duit kertas dan segepok karcis, berjalan dari belakang ke depan minta ongkos kepada penumpang. Keren, kan?

Saya juga akan tampak gagah mengetok-ngetok duit recehan di kaca pintu bis sambil teriak kencang, “Kiriii!!!” sebagai aba-aba supaya sopirnya berhenti.

Sampai sekarang pun kalau melihat kondektur wanita atau kenek perempuan saya suka iri. Kenapa saya dulu gak bisa ngejar cita-cita jadi kondektur. Padahal saya pernah lho berdiri dipinggir pintu dengan kaki sebelah. Saya juga bisa nurunin penumpang terus lari ngejar bis. Narikin ongkos penumpang kemudian meluruskan uang-uang kertas saya juga bisa.

Tapi apa kondektur itu juga termasuk cita-cita? 😀

Tiket Kereta

Seperti pengalaman sebelumnya yang selalu kesulitan mendapatkan tiket, saat ke Jakarta beberapa hari lalu saya mencoba membeli tiket di Ind*maret. Sejak diberlakukannya tiket online yang bisa dibeli 90 hari sebelum keberangkatan, keadaan itu terasa berimbas pada sulitnya mendapatkan tiket kereta, terutama kelas Bisnis dan ekonomi.

Sempat takut kehabisan sih, apalagi rencana keberangkatan saya berbarengan dengan hari kejepit nasional. Dan jangan tanya lagi berapa harga yang dipatok, yang pasti lebih tinggi dari harga normal, kecuali kelas ekonomi yang murah meriah itu, harganya gak memandang warna kalender! Dan kelas itu yang saya suka.. 😀

Pagi-pagi jam 9, tepatnya seminggu sebelum keberangkatan saya pergi ke Ind*maret. Sambil tanya-tanya dan pilih-pilih lalu kemudian memutuskan, akhirnya saya beli 2 tiket PP sekaligus. Rupanya membeli tiket kereta dengan menunjukkan KTP membuat transaksi menjadi lama. Harus mengisi nama penumpang, nomor KTP serta No. Handphone. Namun itu semua juga demi kenyamanan calon penumpang, kan.

Beli tiket di Ind*maret itu ternyata lebih gampang. Selain gak perlu antri diloket, juga saya bisa melihat kursi kosong yang tersisa langsung dari servernya PT KAI. Jadi sang kasir gak bisa bilang tiket habis kalau di server masih tersedia.  

Yah meskipun harga di Ind*maret selisih harga Rp. 3.500/tiket dibanding beli langsung di Stasiun, wajarlah itu keuntungan toko, dan lagi saya dikasih bonus Mie Cup 1 biji. pokoknya apa-apa yang namanya bonus, sesuatu banget deh 😀

Dari struk yang dikasih Ind*maret itu nantinya bisa ditukarkan dengan tiket asli di Stasiun terdekat paling lambat 1 jam sebelum keberangkatan. Tetapi dari pada nanggung resiko, hari itu juga struk itu segera saya tukarkan di Stasiun.

Karena baru pertama kali beli tiket di Ind*maret, awalnya saya ragu. Beneran gak ini struknya. Apa benar tinggal ngasih struknya aja yang cuma selembar kecil itu ke loket di stasiun? Sempat saya meyakinkan diri ke kasirnya Ind*maret, kalau-kalau struk saya itu gak diakui.

Dan setelah saya bawa ke loket memang benar, datang ke loket, ngasih struk dan KTP jadi deh dalam bentuk tiket.

Kesimpulan saya membeli tiket di Ind*maret mempermudah calon penumpang kereta untuk mendapatkan tiket secara instan. Bila dipikir-pikir, kalau ada yang jual tiket terdekat begini ngapain dulu saya harus jauh-jauh ke stasiun apalagi pke antri segala. Dan ngapain gak sedari dulu Ind*maret jualan tiket. Malah kadang sudah ngoyo-ngoyo antri lalu tiba-tiba tiket dinyatakan habis. Apalagi belinya mendadak, bikin ngenes, kan..

Jadi teman, kalau kamu berencana pergi keluar kota dengan kereta usahakan beli tiketnya jauh-jauh sebelum hari keberangkatan. Supaya hati tentram dan pikiran gak pusing mikirin tiket.

*catatan: Postingan ini bukan iklan, hanya untuk berbagi saja.. 😀

Go Top