Prediksi Jitu: Menebak maaf

Ketika admin Warung Blogger melontarkan Prediksi Jitu sebagai kata kunci periode ke 2 dalam program PKK kepala saya langsung nyut-nyutan. Maksudnya apa ini.. Kalau cerita abg sih jelas ya karena berhubungan dengan kenakalan remaja. Sedangkan ini.. harus mikir berulang-ulang apa maksudnya.

Supaya penasaran saya tebayar lunas langsung saja saya lari ke halaman pencarian lalu mengetik keyword tersebut. Dan ternyata… kata kunci kali ini berhubungan dengan judi dan togel! Duh miris banget melihatnya karena didepan saya terpampang link-link yang memuat aneka kata kunci yang intinya mengandung 1 kata, JUDI!

Eh awas lo kalau suka main judi nanti bisa ditangkap Pak Polisi. Mendingan cari uang yang jelas supaya hasilnya juga jelas. Pak Ustad bilang judi itu dilarang agama, meskipun hasilnya banyak tapi tidak menjanjikan kemewahan. Mendingan kerja yang kasat mata, biar bisa puas nikmati hasilnya.

Kalau diperhatikan secara seksama mendapatkan angka prediksi jitu togel itu susah-susah gampang. Dibanding gampangnya, lebih banyak susahnya. Paling tidak dalam sekali duduk penjudi itu bisa menghabiskan berbatang-batang rokok. Iya kalau cuma rokok, kalau pakai minuman keras yang di oplos sama obat serangga gimana? Nyawa lah taruhannya.

Oya, omong-omong prediksi, nanti malam kira-kira Australia mau minta maaf sama Indonesia gak ya? Menurut berita di TV kemarin Pemerintah Indonesia menargetkan kalau hari ini adalah batas waktu yang diberikan kepada mereka supaya segera meminta maaf atas tindakan penyadapan yang dilakukan Australia kepada Indonesia. Geram juga dengarnya, enak aja dia bilang sembunyikan rahasia negara, bukalah rahasia negara lain. Maunya apa gitu lo, Mbok ya jangan gitu, kita kan tetanggaan. Jangan bikin orang Indonesia susah paham napa sih?

Tapi yang sudah terjadi ya sudah lah. Gak usah diperpanjang kali diperlebar lagi. Indonesia ini orangnya baik-baik, sabar dan pemaaf kok. Yang penting sekarang segeralah minta maaf dan untuk data rekaman yang sudah disadap kembalikan kepada yang punya. Kalau pun sudah sempat dicopy, tolong dihancurkan dengan segera agar tidak bocor ke negara-negara lainnya.

Semoga Prediksi Jitu saya ini benar bahwa Australia akan meminta maaf kepada Indonesia. Agar hubungan sedang memanas ini tidak makin meledak yang akhirnya menimbulkan rasa saling tidak percaya Indonesa kepada Australia.

Masuk Neraka Siapa Takut #Meninggalkan Sholat demi kuis

Waktu dibangku SD saya paling sulit kalau disuruh Sholat. Ada aja alasannya. Kalau tidak capek, ya males.

Setiap terdengar Adzan Maghrib, Bapak selalu menyuruh anak-anaknya segera ambil air wudhu lalu menunaikan Sholat di langgar dekat rumah.
Berangkat sih berangkat, tapi ya begitu dengan perasaan setengah-setengah. Apalagi kalau menjelang Isya’, malesnya makin paraah. Jam-jam segitu kan waktu saya main sama teman-teman. Kalau nggak lagi asyik main gobak sodor ya main petak umpet. Ada panggilan sholat, dianggap gampang, toh waktu Isya kan panjang. Bisa sampai menjelang Shubuh.

“Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Qur’an) dan dirikanlah sholat. Sesungguhnya sholat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah (sholat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadah-ibadah yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS.al‘Ankabut(29):45)

Padahal dalil ini sudah pernah saya baca tapi setiap membacanya seolah hal biasa saja. Dan dalil ini pertamakali saya temui saat di bangku SD pada mata pelajaran Pendidikan Agama Islam di bab Sholat. Kalau tidak salah Bab Sholat diterangkan di awal-awal Cawu (Catur Wulan) setelah bab Thoharoh (Bersuci) dimana keduanya bagi umat Islam merupakan bab penting sebagai pedoman menyempurnakan kewajiban ibadah.

Selain di sekolah, 2 bab ini juga diterangkan oleh Ustadz saya di TPA. Selama menjadi santri TPA tak henti-hentinya Ustad dan Ustadzah menjelaskan, menerangkan hingga mewajibkan semua santrinya menjalankan ibadah sholat 5 waktu.

Sebagai murid yang baik tentu saja saya harus mengikuti anjuran Guru sekolah, kalau tidak patuh nanti takut nilai saya jelek. Masalahnya Guru suka mengabsen murid, siapa saja yang pergi ke Masjid dan siapa saja yang tidak pergi. Kalau tidak pergi alasannya apa. Jika alasannya tepat, misalnya sedang datang bulan, Guru akan memaklumi.

Begitupun di TPA. Karena lokasinya didalam masjid, mau tak mau saya ikut sholat juga. Kalau tidak sholat mau alasan apa? Bilang haid juga tak mungkin, masak haid masuk masjid. Biasanya kalau haid Ustad/Ustadzah tidak mewajibkan santrinya masuk. Dan ini yang selalu saya tunggu-tunggu, bolos seminggu! Horee.. *penting! jangan tiru ini, kecuali kasusnya sama*:D

Kembali ke cerita rumah.

Demi menyuruh anak-anaknya Sholat, Bapak saya sampai harus marah-marah. Pokoknya setiap menjelang sholat Maghrib ada aja keributan di rumah. Paling sering ya disuruh matikan TV. Namanya juga anak-anak, kalau sudah asyik nonton kartun trus tiba-tiba disuruh matikan TV bawaannya pasti marah.

Biasanya Bapak saya akan menunggui anak-anaknya. Setelah semua ambil air wudhu, lalu semua berangkat ke langgar satu-satu, baru Bapak saya berangkat sambil tak lupa mengunci pintu.

Suatu ketika di TV sedang ada acara kuis Family 100 yang dipandu oleh Sonny Tulung. Acara kuis-kuisan seperti ini adalah acara yang paaling saya suka. Sayangnya, kuis ini ditayangkan tepat jam-jam orang Sholat Maghrib. Andai saya punya akses protes, akan saya protes yang punya TV agar acara itu ditayangkan usai Sholat Isya saja biar saya bisa nonton penuh.

Dari mana tau saya ada acara kuis?
Dari tetangga rumah. Kebetulan tetangga saya langganan nonton acara kuis itu. Setiap menonton volume TV nya dibesarkan dengan pintu sengaja dikuak lebar-lebar. Jadi ketika berangkat ke langgar mata saya selalu menoleh ke arah TVnya. Kalau sekedar noleh kurang puas, saya akan berhenti dan berdiri di ambang pintu sambil menunggu kata-kata Sonny Tulung: “Survei membuktikan!!”

Kalau sudah begitu saya sering lupa diri. Kalau belum terdengar iqomah, saya nggak akan beranjak dulu. Atau kalau sedang iklan baru saya lanjutkan berjalan ke langgar.

Pun setiap kali melihat saya berdiri di ambang pintu rumahnya sambil menggendong mukena, tetangga saya seolah menjadi orang paling baik sedunia. “Melbuo mrene lho, Yuuun” (Masuk kesini (rumah) lho Yuun..” coba siapa yang nggak ngiler dengan ajakan itu. Mendengar saja kuping saya terasa nyeesss saking ademnya. Gimana nggak adem, di saat jam segitu dilarang nonton TV sama Bapak, eh.. tetangga malah ngajakin nonton TV bareng.

Emang si tetangga gak sholat?
Peduli amat. Kalau perlu nggak usah sholat biar TVnya nyala terus 😀

Suatu hari ada segmen Kuis Family 100 Bintang-bintang. Acara Spesial Family 100 Bintang-bintang ini tayangnya Cuma hari Sabtu. Dan acara ini yang paling saya tunggu-tunggu. Kapan lagi bisa melihat artis tampil di kuis bersama saudara-saudaranya. Setidaknya saya bisa melihat kadar kecerdasan mereka.

Kebetulan yang menjadi peserta bintangnya dari keluarga Tobing. Keluarga ini sudah berminggu-minggu menjadi keluarga bertahan dan sebentar lagi akan berhak mengikuti babak Jackpot yang hadiahnya uang senilai 5 juta Rupiah.

Satu yang saya suka di keluarga ini yaitu kemunculan Lulu Tobing. Saya memang ngefans sama Lulu Tobing. Peranya sebagai Indah di sinetron Tersanjung sangat bagus.

Seperti biasa Adzan Maghrib tiba. Saya pun mengambil air wudhu sambil ogah-ogahan. Tak terbayang kecewanya saya karena harus melewatkan kehadiran Lulu Tobing di kuis. Sambil mendekap mukena saya melewati rumah tetangga saya.

“……. Kami hadir kembali di acara kuis Family 100 Bintang-bintang……” Suara Sonny Tulung yang berteriak penuh semangat terdengar di gendang telinga. Bak komando saya pun segera berbelok masuk ke dalam rumah tetangga itu.

“Kenapa belok? Nanti dimarahi Bapakmu, lho..”canda tetangga saya. “Ini lho Pak Yuni disini, dia lagi asyik nonton kuis” godanya lagi sambil seolah berbicara dengan seseorang di depan pintu. Otomatis saya kaget. Pas saya lihat keluar ternyata dia ngomong sendiri. sengaja buat menakut-nakuti saya.

“Bohong, ye.. nggak ada..” kata saya ikut mengintip keluar.

“udah nggak usah sholat. Sayang kalau ditinggal, ada Lulu Tobing, lho..” bujuk tetangga saya lagi.

Saya diam saja tak menanggapi. Toh belum kedengaran Iqomah dari langgar, sebagai tanda Sholat akan di mulai. Saya lanjut meneruskan nonton.

Sekarang saatnya Lulu Tobing maju kedepan untuk mendengarkan pertanyaan Sonny Tulung dan bersiap berebut menjawab dengan keluarga artis lawan. Saya pun asik mengikuti obrolan Sonny Tulung yang bertanya kepada Lulu tentang kegiatan apa yang sedang dilakukan sekarang. Saat sedang asyik menyimak itulah, terdengar Iqomah.

“Waduh, Qomat reek” keluh saya tanpa beranjak berdiri.
Melihat saya malas-malasan tetangga saya bilang “Udah, gak usah sholat..”

Kalimat yang saya dengar barusan membuat saya bimbang. Sholat nggak, sholat nggak.

“Kalau saya gak sholat nanti Bapak marah” jujur, waktu bilang itu ada perasaan bersalah juga. Tapi acara kuis ini juga bagus ditonton.
“Tenang aja, Bapakmu gak bakalan tau. Saya juga gak akan ngomong”. Diam sesaat.” Tapi bukan berarti saya nyuruh kamu gak sholat lho ya, dosa aku nanti” lanjutnya.

Daan.. akhirnya saya memutuskan tidak sholat. Supaya berjalan mulus saya membuat skenario pulang paling akhir.

Begitu sampai rumah Ibu saya tanya dimana saya sholat? Whoa.. saya lupa kalau Ibu juga jamaah perempuan sehingga tau kalau anak perempuannya tidak ada di sampingnya.

Alhasil, semalam itu saya diceramahi sama Bapak dan nggak boleh keluar main sama teman-teman. Nasiiibb….

Si sahabat cuaca panas

Bulan-bulan terakhir ini cuaca kota Surabaya sangat panas. Begitu terik. Tak hanya di luar rumah, didalam rumah pun udaranya ‘sumuk’ sekali.

Hingga kipas angin yang gak siang, gak malam, bahkan pagi hari pun terus berputar. Namun tetap tak membantu menyegarkan udara di dalam ruangan. Untungnya kipas angin saya tahan banting. Ups, jangan ngerasani kipas angin nanti baling-balingnya ngambek. Malah bikin repot nanti.

“Di kipasi panas, nggak dikipasi badan basah oleh keringat”
Begitu keluh saya setiap usai matikan kipas beberapa menit yang lalu karena sebelumnya anginnya mengganggu badan saya yang makin lama anginnya makin tak nyaman. Hawanya seperti paduan antara gerah dan isis yang kemudian menghasilkan udara meriang.

Tips saya untuk menghilangkan segala kegerahan adalah dengan memainkan tombol kecepatan. Biarlah tombol itu berganti setiap 10 menit asal saya bisa menikmati kipas angin ini. Dari pada saya harus bolak-balik ke kamar mandi untuk mengguyur badan. Nanti malah jadi boros air.

Saya tidak tau kenapa di wilayah tempat tinggal belum juga turun hujan. Padahal di kawasan Dinoyo, yang lokasinya tak jauh dari rumah saya sudah sering turun hujan bahkan sampai jalanannya tergenang air! itu berarti hujannya lebat banget, kan ya? Yang buat saya heran kenapa tempat tinggal saya gak dikasih cipratan air hujan barang seember pun, toh ya jarak nya cuma dibatasi sungai kali Mas aja. Ini mendungnya pilih kasih sih!

“Kebanyakan dosa!”
Selalu begitu jawaban yang diberikan orang-orang ketika saya bertanya kenapa di rumah saya tidak hujan-hujan?

Emang ada gitu hubungan antara hujan dan dosa?
Dosa kan relatif ya. Kalaupun sering melakukan dosa, upaya jitunya ya meminta ampun. Bukannya minta hujan, kan?

Yah terserah deh apa alasannya yang penting semoga tingkat kegerahan ini bisa diturunkan secepatnya supaya kipas angin saya segera istirahat untuk sementara waktu. Karena kipas angin ini sudah mulai menunjukkan gejala tidak beres. Tombol kecepatan sudah gak mau fungsi. Ditambah lagi penutup baling-balingnya suka bunyi-bunyi. Sudah dicoba betulin eh, bunyinya makin keras. Dari pada mengganggu pendengaran akhirnya penutupnya di copot. Jadilah kipas angin saya gundul. Harus makin waspada nih kalau ada anak kecil. Siapa tau dia melihat baling-baling muter, lalu tangannya di masukin ke dalam kipas angin.

Sebagai jaga-jaga kalau suatu saat kipas angin itu marah lalu mogok, lalu saya coba browsing di toko online Lazada.co.id .

Kalau nggak dikasih tau itu kipas, pasti sudah saya pake masak air :D
Kalau nggak dikasih tau itu kipas, pasti sudah saya pake masak air 😀

Pas saya lihat di bagian peralatan rumah tangga saya melihat kipas angin yang bentuknya unik. Awalnya saya kira panci yang ada pegangannya. Eh ternyata kipas angin yang gak ada baling-balingnya. Konon kalau pakai kipas angin ini saya tak perlu mengatur sudut hembusaan! Ah, keren sekali..

Harus mulai nabung dari sekarang nih supaya bisa beli kipas angin cantik ini. Karena kalau kelamaan takut stock di Lazada Indonesia habis.

Puasa, makan keres

Alhamdulillah tahun ini saya masih diberi Allah SWT umur panjang sehingga bisa bertemu kembali dengan bulan Ramadhan. Seperti tahun-tahun sebelumnya saya menjalani hari-hari puasa di kota Surabaya yang saat ini kondisi cuacanya suka meriang, kadang panas, kadang mendung, dan kadang-kadang tanpa ditebak tiba-tiba hujan.

Setiap datang bulan Ramadhan, pengalaman yang tak bisa saya lupakan adalah makan buah keres (kersen) pada pagi hari dibulan puasa. Walaupun itu sudah berlangsung berpuluh tahun yang lalu tapi rasa bersalahnya masih terasa sampai sekarang.

Ceritanya begini, dulu saat masih SD, saya dan teman-teman bersemangat merayakan euforia Ramadhan. Sehingga selesai sahur saya tidak kembali tidur tetapi menunggu sholat Shubuh dulu kemudian main bareng teman-teman. Entah jalan-jalan, bersepeda atau duduk-duduk di atas pipa di bawah kebun keres milik Perusahaan Air Minum. Kebetulan rumah saya berada di belakang komplek Penjernihan, disana ada banyak pipa-pipa mulai berukuran kecil hingga raksasa. Diantara pipa-pipa itu tumbuh pepohonan keres yang buahnya merah merekah. Meskipun bukan bulan puasa, setiap pulang sekolah atau hari libur saya dan teman-teman senang bermain disitu.

Pagi itu adalah hari pertama puasa. Setelah jalan-jalan kami duduk-duduk di atas pipa sambil ngelihatin teman-teman laki-laki yang sibuk dengan bambu panjang yang diisi karbit dan air kemudian dikasih api. Bunyi “DEBUMMM!!” yang keras, menggelegar lagi menggema membuat saya dan teman-teman lain asyik memperhatikan. Sambil sesekali menutup telinga.

Kebetulan sekali Saya melihat anak-anak bermain mercon bumbung di daerah Kenjeran
Kebetulan sekali Saya menemukan anak-anak bermain mercon bumbung di daerah Kenjeran

Ditengah keasyikan itu kepala saya mendongak keatas sambil iseng mencari buah keres yang sudah ranum. Melihat buah keres ranum itu rasanya senangnya minta ampun. Biasanya memang begitu, kalau tidak puasa, buah keres yang sudah diincar harus sesegera mungkin diambil, sebelum keduluan yang lain.

Disaat yang lain sedang asyik, saya pun mencari alternative mengambil buah itu. Saya mencoba naik ke atas pipa dan sekali raih langsung dapat buah yang merah. Tiba-tiba saja, “hap!” buah itu saya kulum. Rasanya, hmm.. nikmatnya. Manis sekali.. setelah mengulum, begitu akan membuang kulitnya saya ingat kalau hari itu sedang berpuasa. Aduh, kalau ketahuan teman-teman gimana. Seketika saya langsung salah tingkah. Padahal teman-teman saya tidak sedang melihat saya. tapi perasaan saya mengatakan ada mata yang sedang melihat ke arah saya. Dada saya deg-degan keras, rasanya galau antara batal, nggak, batal, nggak, walaupun memang kenyataannya tidak sengaja.

Akhirnya, secara diam-diam saya ambil kulit itu pke tangan kemudian saya buang. Lalu saya kembali lagi bergabung bersama teman-teman. Setelah kejadian itu, selama disana saya diam saja. gak berani ngomong apa-apa. Saya anggap kejadian tadi adalah rahasia saya sendiri, dan hanya Allah saja yang tahu.

Entahlah, kenapa pengalaman makan keres itu hingga sekarang masih terbayang terus diingatan. Mungkinkah karena saya sudah menikmatinya ya? 😀

Hari Sabtu

“Sekarang hari apa, Bu?”

“Hari Rabu! Kenapa toh Pak, tiap hari nanya melulu?”

Aku tersenyum.

Di usia ke 63 ini tak ada kebahagiaan selain menunggu tiba nya hari Sabtu. Hari yang sejak remaja dulu pernah kunantikan. Hari yang membuat jiwaku bagai muda lagi. Hari yang membuat hidupku selalu bahagia akan setiap kedatangannya. Membayangkan tawanya, cerianya, keluguannya, tangisannya, teriakannya, dan semuanya. Cucu-cucuku, kakek merinduimu..

4 Halaman saja..

Tidak terasa hari ini sudah tanggal 1 bulan Sya’ban, itu artinya sebulan lagi umat muslim seluruh penjuru dunia akan menyambut datangnya bulan Ramadhan.

Di bulan Sya’ban yang penuh barokah ini, umat muslim disunnahkan untuk memperbanyak amalan, salah satunya adalah malam Nisfu Sya’ban yaitu malam pada pertengahan di bulan Sya’ban.

Buat saya pribadi bulan Sya’ban ini adalah waktu yang tepat untuk mempersiapkan diri menyambut hadirnya bulan Ramadhan, karena dibulan Ramadhan nanti secara maraton selama sebulan penuh umat muslim digembleng untuk menambah, memperbanyak serta memfokuskan diri beribadah kepada Allah. Mulai dari puasa wajib, sholat sunnah Tarawih, hingga tadarus Al-Quran.

Beberapa hari lalu saya pernah membaca status di Facebook, entah status dari mana saya lupa. Intinya status ini mengenai target mengkhatamkan AlQuran selama sebulan, sehingga diharapkan setiap bulan umat muslim dapat khatam Al Quran sekali.

Susah? memang iya kalau secara teori. Apalagi bagi kaum muslimah yang setiap bulannya memiliki jatah libur. Namun saya apresiasif dan itu sangat menginspirasi saya untuk benar-benar niat ingin dapat mengkhatam Al Quran dalam waktu sebulan. Dan Alhamdulillah cara itu pelan-pelan telah saya laksanakan, hingga hari ini saya sudah sampai pada juzz 20. Pencapaian yang sangat luar biasa mengingat selama hidup saya belum pernah mengkhatamkan AlQuran dengan membacanya sendiri dari awal hingga akhir, dan bukan bergantian seperti saat khataman atau tadarusan.

Dari status ini di gambarkan secara gamblang. AlQuran terdiri dari kurang lebih 600 halaman. Sebulan ada 30 hari. Kalau dibagi hasilnya menjadi 20 halaman. Sholat wajib umat muslin dalam sehari adalah 5 kali. Jadi kalau setelah sholat wajib saya membiasakan diri membaca Al Quran, maka sekali sholat saya membaca 4 halaman saja. Seharusnya sih gak susah ya?

Tapi kembali lagi ke saya, kalau hitungan itu hanya di bayangkan saja tanpa langsung direalisasikan pastinya akan susah, ada aja alasannya. Seperti kalau kerja bagaimana? Kalau sedang berhalangan bagaimana? Dan kalau sedang-kalau sedang yang lainnya, yah namanya juga manusia banyak maunya. Tapi saya gak mau memikirkan itu, pokoknya saya harus coba dulu. Yang penting niat dan kemauan. Kalaupun sekali baca gak sampe 4 halaman, yang penting dalam sehari saya harus baca Al Quran.

Dan memang benar membaca Al Quran itu bikin candu. Kalau sedang tidak ada kerjaan 4 halaman saja terasa kurang. Untuk memantapkan hati disela-sela waktu senggang saya gunakan untuk membaca juga terjemahannya. Dari sinilah timbul keinginan saya memiliki Al Quran yang lengkap dengan terjemahannya serta bacaan tajwidnya, karena saya sering lupa 15 huruf Ikhfa yang mesti dibaca samar.

Sepengetahuan saya ada banyak jenis Al Quran yang memudahkan umat muslim untuk membacanya, sekalipun bagi yang masih kesulitan membaca. Di toko-toko buku, di toko kitab, bahkan di toko online ada banyak tersedia berbagai macam Al Quran yang lengkap dengan terjemahan dan tajwid.

Seperti produk dari Syaamil Quran. Produk Syaamil Quran ini sangat lengkap variannya, dan saya ingin sekali memilikinya. Teman-teman muslim bisa memilih jenis AlQuran mana yang cocok untuk digunakan sehari-hari. Ada AlQuran New Miracle 66 in 1 yang dilengkapi dengan aplikasi digital, Murottal dari beberapa Imam, E-book Tafsir Ibunu Katsir, Video dan audio bermanfaat, serta banyak panduan ibadah sebagai pegangan sehari-hari umat muslim. Ada AlQuran Arafah yang dilengkapi Ushul Fiqih. Ada AlQuran Tajwid, AlQuran Fadhilah, dan yang terbaru serta lebih modern adalah Miracle E-Pen the Guidance yakni AlQuran tajwid yang dilengkapi dengan aneka fitu yang memudahkan umat muslim mempelajari dan memahami Al Quran secara fleksibel dan mudah dibawa.

Salah satu produk dari Syaamil Quran
Salah satu produk dari Syaamil Quran

Bagi umat muslim sekalian yang di bulan Ramadhan mendatang ingin mengkhatamkan Al Quran sebagai amalan tambahan bisa mendapatkan Al Quran produk AlQuran Syaamil ini melalui media online di fanspage https://www.facebook.com/QuranCentrumStore. Via twitter juga ada silakan follow di @syaamil_quran

Kalau umat muslim ingin mendapatkan pesan-pesan moral sebagai penyemangat dalam membaca AlQuran dalam kehidupan sehari-hari, Anda  juga bisa bergabung di fanspagenya di http://www.facebook.com/SemangatQuran atau follow @semangatquran.

Semoga pada Ramadhan mendatang, kita semua bisa memantapkan hati melaksanakan ibadah selama sebulan penuh agar apa yang kita laksanakan dibulan Ramadhan mendatang lebih baik dari bulan sebelumnya demi mendapatkan berkah, rahmad serta ampunan dari Allah SWT. Amiin  

Menjadi Kondektur

Tadi pagi iseng-iseng saya buka-buka lemari buku. Disana saya menemukan sebuah buku kenangan saat SMK dulu. Sebetulnya sih bukan buku beneran hanya berupa lembaran fotokopian yang saya kumpulkan jadi lembaran buku.

Ceritanya dulu itu saat kelas 3 SMK saya ingin membuat sebuah buku kenangan untuk teman-teman sekelas. Karena sekolah tidak mencetak buku kenangan akhirnya saya berinisiatif menyusun sendiri dengan meminta teman-teman sekelas membuat semacam biodata pribadi masing-masing pada selembar kertas HVS. Dengan selembar HVS itu mereka boleh menulis apa saja seperti puisi, pantun, gambar atau apapun asal unik dan kreatif serta foto mereka.

Kumpulan-kumpulan HVS itu saya fotokopi lalu saya bagikan kepada mereka.

Tidak mudah saat itu menyuruh mereka membuat biografi. Ada saja alasannya. Katanya: “Gae opo nggawe buku kenangan?”

Begh. Rasanya pengen aja jitak kepala mereka satu-satu, mereka baru menyadari setelah saya jelaskan fungsinya.

Oke. Mungkin saat itu buku seperti  itu gak ada apa-apanya dan sama sekali gak penting, tapi sekarang? Setelah 13 tahun berlalu?

Kalau saya bilang buku itu sangat-sangat sederhana sekali. Dan yang saya suka adalah kekreatifannya mereka dalam membuat goresan-goresan gambar dan puisi sederhana dengan bahasa yang sederhana pula hingga membuat saya tiba-tiba kangen ketemu mereka.

Saya buka satu persatu halaman bergambar yang saya susun sesuai buku absen sambil tertawa baca tulisan-tulisan mereka. Foto dan nama-nama yang mereka ragkai dengan font cara mereka sendiri membuat saya kagum bahwa ternyata temanku-temanku dulu itu romantis-romantis dan pintar merangkai kata walau terkesan lebai. Namun justru kelebaian itu yang membuat saya kangen dengan masa-masa remaja.

Hingga tibalah saatnya saya membuka halaman yang paling belakang. Sesuai abjad, nama sayalah yang selalu paling bawah sejak SD dulu. Disitu saya menulis Nama, alamat rumah (waktu itu belum punya telpon), dan beberapa coretan-coretan aneh.

Ada satu tulisan yang tiba-tiba membuat saya kaget dan tertawa. Saya menulis begini: Sebenarnya saya bercita-cita ingin menjadi Kondektur!

Hah?

Kenapa saya dulu menulis begitu ya?

Gak ada kerennya sama sekali, cita-cita kok jadi kondektur bis! 😀

Oke, mungkin itu ungkapan polos saya waktu itu. Tapi jujur sejak dulu saya ingin sekali menjadi seorang kondektur bis.

Iya, kondektur. Yang kerjaannya berdiri didekat pintu bis sambil naik turun jika ada penumpang akan naik atau turun. Sepertinya saya akan tampak keren dengan balutan seragam warna orange memakai tas pinggang berisi duit recehan sambil ditangan menggenggam segepok duit kertas dan segepok karcis, berjalan dari belakang ke depan minta ongkos kepada penumpang. Keren, kan?

Saya juga akan tampak gagah mengetok-ngetok duit recehan di kaca pintu bis sambil teriak kencang, “Kiriii!!!” sebagai aba-aba supaya sopirnya berhenti.

Sampai sekarang pun kalau melihat kondektur wanita atau kenek perempuan saya suka iri. Kenapa saya dulu gak bisa ngejar cita-cita jadi kondektur. Padahal saya pernah lho berdiri dipinggir pintu dengan kaki sebelah. Saya juga bisa nurunin penumpang terus lari ngejar bis. Narikin ongkos penumpang kemudian meluruskan uang-uang kertas saya juga bisa.

Tapi apa kondektur itu juga termasuk cita-cita? 😀

Go Top