Durian modern

Baru tau kalau duren itu enak rasanya. Serius! Pke banget!

Wkwk.. beneran! Andai tau kalau durian itu enak sejak dulu saya bakalan mengaguminya. Telat.. telat!

Tau enak pke banget, itu gara-gara suatu sore, pulang kerja, Suami saya datang bawa bungkusan plastik. Gak pakai nanya-nanya lagi, saya masukkan aja ke dalam kulkas. Sesuai sarannya.

Malam-malam, sambil nonton Mata Najwa iseng saya buka bungkusan tadi. Woahh aromanya.. nyebar kemana-mana.. aroma Durian, sodara! Begh, nikmat-nikmat sedaaap.. bikin lidah trecep-trecep.

Etapi yang saya nikmati itu bukan buah durian, lho.. tetapi suatu makanan yang bentuknya kotak gendut seperti bluder berwarna ijo pupus. Penasaran dong, saya taruh satu biji diatas lepek lalu saya buka kemasannya. Aromanya tetep, seger bangeeet. Begitu kemasan terbuka, ijo-ijo itu saya belah pakai sendok.

Ternyata oh ternyata didalamnya terdapat dua lapis adonan lembut. Paling atas berupa vla, sedang bawahnya buah durian. Bungkus ijonya terbuat dari semacam tepung tipis yang gunanya untuk menahan kedua adonan lembut tersebut supaya tidak mbleber kemana-mana. Dan ketika keduanya dimakan, sensasinya bikin deg-degan. Rasanya itu seperti melihat sandal gebetan ada di samping sandal saya. Bersanding manis diem-dieman tapi saling menatap. Aih, wkwk..

Pancake Durian Raja Durian
Pancake Durian Raja Durian

Durian. Buah satu ini sejak dulu selalu jadi kontroversi. Yah, apalagi kalau bukan karena aromanya yang bikin mabuk. Meski fans beratnya mengatakan dagingnya enak, namun sangat menjijikkan bagi yang membencinya aromanya.

Daan setelah saya sadari, se-eneg-enegnya aroma durian, rasa dagingnya itu nikmat juga kalau dimakan. Apalagi kalau bijinya sudah dibuang lalu tinggal buahnya aja yang dihaluskan. Hmm.. berasa ratu dalam dongeng yang punya peri banyak dan saya tinggal duduk manis menikmati hidup 😀

Betul-betul baru kali ini saya melihat buah durian yang dikemas secara modern. Puas menikmati rasanya, saya coba browsing di internet. Ternyata eh ternyata, makanan yang barusan saya makan itu namanya Pancake Durian.

Menurut Tante wiki Pancake Durian adalah makanan ringan berupa puree daging durian dan vla atau krim kocok yang dibalut dengan kulit crepes atau dadar gulung. Panganan ini pertama kali dipelopori oleh pedagang-pedagang kue rumahan di Kota Medan. Lambat laun tersebar di kota-kota lain di Indonesia, seperti Jambi, Semarang, Jakarta, dan lain-lain.

Bagi yang selama ini nggak suka makan buah durian, Pancake durian ini bisa dijadikan alternatif untuk dinikmati. Sudah gak perlu repot belah-belah durinya. Tinggal buka pancakenya, di sendok lalu nikmati. Praktis dan gak ribet.

Ada yang pernah makan Pancake Durian?
Bagi dooong 😀

15 thoughts on “Durian modern

  1. Di Pekanbaru, durian nggak kenal musim, ada terus dan murah. Malah ada warung2 khusus durian. Toko2 oleh2 sekarang andalannya pancake durian begini. Tapiiii…. aku nggak pernah dibelikan. Suami nggak suka bau durian. Kalau lagi pengin, beli sendiri sama anak2 di kedai, nggak dibawa pulang 🙁

  2. untuk durian ini saya pernah dibawain satu paket. hanya daging buah, sudah tinggal makan doang, tanpa biji, terbungkus rapi dalam kotak-kotak kecil berisi 20buah. nyummy enak bangettt. enak wong gratisan hahhaha

  3. Rasanya itu seperti melihat sandal gebetan ada di samping sandal saya.

    Huahahaha lebay bener nih …
    saya jadi ingat ceritanya Kayla anaknya Bibi Titi Teliti …
    tentang sandal gebetan yang side-by-side di masjid … souw swit

    Mengenai Durian ?
    Mmm … saya kurang suka buah ini …
    Pan Cake … belum pernah mencobanya …
    (aaahhh om-om nggak asik nih …) 🙂

    Salam saya Mbak Yun

    (3/3 : 9)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *