(Bukan) Hari Kasih Sayang

14 Februari diperingati sebagai Hari Valentine kan yah, harusnya akan lebih bagus kalau mengingat-ingat kejadian yang indah dan manis tentang orangtua, teman, sahabat dimasa lalu. Namun entah mengapa hari ini ketika sambil mandangin daun-daun yang luruh oleh debu halus material vulkanik Gunung Kelud tiba-tiba saya teringat kejadian konyol dikantor dulu.

Kejadiannya seperti dibawah ini.

Asal tau aja kejadian seperti ini gak hanya sekali saya alami tapi berkali-kali. Bukan hanya saya saja tapi teman saya juga. Awalnya kami pikir si penelpon hanya iseng-iseng, maklum karena kami promosinya lewat iklan koran. Ternyata beneran lho.. orangnya bener-bener datang ke kantor dan transaksi. Berarti emang gak main-main kan ya. Nggak tau lagi kalau niat menggoda. Sukses bikin jengkel juga sih..

Krriiinggg… bunyi dering telpon.

Saya: Halo, siang
Telp: Siang, apa betul ini tempat kredit komputer?
Saya: Betul, bisa dibantu?
Telp: Alamatnya dimana Mbak?
Saya: Di Jalan Dharmawangsa 20, Pak (bukan alamat sebenarnya)
Telp: Jalan Dharmawangsa 20 nomer berapa, mbak?
Saya: Ya Nomer 20 Pak (Oh iya, harusnya waktu nyebutin alamat tadi saya bilang nomer 20, biar si penelpon gak bingung)

Telp: Gang 20 nomer 20, gitu?
Saya: Gak pake gang, Pak. Alamatnya Jalan Dharmawangsa nomer 20, gitu aja. Tempatnya pinggir jalan, kok.

Telp: Oo.. Jalan Dharmawangsa 20… (sunyi sebentar, saya yakin dari nadanya si Bapak sudah paham alamatnya)
Bentar mbak saya catatnya. Tunggu ya, saya ambil kertas sama bolpoin dulu

Beberapa menit kemudian..

Telp: Halo-halo Mbak, tadi alamatnya dimana?
Saya: Ja.. lan.. Dhar..ma..wang..sa.. nomer 20, Paa…k (sambil ndikte biar lebih jelas)

Telp: Bentar-bentar, mbak. Sambil saya tulis. J..a..L..a..n…

Jalan apa mbak?

Saya: Jalan Dharmawangsa nomer 20 (berusaha sabar meski harus dengan menajamkan nada suara) hehe

Telp: Jalan Dhaaar..

Dharmawangsa ya?

Saya: iiiyyya Paaak.. (Pas ngomong Iya, huruf I dan Y nya saya tekan dalam-dalam. Trus ngomong Paaa..k nya saya buat sesabar mungkin)

Tiba-tiba Sunyi. (saya pikir si Bapak sedang menulis)

Telp: Halo-halo gimana mbak? Dharma apa tadi?

Lha dalah, masih tanya, saya pikir sudah ditulis

Saya: (Ngeliatin gagang telpon buat mastikan gagangnya tidak kenapa-napa. Lama-lama sebel juga. Harus berbuat sesuatu nih supaya wawancara alamat ini gak keblabasan kemana-mana) 

Sebentar.. gini deh Pak, Bapak sekarang tinggal dimana?

Telp: Di Surabaya, mbak
Saya: Kalau begitu Bapak tau Jalan Dharmawangsa letaknya dimana?
Telp: Tau mbak
Saya: Ya sudah, kalau Bapak tau jalan Dharmawangsa itu dimana, Bapak tinggal lewat lalu nyari nomer 20. Begini lebih jelas, kan Pak?
Telp: Oiya Mbak, Jelas. Saya sudah tau kok kantornya Mbak, kemarin saya sudah lewat sana
Saya: Gubrak!! (Ngelus dada sambil mantengin UPS yang teronggok disamping CPU)

Gustii.. paringi kulo sabaaarrr..

Pertanyaan seperti ini sehari bisa 3-5 kali lho.. kadang saking gak bisa nahan jengkelnya saya sampai tertawa kepingkal-pingkal. Apalagi kalau melihat teman saya megang gagang telpon sambil ngelus dada dengan suara jengkel yang sengaja ditampakkan. Kami berdua sampai tertawa gak habis-habis. Ngerti sih bagaimana harus melayani konsumen tapi gak begitu juga kalii…

Masih ada banyak sebenarnya kejadian konyol selama saya bekerja ditoko komputer. Mulai yang aneh sampai yang nyleneh dan hampir-hampir gak masuk akal. Tapi lain kali aja kalau saya ingat ya 😀

Oya postingan LBI saya untuk minggu ini masih kurang. Harus nulis satu lagi nih biar klasemennya gak turun. Nanti malam deh nulisnya sekarang mau nyapu dulu hehe

One thought on “(Bukan) Hari Kasih Sayang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *