(Bukan) Hari Kasih Sayang

1 comment 441 views

14 Februari diperingati sebagai Hari Valentine kan yah, harusnya akan lebih bagus kalau mengingat-ingat kejadian yang indah dan manis tentang orangtua, teman, sahabat dimasa lalu. Namun entah mengapa hari ini ketika sambil mandangin daun-daun yang luruh oleh debu halus material vulkanik Gunung Kelud tiba-tiba saya teringat kejadian konyol dikantor dulu.

Kejadiannya seperti dibawah ini.

Asal tau aja kejadian seperti ini gak hanya sekali saya alami tapi berkali-kali. Bukan hanya saya saja tapi teman saya juga. Awalnya kami pikir si penelpon hanya iseng-iseng, maklum karena kami promosinya lewat iklan koran. Ternyata beneran lho.. orangnya bener-bener datang ke kantor dan transaksi. Berarti emang gak main-main kan ya. Nggak tau lagi kalau niat menggoda. Sukses bikin jengkel juga sih..

Krriiinggg… bunyi dering telpon.

Saya: Halo, siang
Telp: Siang, apa betul ini tempat kredit komputer?
Saya: Betul, bisa dibantu?
Telp: Alamatnya dimana Mbak?
Saya: Di Jalan Dharmawangsa 20, Pak (bukan alamat sebenarnya)
Telp: Jalan Dharmawangsa 20 nomer berapa, mbak?
Saya: Ya Nomer 20 Pak (Oh iya, harusnya waktu nyebutin alamat tadi saya bilang nomer 20, biar si penelpon gak bingung)

Telp: Gang 20 nomer 20, gitu?
Saya: Gak pake gang, Pak. Alamatnya Jalan Dharmawangsa nomer 20, gitu aja. Tempatnya pinggir jalan, kok.

Telp: Oo.. Jalan Dharmawangsa 20… (sunyi sebentar, saya yakin dari nadanya si Bapak sudah paham alamatnya)
Bentar mbak saya catatnya. Tunggu ya, saya ambil kertas sama bolpoin dulu

Beberapa menit kemudian..

Telp: Halo-halo Mbak, tadi alamatnya dimana?
Saya: Ja.. lan.. Dhar..ma..wang..sa.. nomer 20, Paa…k (sambil ndikte biar lebih jelas)

Telp: Bentar-bentar, mbak. Sambil saya tulis. J..a..L..a..n…

Jalan apa mbak?

Saya: Jalan Dharmawangsa nomer 20 (berusaha sabar meski harus dengan menajamkan nada suara) hehe

Telp: Jalan Dhaaar..

Dharmawangsa ya?

Saya: iiiyyya Paaak.. (Pas ngomong Iya, huruf I dan Y nya saya tekan dalam-dalam. Trus ngomong Paaa..k nya saya buat sesabar mungkin)

Tiba-tiba Sunyi. (saya pikir si Bapak sedang menulis)

Telp: Halo-halo gimana mbak? Dharma apa tadi?

Lha dalah, masih tanya, saya pikir sudah ditulis

Saya: (Ngeliatin gagang telpon buat mastikan gagangnya tidak kenapa-napa. Lama-lama sebel juga. Harus berbuat sesuatu nih supaya wawancara alamat ini gak keblabasan kemana-mana) 

Sebentar.. gini deh Pak, Bapak sekarang tinggal dimana?

Telp: Di Surabaya, mbak
Saya: Kalau begitu Bapak tau Jalan Dharmawangsa letaknya dimana?
Telp: Tau mbak
Saya: Ya sudah, kalau Bapak tau jalan Dharmawangsa itu dimana, Bapak tinggal lewat lalu nyari nomer 20. Begini lebih jelas, kan Pak?
Telp: Oiya Mbak, Jelas. Saya sudah tau kok kantornya Mbak, kemarin saya sudah lewat sana
Saya: Gubrak!! (Ngelus dada sambil mantengin UPS yang teronggok disamping CPU)

Gustii.. paringi kulo sabaaarrr..

Pertanyaan seperti ini sehari bisa 3-5 kali lho.. kadang saking gak bisa nahan jengkelnya saya sampai tertawa kepingkal-pingkal. Apalagi kalau melihat teman saya megang gagang telpon sambil ngelus dada dengan suara jengkel yang sengaja ditampakkan. Kami berdua sampai tertawa gak habis-habis. Ngerti sih bagaimana harus melayani konsumen tapi gak begitu juga kalii…

Masih ada banyak sebenarnya kejadian konyol selama saya bekerja ditoko komputer. Mulai yang aneh sampai yang nyleneh dan hampir-hampir gak masuk akal. Tapi lain kali aja kalau saya ingat ya 😀

Oya postingan LBI saya untuk minggu ini masih kurang. Harus nulis satu lagi nih biar klasemennya gak turun. Nanti malam deh nulisnya sekarang mau nyapu dulu hehe

author
Author: 
loading...
  1. author

    Said Rahman (@bangsaid)3 years ago

    Mungkin bapak2 itu mau ngajak kenalan kali mba 😀

    Reply

Leave a Reply