Jalan-jalan

Jalan-jalan dengan kendaraan sendiri, jangan abaikan ukuran ban motor!

Jalan-jalan dengan kendaraan sendiri, jangan abaikan ukuran ban motor. Mungkin traveler tak akan berpikir sampai ke sini saat memutuskan keliling daerah menggunakan sepeda bermesin. Biasanya asal bahan bakar full, perjalanan sudah dianggap nyaman.

Asal tau saja, ya, sesungguhnya ukuran ban motor berperan penting dalam kenyamanan dan keselamatan saat berkendara.

fino-city-touring-surabaya

Saya adalah pengabdi jalan-jalan murah. Hingga demi menekan budget rendah, saya sampai beberapa kali traveling memutuskan untuk mengendarai motor sendiri.

Sudah tak terhitung berapa kali saya naik motor. Ke Bromo dari rute terdekat, Pasuruan, hingga rute terjauh, Probolinggo dan Tumpang, Malang, sudah saya lakoni. Begitu juga saat lebaran. Saya rela keliling kota dari Surabaya – Jombang – Kediri – Blitar menggunakan motor. Itu semua belum termasuk yang perjalanan iseng seperti perjalanan dari Surabaya ke Malang yang tanpa rencana. Persis seperti orang kebelet gitulah, kalau kepingin, ya, harus berangkat.

Dari sekian perjalanan, bukan tidak pernah saya mengalami kendala. Mulai dari kehabisan bensin, rem yang kepanasan sehingga menjadi blong. Paling parah ketika mengalami susahnya mendorong motor puluhan meter mencari tukang tambal buka akibat ban bocor.

Saya pernah banget shubuh-shubuh berangkat dari Malang kota ke salah satu daerah di Malang Kabupaten. Saya ingat banget, kontur aspal yang saya lalui rusak parah. Walau sudah jalan dihati-hati sekali, nyatanya motor saya langsung gembos.

Bayangkan, mana ada shubuh-shubuh bengkel buka. Nggedor pintu orang pun juga tidak mungkin. Akhirnya, demi kemaslahatan diri sendiri, saya tumpangi saja itu motor bocor pelan-pelan sampai menemukan bengkel buka. Harusnya ban motor bocor gak boleh dinaikin, habis gimana, daripada saya kepayahan dorong?

Gapapalah, nambah pengalaman. Perjalanan hemat jadi boros pun biaaar, yang penting semuanya sehat, haha.. aslinya, mah, dongkol..

Ukuran Ban Motor Matik yang tidak sesuai

Teman-teman di Surabaya tau bagaimana aktifitas saya dalam berkendara. Dibilang ugal-ugalan, sih, tidak. Tapi soal kecepatan adalah nomor satu. Itulah menjadi alasan saya mulai menggemari motor matik.

Sejak memiliki motor matik yang saya beli secara bekas, saya jadi kecanduan menggeber motor ke sana ke mari. Apa sih susahnya matik, tinggal ngegas sama ngerem aja, kan?

Tapi masalahnya, matik saya tidak seperti itu. Sebelum digeber, matik saya harus dipancal dulu sampai nyala. Namanya juga beli bekas, pasti ada saja kendalanya.

Dan saya juga teramat malas untuk mengganti spare part bawaannya. Boleh dibilang shockbeker matik saya keren, meski tidak orisinil. Soalnya banyak orang yang muji-muji gitu, sih, haha. Termasuk juga ukuran ban motor yang lebih kecil dari ukuran standarnya. Kesimpulannya motor matik saya cakep, meski ada beberapa kekurangan.

Kendala memiliki Ukuran Ban Motor tak sesuai standart

Nah, ini masalah yang sangat kompleks sekali. Gara-gara ukuran ban motor yang tidak sesuai, beberapa kali saya mengalami kendala teknis, seperti berikut:

Beberapa kendala memiliki Ukuran Ban Motor yang tak sesuai standar:

1. Ban mudah bocor
Ukuran ban motor yang tidak sesuai, otomatis menganggu performa kendaraan itu sendiri. Salah satunya mengakibatkan ban jadi sering bocor. Terutama ban yang berukuran lebih kecil dari ukuran standarnya

2. Membahayakan penumpang
Faktor ini yang sering menakutkan. Banyak sekali anak muda yang mengubah ukuran ban motor jadi lebih kecil atau lebih besar tapi tidak diimbangi dengan penggantian velg. Akibatnya ban jadi ‘mbleber’ atau velg jadi ‘oplok-oplok’ (apa ya istilahnya) sehingga mengakibatkan handling tidak maksimal.

3. Boros Bahan Bakar
Mengubah apapun bentuk maupun ukuran spare part motor, sudah pasti akan membuat bahan bakar jadi boros. Sedikit banyak berat ban dan velg akan memakan tenaga dari mesin dan menyedot banyak bahan bakar.

Berapa sih standar ukuran ban motor?

Hayo, tebak, berapa? Pemilik kendaraan wajib tau lho berapa standar ukuran ban motor.

Kalau belum tau, saya kasih tau, deh..

  • Standar ukuran ban motor bebek adalah:
    – Ban bagian depan 70/70/17 atau ukuran 2.50
    – Ban bagian belakang 80/90/17 atau ukuran 2.75
  • Standar ukuran ban motor matik adalah:
    – Ban bagian depan 80/99/14
    – Ban bagian belakang 90/90/14

Ukuran ban motor depan dan belakang ini sudah merupakan rancangan dari sononya, dan sudah sebaiknya jangan diganggu gugat. Tapi kalau teman-teman ingin mengubah ukuran ban motor supaya tampilannya jadi kece, saran saya diskusikan dulu dengan bengkel motor. Rekomendasi saya, sih, kalau memang ingin banget ganti ban, sekalian saja ganti velgnya juga.

Untung rugi memiliki kendaraan dengan ukuran ban motor tak sesuai standar

Sebagai pengguna kendaraan dengan ukuran ban tak sesuai standar sejujurnya tidak nyaman juga. Tapi harus saya nyaman-nyamankan. Selama motor itu mampu dan tidak banyak rewel selama perjalanan, saya anggap itu baik-baik saja.

Gimana nggak dibilang baik-baik kalau keadaannya sudah begitu saat saya terima pada waktu beli. Mau ganti spare part ke yang asli juga modal lagi.

ukuran-ban-motor

Jauh dari kesulitan yang saya hadapi, ada rasa bangga juga saat beberapa orang memperhatikan motor saya, sambil sesekali mengghibah motor saya secara bisik-bisik. Aslinya saya dengar mereka ngomong apa, Cuma sengaja saya pura-pura tidak dengar, hehe..

Saya yang tidak begitu ngerti spare part kendaraan hanya bilang tidak tau saat ditanya-tanya orang. Kalau menurut mereka motor saya kece, Alhamdulillah.. tapi di mata saya, motor matik saya biasa-biasa saja, hehe..

Tapi jangan salah. Dibalik keindahan motor saya itu, saya sering banget mengalami kesulitan di jalan. Seperti saat perjalanan Naik Motor dari Surabaya ke Bromo via Tumpang Malang beberapa waktu lalu, motor saya benar-benar kesulitan naik saat berada ditengah jalan tanjakan. Beda banget dengan motor orang-orang yang woles saja melewati jalanan naik.

Begitu juga dengan masalah bahan bakar. Terasa banget cepat habisnya meski sebelumnya sudah saya isi full tank. Mana harga bahan bakar di area Bromo mahal pula..

Apapun keadaannya semua kembali kepada pilihan kita. Mau tetap mengganti ukuran ban motor atau tetap saja sesuai standarnya. Kalau saya karena sudah terlanjur pakai motor modifikasian, ya udah saya lanjutkan saja. Andai suatu hari ada rejeki beli motor baru, kayaknya saya gak mau modifan, deh, biar aja seperti tampilan asli. Tobat, cuy!

3 thoughts on “Jalan-jalan dengan kendaraan sendiri, jangan abaikan ukuran ban motor!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *