Kuliner

Soto Ayam khas Kudus Mbak Lin, Semarang: Sedap, Gurih, Imut

Menggali kuliner yang mengandung kuah seakan tak ada habisnya di bumi Nusantara ini. Katakanlah Soto, makanan yang mengandung kuah berwarna kuning dengan citarasa otentik. Di Indonesia sendiri, Soto memiliki banyak ragam, salah satunya Soto Ayam khas Kudus Mbak Lin, Semarang.

Baru-baru ini saya dibuat jatuh cinta lagi dengan Soto. Di Surabaya saya terbiasa menyantap Soto Ayam khas Lamongan. Namun kali ini saya menyantap Soto Ayam khas Kudus di Semarang.

Sungguh aneh tapi nyata. Begitulah, tidak ada yang tak mungkin di Indonesia. Jangankan Soto, Bika Ambon aja asalnya dari Medan. Padahal jelas-jelas menggunakan nama Ambon, hehe..

Saat melewati kota Semarang beberapa hari lalu, saya menyempatkan berbuka puasa di Soto Ayam khas Kudus Mba Lin. Buka puasa yang kemalaman, namun cukup membuat puas, bahagia, sejahtera.

Rencana awal saya pengen mengulang kuliner Tahu Srepeh, di Rembang. Apalah daya, setelah muter-muter sampai laper, tukang jualannya tutup. Ada hikmahnya juga bisa merasakan sedapnya Soto Kudus Mbak Lin.

Sabtu malam Semarang macetnya ampun. Jalanan Simpang Lima dikuasai oleh masyarakat yang menghabiskan weekend di jalanan. Efeknya, kami harus bersabar untuk menjangkau Ventura Taman Kuliner, tempat Soto Mbak Lin Semarang ‘bersemayam’.

Kedai Soto Ayam khas Kudus Mbak Lin berada di dalam area Taman Kuliner. Saya sempat keblabasan sehingga putar balik arah lagi. Dari jalan raya, kedai Sotonya gak kliatan. Ternyata untuk menuju kedai harus melalui palang parkir.

Halaman Kedai Soto Ayam khas Kudus Mbak Lin cukup luas. Jangan bingung seandainya ke sana membawa mobil, kuota parkirnya banyak.

Ketika saya tiba di Kedai Soto Ayam khas Kudus Mbak Lin pengunjung tidak begitu banyak. Kursinya banyak, ruangannya lebar, ada Musholla, dan toilet.

Begitu duduk, saya langsung disambut pegawai yang rata-rata Mbak-Mbak. Layanannya cukup ramah dan murah senyum.

Tak menunggu lama, seporsi Soto Ayam khas Kudus Mbak Lin, Semarang, berada di meja saya.

Reaksi saya saat itu adalah mlongo, terkesima. “Mangkoknya gini amat!”

Ukuran wadahnya kecil dan imut. Saya jadi teringat dengan Soto Gobyos Ngarsopuran di Solo yang harga seporsinya 2000 Rupiah!

Bagai kalian wahai pecinta kuliner yang tak ingin perut gembul, seporsi Soto Ayam khas Kudus Mbak Lin pasti akan menyelamatkanmu. Tapii, bagi kamu-kamu yang porsi makannya besar, kamu harus memesan 2 – 3 mangkok agar ‘belut-belut’ yang ada di perutmu bisa diam membisu.

Yang Unik dari Soto Ayam khas Kudus Mbak Lin adalah porsinya yang mini. Dalam semangkuk porselen mungil terdapat nasi, suiran ayam, kecambah, potongan seledri dan daun bawang, serta taburan bawang goreng.

Warna kuah Sotonya kuning buthek. Masih lebih kuning Soto Ayam Lamongan. Soal rasa, ini yang harus saya acungi jempol. Sebagai pecinta Soto, rasa kuah Soto Mbak Lin tergolong unik. Suapan pertama, yang terasa adalah manis, lama-lama yang manis itu jadi gurih, kemudian lama-lama jadi asin.

Saya pikir seporsi Soto Ayam khas Kudus Mbak Lin itu kurang nendang, ternyata baru habis satu mangkok, perut saya langsung penuh. Mungkin karena puasa, kalau nggak puasa bisa jadi saya habis 2-3 mangkok haha..

Sambil menikmati Soto, pengunjung juga bisa menikmati aksesoris di meja yang tersaji di dalam piring berisi tempe goreng, perkedel, sate jeroan, sate telur puyuh, sate kerang, dan lain-lain.

Berikut ini harga menu Kedai Soto Ayam khas Kudus Mbak Lin:

Soto Mangkok Besar Rp.10.000,-
Soto Mangkok Kecil Rp. 8.500,-
Perkedel Rp. 1.500
Sate Kerang dan Sate Telur Rp. 4.000,-
Anek Jus Rp. 7.000 – Rp. 8.000,-
Teh Rp. 1.000 – 3.000,-

Alamat Soto Ayam khas Kudus Mbak Lin Semarang
Ventura Taman Kuliner
Jalan Ki Mangunsarkoro No.15, Karangkidul, Semarang
Buka hingga pukul 22.00

One thought on “Soto Ayam khas Kudus Mbak Lin, Semarang: Sedap, Gurih, Imut

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *