Tragedi Asinan Bogor

5 Tahun lalu..

Seumur-umur saya belum pernah makan asinan. Konon kata yang pernah makan rasanya asam-asam segar. Sebagai penyuka rasa rujak-rujakan saya jadi penasaran seperti apa rasa makanan yang bernama asinan ini.

Sampai suatu ketika saya datang ke Bogor. Tiba di Stasiun saya langsung disambut penjual asinan dengan rombong yang mangkal berjajar di bagian luar. Di dalam rombong asinan terdapat buah-buahan dan sayuran yang ditata sedemikian rupa dengan kuah yang ditaruh di wadah tembus pandang. Saya pikir itu rombong penjual rujak ternyata Mas Aldi bilang itu rombong jual asinan.

Dengar kata asinan saya langsung nelan ludah. โ€œHmm.. kayaknya enak nih siang-siang panas begini makan sesuatu yang asam-asam seger”.

Ditambah lihat asinan yang sudah dibungkus plastik yang digantung-gantung di atas rombong, makin gemes lihatnya. Warnanya cantik, kuahnya menggoda dengan butiran isi cabe yang betebaran.

Asinan Bogor Gambar dari Google
Asinan Bogor
Gambar dari Google

Tanpa menunggu lagi saya langsung beli 2. Dibilang kemaruk biarinlah asal kemecer dilidah ini segera hilang ๐Ÿ˜€

Sepanjang putar-putar di Kebun Raya Bogor saya sudah gak fokus lagi lihat pemandangan. Yang saya pikir cuma satu, segera mencari tempat teduh lalu duduk dibawahnya sambil menikmati asinan berkuah.

Begitu dapat tempat nyaman saya langsung membuka bungkus asinan itu. Setelah tali karet yang mengikatnya terbuka terciumlah aroma asam pedas yang nikmat itu. Lidah yang dari tadi kemecer makin gak tahan untuk segera menyantapnya.

Sebagai incipan pertama saya ambil pepayanya dulu. Warnanya yang merah cantik menggugah selera saya.

Sial, gigitan pertama saya gagal. Pasalnya pepaya yang saya ambil itu mentah. Warnanya memang merah, tapi pas digigit rasanya keras. Lidah saya jadi susah menikmati.

Lantas saya ambil incipan yang kedua. Saya ambil buah berwarna putih. Irisannya tipis melebar dan bayangan saya kalau digigit bisa menghasilkan efek kriuk renyah seperti bengkuang.

Ah, sial lagi.. ternyata buah yang barusan saya gigit itu bukan bengkuang tapi telo (ubi). Telo mentah!

โ€œGimana sih yang jual asinan ini.. makanan mentah semua gini kok dijual! Wong gak nggenah!โ€ saya pun misuh-misuh.

Saya angkat plastik asinan, saya pegang bagian bawahnya lalu saya pijiat-pijat pakai tangan. Saya hanya memastikan buah apa saja yang ada didalam bungkus asinan ini. Disitu saya lihat ada kubis yang diiris panjang, kecambah, sama timun. Dan pas saya rasakan semuanya satu persatu, ternyata semua mentah sodara!

Antara kecewa, marah, tak bisa lagi dibendung. Harapan makan asinan segar nan pedas hanya tinggal bayangan. Lidah yang sudah trecep-trecep tidak mencapai kepuasan. Semuanya serba nggantung dan gak ada penyelesaian sama sekali!

Jadi galau lihat asinan ini. Dibuang itu sayang, tapi kalau gak dibuang juga percuma, saya gak bisa makan karena semuanya mentah. Padahal saya suka dengan kuahnya. Suka banget. Kuahnya enak seperti rasa nano-nano.

Mas Aldi: โ€œYang namanya asinan ya begitu itu rasanyaโ€
Saya: โ€œTapi ini semuanya mentahโ€
Mas Aldi: โ€œYa emang begitu. Orang sini sudah biasa makan begituanโ€ sambil ngakak

Masak sih. Gak percaya. Ngapain harus ย makan yang mentah, kalau yang masak aja lebih enak.

Daan dari pada galau berkepanjangan asinan itu saya buang. Saya buang jauh ke tempat sampah dipojokan. Biar saja biar mampus dimakan cacing tanah! *emosi jiwa*

Tragedi asinan itu membuat saya kapok. Saya gak mau lagi makan makanan yang bernama asinan!

2 hari yang lalu..

Tragedi yang sudah saya tutup rapat-rapat kemarin terkuak lagi. Semua gara-gara Kang Yayat yang nulis status di FB. Di status itu Kang Yayat dengan โ€˜semena-menaโ€™nya menayangkan resep asinan yang diambil dari majalah wanita online. Yang membuat saya makin trauma ketika membaca isi resepnya. Disana saya menemukan bahan yang menurut saya tidak wajar. Disana tercantum:

200 gr ubi merah, kupas, iris tipis

Bentar.. bentar.. maksudnya ubi yang bagaimana ini.. kenapa ubinya cuma dikupas trus diiris tipis. Saya curiga jangan-jangan ubi ini nantinya dimakan mentah sama seperti yang pernah saya rasakan 5 tahun lalu..

5 tahun itu bukan waktu yang sebentar lho, tapi kenapa selama 5 tahun itu ubi ini tetap masuk dalam daftar bahan asinan? Lebih mengenaskan lagi ubi itu diramu dalam kondisi mentah! wkwk..

Adakah yang spesial dengan ubi ini?
Tidak kah lebih baik ubi ini diganti dengan bahan yang lebih sopan dimakan mentah?hehe..
Atau bahan ini sengaja ditambahkan sebagai garnis asinan?

Mungkinkah ini semua hanya karena kebiasaan. Sebagai orang Jawa Timur lidah saya tidak biasa makan makanan yang seharusnya dikukus dulu. Tapi saya tetap penasaran..
Kenapa ubi masuk dalam daftar bahan asinan?
Kenapa ubi harus disajikan mentah?
Apakah tiap beli asinan ubi itu ikut dimakan?
Trus bagaimana rasa makan ubi mentah?

Ada yang bisa jawab kekepoan saya? hehe

31 thoughts on “Tragedi Asinan Bogor

  1. Saya blom ngerti tuh asinan bogor, kalo asinan betawi sering juga, teriakhir di rumahnya Kang Saka makan dan habis. Isinya emang buah dan sayuran mentah + tahu mentah. Tapi masuk di lidah karena mungkin saya suka lalaban alias sayuran mentah.

    Kalo ubi saya gak tahu deh … oh ya post di FB itu cara ku simple karena istriku lagi pengen bikin asinan. Andai kemarin jadi bikinnya mungkin kamu aku undang ke rumah. Eh gak jadi wkwkwk.

    Tks

    1. Saya malah yang gak tau asinan betawi Kang. Kalau dilihat bahannya sih sepertinya mirip ya..
      Heh, tahu mentah, serius?
      Kalau tahu kuning Kediri saya mau makan walaupun mentah, kalau tahu putih dimakan mentah, yo aneh Kang rasanya wkwk..

  2. eank kok mbak ubi mentah, di rujak suka ada ubi mentah ๐Ÿ™‚ di jawa barat terbiasa makan mentah gitu kok mbak. Pascal kadang aku bawakan makan dengan sayuran mentah seperti wortel, selada di irit tipis dikasih mayoniase. kalau aku merasa kurang makan sayur taktikku beli asinan sayur mbak ๐Ÿ™‚

  3. Ya yg namanya asinan bahannya mentah mba ๐Ÿ˜€
    sama kayak rujakan, emg ada rujak yg dimasak dulu? ๐Ÿ˜€
    klo yg dimasak namanya manisan :p

    klo ubi merah itu katanya buat menetralisir isi perut biar gak sakit perut makan yg mentah2, asin asam pedes gitu.
    di rujakan jg suka dikasih ubi mentah, rasanya enak menurutku.

    klo asinan betawi justru aku ga suka mba, aneh rasanya ๐Ÿ˜€
    isinya beda sama asinan bogor.

    1. Kalau rujak buah emang gak ada yang dimasak, Mel. Rujak buah isinya ya buah semua seperti timun, apel, nanas, pepaya, nangka, tahu goreng, jambu, melon dsb.
      Kalau rujak cingur beda lagi, isinya ada sayuran matang seperti kangkung, kecambah yang direbus, lontong, tahu goreng. Yang mentah ya timun, krai, mangga, nanas dsb.
      Dan dari semuanya itu gak ada yang pke bahan ubi mentah ๐Ÿ˜€
      Wah baru tau kalau ubi mentah bisa menetralisir perut biar gak sakit. Makasih Mel infonya ๐Ÿ™‚

  4. mungkin ubinya sebagai pengganti nasi..kan sama2 mengandung karbohidrat *guruuuu bangeeettt*

    kalo di pikiranku asinan tuh ya asin mbak…belom coba je…

    1. Haha buat kita iya Bu Guru kecil. Dan ubinya harus direbus dulu. Sedangkan di asinan itu mentah lho.. wkwk
      Coba deh Cheila makan asinan kalau suatu saat datang ke Bogor atau ke Betawi, rasa kuahnya enak banget..

    1. Aku tau namanya juga dari Suamiku Mbak. Sering dengar namanya tapi baru liat bentuknya juga pas di Bogor itu ๐Ÿ˜€

  5. Biasanya ada 2 jenis asinan Bogor, seperti yang di foto itu. Asinan sayur dan asinan buah. Dua2nya enak kalau kataku. Seperti katang kang Yayat, mungkin karena aku biasa makan lalapan mentah. Soal kebiasaan aja ini sih. Ortuku asli Jatim, tapi karena sudah lama di tanah Sunda, ya asik2 aja makan sayuran mentah kayak gitu. Rujak bรฉbรฉk (rujak tumbuk) juga pakai ubi mentah kalau disini. Rasanya kriuk2 asik … hihihi

    Seperti komen aku di FB, orang Sunda punya makanan yang namanya Karedok. Ini kayak pecel tapi sayurannya mentah semua. Kacang panjang, toge, terong, timun. Ayo cobain kalau ke Bandung ๐Ÿ˜€

    1. o iya, kalau ubi kukus biasanya jadi campuran bumbu kacang yang buat Karedok, biar lebih legit.
      Kalau ubi masak di masukin kedalam asinan, jadi hancur atuh … hehehehe

      1. Ubi kukus jadi campuran bumbu kacang jadinya kental ya Bu. Kalau bumbu gado-gado sih pke kacang, gula merah sama santan..

    2. Bu Dey.. betul kata Bu Dey mungkin karena kebiasaan makan lalapan ya jadi sudah terbiasa makan makanan mentah. Karena saya belum terbiasa jadi merasa aneh makannya.. Bu Saya belum pernah makan rujak bebek. Bentuknya juga saya belum pernah lihat.. ๐Ÿ˜€
      Oh karedok itu juga bahannya mentah ya, saya pikir seperti gado-gado gitu. Kalau gado-gado sayurnya pke selada dan timun, sedangkan kentang dan kecambah direbus dulu Bu ๐Ÿ™‚

      1. karedok = lotek atah (lotek mentah).
        lotek itu sayurannya mateng, bumbunya kacang tanah yg udah di goreng, kencur, bawang putih, cabe rawit, garam, ubi kukus lalu dihaluskan di atas cobek. Setelah itu baru dimasukkan sayuran, mau yg mateng atau mentah. Jadi bumbunya dibuat mendadak, beda dgn gado2 yg bumbu sudah dibuat dan tinggal disiram di atas sayuran. Dan lotek ngga pake tahu/tempe/kentang/telur. Beneran cuma sayuran aja, paling ditambah lontong. Ini lotek/karedok yang biasa aku liat di sini.

        1. Oh ada lagi ya Bu, namanya lotek. Dari sekian makanan yang Ibu sebut diatas saya lebih milih lotek aja Bu. Meskipun bumbunya pke ubi yang penting sayurannya mateng hehe..

  6. Saya taunya Asinan yang Mba Yun maksud itu manisan. Tapi setelah membaca komenan Melly jadi tau. Hahahaha

    BTW, saya belum pernah nyobain asinan, Mba. Dan kayaknya gak akan nyobain deh, lha mentahan gitu e. Gak doyakn kayaknya.

    1. Iya Pak mentah semua hihi..
      Buat yang lidahnya sudah terbiasa makan komennya enak, kalau buat yang gak biasa seperti saya jadi aneh rasanya ๐Ÿ˜€

  7. Yuun… aku suka dengan asinan bogor..suka kangen malah… dan makannya dibarengin dg kuahnya itu…jadi gak keget dg rasa buah/sayur mentahnya.. eh ada juga lho asinan yg gak mentah bahannya.. yaitu, jagung bakar, dipipil trus ditambah buah2an segar mengkal/setengah mateng tentu saja dg kuah yg uenak itu.. yummi… ayoo.. cobain lagi, Yun…

    1. Wah berarti Mbak sudah terbiasa ya makan makanan mentah..
      Jagung bakar dibuat asinan? baru tau ada varian yang begini Mbak. Kalau saya suka jagung bakar yang dipipil trus dikasih bumbu asam manis yang dicampur mentega dan mayonais. Yang ini nikmat banget Mbaakk ๐Ÿ™‚

  8. Aduuuh mbaa Yuni mungkin kondisi perutnya yang lagi gak kompromi sama asinan yang berbahan mentah.. hehhee, maklum sodara ada yang demikian. Kecolok dikit langsung deh, breet..breeet… ga kuat ๐Ÿ™‚

  9. Asinan buah juga asinan sayur jadi kekhasan Bogor Jeng Yuni, begitu pula tauge goreng. Kembali masalah kebiasaan, rujak cingur khas Jatim juga unik, yg bagi orang lain agak aneh cingur dirujak? Salam

  10. halo mba

    saya tinggal di bogor

    kalo baca postingan ini nanti orang-orang akan menghindari asinan bogor haha

    kalo boleh memberikan saran, asinan yang enak di bogor ada 2 tempat menurut saya:

    1. asinan gang aut (alamatnya di gang aut/jalan surya kencana)
    2. asinan gedong dalam (alamatnya di jalan siliwangi)

    nah asinan sendiri ada 2, asinan buah dan asinan sayur, atau bisa di mix juga

    mungkin… ini mungkin yah mba, jika asinan yang dijual di jalan-jalan rasanya beda dengan asinan yang saya sebutkan diatas

    mungkin jika ke bogor nanti bisa mencoba asinan diatas

    kontak-kontak kalo ke bogor yah ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *