Saat cagar budaya dijadikan sebagai pusat pertunjukan reog

Balai Pemuda merupakan salah satu gedung bersejarah yang hingga kini tetap dilestarikan oleh Pemerintah Kota Surabaya. Sebagai cagar budaya, gedung ini kerap dijadikan sebagai langganan penyelenggaraan event yang bersifat kesenian tradisional. Salah satunya adalah pertunjukan seni reog Ponorogo.

Seni Reog Ponorogo, karya Domi Yanto, Pemenang Potret Mahakarya Indonesia
Seni Reog Ponorogo, karya Domi Yanto, Pemenang Potret Mahakarya Indonesia

Setiap hari Minggu pagi, saya sering berkunjung ke gedung Balai Pemuda ini. Apalagi kalau bukan untuk menyaksikan pertunjukan reog. Ya, di gedung ini setiap hari Minggu, tepatnya di pelataran gedung selalu diadakan pertunjukan seni khas Jawa Timur. Jadwalnya berselang-seling, antara pertunjukan reog dan pertunjukan kuda lumping.

Walau sering tampil, namun tak mengurangi antusiasme warga Surabaya untuk menonton pertunjukan reog ini. Sebab grup yang tampil setiap 2 minggu itu selalu memiliki karakteristik yang berbeda. Baik dari sisi humor sang Bujang Ganong (Ganongan), Keluwesan gerak tari Jathilan juga penampilan gemblak yang terlihat sangar namun lucu.

Jam 8 pagi, penonton sudah siap di posisinya masing-masing. Meski tanpa komando para penonton ini sudah lebih dulu membentuk lingkaran yang tengah-tengahnya kosong. Sedangkan kru reog sendiri, sambil mempersiapkan timnya selesai dandan, sudah memulai membunyikan musik khas reog Ponorogo.

Sebagai pembuka, pertunjukan ini didahului oleh tari Jathilan yang dibawakan oleh 4 gadis. Mereka ini menariย  secara luwes dengan gerak yang kadang berloncatan mengikuti irama musik.

Tari Jathilan. Foto Yuniari Nukti
Tari Jathilan.
Foto Yuniari Nukti

Setelah itu barulah muncul Warok yangkemudian di ikuti dengan Gemblak. 2 sosok ini selalu melengkapi pertunjukan barongan berkepala bulu merak raksasa ini.

Warok.  Foto Yuniari Nukti
Warok.
Foto Yuniari Nukti

Selanjutnya berganti dengan kemunculan anak kecil yang biasa disebut Bujag Ganong (Ganongan). Kemunculan anak-anak ini sering membawa kesegaran tersendiri. Sebab gerak dan tarian yang dibawakan kerap lucu dan menggemaskan. Tak jarang ia bersalto mengikuti hentakan kendang, hingga membuat penonton terperangah saking kagumnya.

Bujang Ganong  Foto Yuniari Nukti
Bujang Ganong
Foto Yuniari Nukti

Saat Bujang Ganong ini tampil biasanya Gemblak turut meramaikan suasana. Mereka kerap membuat obrolan dan adegan lucu sehingga membuat penonton tertawa karenanya. Bersama Bujang Ganong mereka saling berbalas atraksi salto atau membuat atraksi unik yakni membuat semacam piramid ala reog.

Atraksi Piramid Foto Yuniari Nukti
Atraksi Piramid
Foto Yuniari Nukti

Terakhir, dan yang paling ditunggu-tunggu adalah penampilan reog. Dalam setiap pertunjukan ada 2 reog yang tampil. Keduanya akan memakai topeng bersama-sama lalu menari saling berhadapan kemudian saling memutar menunjukkan aksinya. Aksi ini seolah-olah menggambarkan 2 singo barong yang sedang bertarung. Semakin kencang reog berputar, maka semakin kencang pula tepuk tangan penonton.

Reog bersiap tarung Foto Yuniari Nukti
Reog bersiap tarung
Foto Yuniari Nukti

Wajar jika penonton begitu kagum sebab beratnya dadak merak Reog ini konon mencapai 50 kilogram dengan panjang dan lebar kurang lebih sekitar 2 meter-an. Bayangkan, bagaimana sulitnya seseorang membawa barang seberat 50 kilogram hanya dengan bantuan gigi saja lalu meliuk-liuk dan berputar-putar keudara. Yang pasti akan sangat berat. Namun penari reog ini sudah terbiasa melakukannya.

Reog bertarung Foto Yuniari Nukti
Reog bertarung
Foto Yuniari Nukti

Kebiasaan membawa reog dengan hanya menggunakan bantuan gigi bukanlah pekerjaan mudah. Setidaknya diperlukan banyak-banyak latihan berupa membawa beban berat dan tentunya juga latihan ilmu tenaga dalam.

Sebagai warga Surabaya saya amat bangga dengan diadakannya pertunjukan Reog sebagai pertunjukan mingguan. Setidaknya dihari libur itu, selain untuk menghilangkan penat, saya masih bisa menikmati dan merasa memiliki kesenian tradisional negeri sendiri yang beberapa saat sebelumnya nyaris di klaim negara lain.

Untuk itu marilah bersama-sama memiliki Reog sebagai kesenian tradisional. Memiliki saja tak cukup jika sekedar diucapkan, tetapi dibuktikan dengan berbondong-bondong saling menggerakkan satu sama lain agar senantiasa menyaksikan kesenian tradisional. Dengan Dji Sam Soe Potret Mahakarya Indonesia, mari bersama-sama kita dukung kesenian tradisional nusantara sebagai harta berharga bangsa.

12 thoughts on “Saat cagar budaya dijadikan sebagai pusat pertunjukan reog

  1. Cagar budaya di setiap daerah Indonesia yang memiliki seni dan budaya tradisinya sendiri, sudah seharusnya melakukan hal seperti ini. Apalagi dalam hal era teknologi dengan cepat seperti ini, biasanya orang sering melakukan suatu postinganyang menarik di dalam media sosial. dan hal ini akan berdampak sebagai media promosi kesenian tradisional Indonesia yang beragam. Penuh dengan warna,yang dapat memancing para pengunjung untuk ikut menghidupkan suasana seperti ini.

    Salam,

  2. ujubku n morotuwoku wong ponorogo mbk hehehe…7 tahun sekolah d ponorogo,jadi g asing sama yang satu ini….tapi kalo di surabaya ada reog yang setipa minggu pentas kok rasanya bangga2 giman gitu jd orang indonesia ya…dan antusias wargapun g kalah senangnya ^^

  3. Kebudayaan ini harus kita lestarikan terus. beberapa waktu yang lalu sempat terjadi polemik dari negara tetangga yang seperti biasa mengklaim mereka juga memiliki kebudayaan yang sama ๐Ÿ™

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *