Palsu

14 comments 4213 views
Palsu,5 / 5 ( 1votes )

Baru tau ternyata merk Sepeda itu bisa di ‘palsu’.

Baru tau juga ternyata keinginan seorang anak juga bisa ‘palsu’.

Lebih baru tau lagi ternyata orang dewasa suka bikin janji ‘palsu’ 😀

Ceritanya saya mau beli sepeda buat keponakan. Sebelum deal, saya iseng browsing dulu di toko penjualan sepeda di Pasar Gembong. Buat orang Surabaya Pasar Gembong di kenal sebagai pusat penjualan barang bekas alias pasar loak.

Eh, mau beli sepeda second, yaa..

Nggaaak, di sana cuma bandingin harga, kok..

Rencana semula ingin beli sepeda di Carrefo*r. Kebetulan di sana sedang ada promo harga sepeda lipat merk Aleoca ukuran 16” Rp. 599.000.

Murah, nggak sih harga ini?

Promonya emang bener-bener promo atau sekedar narik konsumen?

Di sini bibit keinginan nge-cek harga pasaran muncul. Rasanya kalau nggak pke nawar kok nggak afdhol.

Kalau ngecek kenapa gak di toko sepeda?

Sudah..

Saya sudah tanya-tanya di toko sepeda dan harganya rata-rata di atas 600 ribu semua. Karena ingin kejelasan saya pergi ke Pasar Gembong. Dengar-dengar di Pasar Loak ini harganya murah-murah. Barangnya pun tak melulu second, baru juga ada.

Saya pun pergi ke sana. Sengaja motor tak saya parkir, tapi saya naiki sambil keliling-keliling.  Begitu tiba di depan toko sepeda, saya turun lalu tanya-tanya. Saya perhatikan di toko itu sepeda baru yang di pajang kebanyakan merk Polygon. Wah, pasti mahal nih

“Pak, yang warna merah ini berapa?” Tanya saya sambil memegang sepeda merk Polygon ukuran 20”.

“Itu 600 ribu”

“Ini asli (Polygon), Pak?”

“Asli”

Saya lihat sepeda itu memang mulus. Ada plastik pembungkusnya juga. Tapi saya ragu. Merk Polygon ukuran 20” harganya cuma segitu. Di banding Carrefo*r yang ukurannya lebih kecil dan merk biasa harganya sama. Ini Carrefo*rnya yang kemahalan atau Pasar Gembong jual kemurahan? Padahal saya belum nawar, lho, kalau nawar mungkin 400ribu dapat, kali hehe.. *sok pinter nawar*

Minggu pagi saya ajak Galih, ponakan saya, ke Pasar Gembong. Maksudnya biar dia milih sendiri mau sepeda yang seperti apa. Ngomong awalnya sih mau sepeda lipat. Tapi begitu saya suruh milih, maunya malah BMX! *tepuk jidat*

Seneng-seneng aja dia milih BMX, harganya lebih murah jauh dari sepeda lipat. Baru lagi. Begini ini repotnya bujuk anak umur 6 tahun. Di toko dia milih BMX, gak seperti kesepakatan awal. Yang saya takutkan nanti di rumah dia merengek-rengek minta sepeda lipat. Iya kalau boleh di tukar. *tepuk jidat lagi*

Di sini saya baru ngerti ilmu persepedaan. Rupanya sepeda-sepeda baru yang di pajang itu awalnya sepeda second. Supaya kelihatan bagus dan bisa terjual mahal sepeda itu di cat ulang lalu lalu labeli stiker Polygon. Dan supaya terlihat baru, sepeda itu di beri plastik pembungkus.

Dari pada terjadi yang nggak-nggak, dan dari pada beli sepeda aspal, saya bujuk Galih buat pergi ke Carrefo*r. Mending beli sepeda di sana. Biar mahal dikit, asal nyata baru. Lagian di sana saya bisa beli pakai voucher simpanan 300ribu hehe..

Runyamnya, lha kok dia gak mau di ajak ke carrefo*r. Dia kekeh mau di belikan yang BMX! Gak mau sepeda lipat!

Setelah menggunakan jurus sejuta kebohongan, saya bilang kalau sepeda BMX itu jadul, gak keren, gak bisa di lipat, gampang rusak, warnanya jelek, dan alasan lain supaya dia segera ilfill. Dan jawaban yang saya dapat:

“Gak popo. Aku seneng!”

*tepuk jidat lagi, lagi dan lagi, sampai jendol!*

Daaan, setelah jurus saya habis dan stock kata-kata saya tinggal “Ke Carrefo*r aja, ya”, dia tetep gak mau pulang.

Tinggal 1 jurus terakhir saya dan semoga ini jitu, yaitu rapat negosiasi antara saya, Ibunya (kakak ipar saya), dan Galih.

Setelah saya bicara sama Ibunya, saya suruh Ibunya bicara sendiri sama anaknya. Setelah berpuluh menit rapat pakai pulsa, keputusan tetap ada di tangan saya. “Galih di rayu aja, pokoknya. Tadi sudah saya rayu dia gak mau” Alamaaak, Ibunya aja pasrah, apalagi saya…

Jalan terakhir saya ajak dia pulang. Saya bilang ambil duit dulu hehe..

Di rumah, negosiasi pun dilanjut. Hasil akhirnya, Yess, Galih mau pergi ke Carrefour!

“Di Carrefo*r nanti beli sepeda nya beneran?” tanya Galih

“Iya, beneran”

“Pulang langsung di bawa sepedanya?

“Iya, dong”

“Yo wes, engkok pas nang kono mek ndelok-ndelok thok koyok wingi! (Ya sudah, takutnya nanti di sana cuma lihat-lihat aja seperti kemarin)

Hush! Anak kecil buka rahasia orang dewasa hehe..

author
Author: 
loading...
  1. author

    Edi Padmono3 years ago

    Jadi janjinya palsu atau tidak? Kasihan tuh ponakan.

    Nggak doong. Udah gak bisa lagi. udah kehabisan stock alasan 😀

    Reply
  2. author

    Niken Kusumowardhani3 years ago

    Di care**** tetep milih BMX ya Galih… hihihi…

    Nggak Mbak. Soalnya disana pilihan modelnya cuma sepeda lipat, gak seperti di Pasar Loak itu yang macem-macem jenis dan ukuran 🙂

    Reply
  3. author

    rinaldy3 years ago

    Pokok’e ndak PHP alias Pemberi Harapan Palsu

    Hehe.. iya 😀

    Reply
  4. author

    Bibi Titi Teliti3 years ago

    Lhoooo….
    jadi sampe saat ini posting, sepedanya belum dibeli toh mbaaaa??

    Belum ada keputusan akhirnya beli BMX atau Polygon gituh?…hihihi..

    Sudah Mbak. Sudah di pke kemana-mana.
    Beli sepeda lipat yang harga promo murah meriah bayarnya pke pocer 😀

    Reply
  5. author

    Bibi Titi Teliti3 years ago

    eh…eh Galih,…

    Tapi BMX itu emang sepeda jaman aku SMP gitu lho…jadul banget ituh…
    emang sampe sekarang masih ada yah?

    Dulu sepedaku BMX, terus ganti federal…

    Itulah Mbak. Sama aku juga pke BMX pas SD. Naik SMP ganti federal.
    Masak iya dari dulu seleranya teteep 😀

    Reply
  6. author

    Hanna HM Zwan3 years ago

    hahaha…habis dari care***** minta balik lagi ke loak ya galih,pasi seru…hahah

    Haha lak mbulet ae..
    Wes pokoke gelem gak gelem kudu tuku nang Kerpur

    Reply
  7. author

    lozz akbar3 years ago

    Hahaha.. Galih mungkin mbatin.. “wong aku kok arep diapusi Bulik Yun” hahaha

    Paling mikire ngono bek’e Mas.
    Mosok ben nang Kerpur dijak nyoba sepeda thok. Tukue kapaaan.. 😀

    Reply
  8. author

    nh183 years ago

    Masalah sepeda ini …
    saya juga heran …
    mosok … stang doang … second … harganya tiga juga …
    yang bener aja mas bro …

    (lho malah curhat disini …)

    maap-maap …
    Yang jelas … sepeda lipat merk Aleoca ukuran 16” Rp. 599.000 ? saya rasa ini murah …

    Salam saya

    Di tawar aja, Om. Nawarnya juga jangan sedikit. Pokoknya klo beli sesuatu di tempat seperti itu jangan kelihatan seperti orang butuh nanti malah di buka harga tinggi.

    Reply
  9. author

    latree3 years ago

    aaaakk… pakai jurus bohong pulak! hihi
    BMX lebih seru buat main sepeda dan akrobat tante……

    Iyee dari pada beli sepeda di sana. Mending beli di kerpur.
    Tapi.. BMX itu sepeda jadul, te.. 😛

    Reply
  10. author

    Lidya3 years ago

    merk speeda itu yang pertama aku lihat mbak waktu mau beliin PAscal sepeda, tapi gak jadi aku beli hehehe mau muter2 dulu lihat yg lain

    Niatnya memang cari yang lain. Dan kebetulan yang promo cuma merk satu itu..

    Reply
  11. author

    bintangtimur3 years ago

    Hihihihihi…beli sepeda aja pake rapat yang alot ya, Yun…kayak rapatnya anggota dewan aja!
    😛

    Hehe Iya Mbak, repot kalau musuk anak-anak. Gak bisa di bohongi, lagi 😀

    Reply
  12. author

    bintangtimur3 years ago

    Yuniiiiii…bedanya sepeda BMX sama merk polygon dan sepeda lipat itu apa sih?
    Saya nggak ngerti 🙁
    Selain masa ngebeliin sepeda Risa udah lama berlalu, saya juga nggak bisa naik sepeda lo…
    😉

    Polygon itu merk sepeda Mbak. Jenisnya macam-macam, ada Federal, ada sepeda lipat.
    Sepeda BMX dan sepeda lipat itu jenisnya. Kalau BMX modelnya agak pendek dan biasanya bisa di pake buat atraksi muter-muter gitu. Sedangkan sepeda lipat modelnya panjang trus bisa di lipat-lipat gitu.
    Eh, masak sih Mbak Irma gak bisa naik sepeda, gak percaya ah 😀

    Reply
  13. author

    sancoLgates3 years ago

    sepeda lipat merk Aleoca ukuran 16” Rp. 599.000 ? murah ini

    Reply
  14. author

    muhamad rukhan2 years ago

    heiyo sakno iku galih mosok mek di jak muter muter tok:D

    Reply

Leave a Reply