Kantong Plastik Berbayar, diet sampah atau peluang omzet

Kantong Plastik Berbayar, diet sampah atau peluang omzet *Coba itu, ya, judulnya udah viral belum? 😛

Halo Emak-emak, sudah belanja ke supermarket bulan ini? Bawa kantong sendiri apa milih bayar Rp. 200,-?

Saya sih ogah bayar, walaupun cuma 200.. Biarin dibilang pelit pun 😀

Recehan segini dipake beli kantong plastik? ogaah.. :D

Recehan segini dipake beli kantong plastik? ogaah.. 😀

Kalau ke Mall niatnya mau belanja, saya pakai kantong sendiri. Sudah kebiasaan, kemana-mana bawa kantong serep. Pas lagi gak niat belanja, tapi pengen beli sesuatu, kantong serepnya saya pakai. Irit 200 perak. Alasan bawa kantong serep kemana-mana sebenarnya buat ngantongi sepatu sewaktu-waktu hujan. Makin kesini, fungsi kantong itu buat wadah oleh-oleh dari teman dan sodara sepulang luar kota *kode buat Aya* 😀

Bagusnya masalah kantong plastik gak usah dibikin ruwet ya, kalau emang niat mau jaga lingkungan, bisa kan diganti pakai kantong kertas bekas macam sak semen. Lihatlah artis-artis Hollywood yang habis belanja, mereka gak malu jalan di trotoar sambil gendong kantong belanjaan. Dan gak memperkeruh penampilannya juga.. tetap keren dan cantik. Kayak sayaaahhh.. *ups*

Ketika Pemerintah membuat peraturan kantong plastik berbayar, harusnya manajemen toko segera memesan kantong belanja dari kertas. Bila kantong model goodiebag budgetnya terlalu mahal, ya dibuatlah yang lebih sederhana, misalnya dari koran bekas. Pembeli akan merasa senang, karena kantong kertas terlihat menarik lebih lama. Gak se-mainstream tas kresek.

Tentunya gratis, dong, namanya pelayanan konsumen. Jadi sebenarnya kantong Plastik Berbayar termasuk diet sampah atau peluang omzet, yaa? Konon saya baca pengumumannya, duit hasil ‘penjualan’ kantong nantinya digunakan untuk kegiatan lingkungan. Kegiatannya apa? Inilah yang kadang-kadang tak terpublikasi. Dari pada mikir yang negatif, mending saya bawa kantong sendiri saja.

Kemarin ada tetangga minta kantong plastik ke saya. Sambil nyerahin kresek saya guyoni, “Nih, bayar 200 rupiah. Pakai uang pas aja”

Eh lha kok dia tertawa lalu curhat pengalaman belanja ke H*permart yang disuruh bayar kantong belanjanya. Karena waktu itu dia gak bawa kantong, ya dia bayar 200 doong. Mosok belanjaannya mau di bekep di dada.. 😀

Setelah keluar, dia merasa kantong plastiknya gak kuat nahan belanjaan. Lalu dia masuk kembali ke kasir minta kantong buat ndobeli. Kasirnya bilang, “Bayar lagi, ya, Bu?” tetangga saya gak keberatan. Mending beli kantong Rp. 200,- daripada belanjaannya jebol di jalan. Dan jawaban kasirnya, gini: “Kalau gitu silakan Ibu masuk lagi kedalam, antri dulu dibelakang”

Glodhak!
Cuman beli kantong plastik selembar, disuruh antri lagi?
Merasa dongkol, tetangga saya keluar dari pasar swalayan. Gak jadi beli kantong plastik. Jebol yo babahno.. Duit 200 perak aja bikin masalah jadi runyam begitu.. hihi..

Sejak diberlakukannya kantong kresek berbayar, saya memang belum belanja lagi ke toko swalayan yang ada di Mall. Sudah kebiasaan belanja di Indogrosir, siih.. harganya selisih lebih murah dari supermarket manapun, meskipun harus belanja dengan porsi besar. Dan di Indogrosir sudah disediakan kardus buat tempat belanjaan. Kresek tetap dikasih, tapi seringnya gak saya pakai.

Merasa penasaran dengan kantong plastik berbayar, hari libur kemarin saya dan Mas Rinaldy jalan-jalan ke Royal Plasa. Niatnya beli celana panjang, tok! Judulnya beli celana panjang, tapi masuk dulu ke mana-mana.. keliling ke Hypermart, Gramedia, dan lain-lain. Terakhir baru ke Matahari huehue.. *paket komplit, bonus kaki kram*

Dari 3 merek pasar modern yang saya masuki, saya menemukan karakter berbeda saat sang kasir menawarkan kantong plastik berbayar.

Kasir Hypermart

Saat masuk ke Hypermart tak disangka saya mengambil keju yang dibandling hadiah kontainer imut lengkap sama parutan keju *lumayan*. Saya juga beli jambu crystal sekilo. 2 item cuma, dan tetep ditawari kantong plastik sama Mbak kasirnya. Saat menawarkan kantong plastik, kasir Hypermat bilang gini, “Kantong plastiknya sekalian, 200 rupiah?” saya jawab, “Nggak, Mbak”

Pertanyaan yang bagus, akan tetapi menurut saya, kalimat penawaran yang disampaikan cenderung mengandung iklan. Kesan yang saya tangkap, Mbak kasir jualan kantong plastik!

Kasir Gramedia

Di Gramedia saya mampir buat beli majalah Bobo. Saya beli Bobo karena tertarik sama hadiahnya. Lagi ada promo, beli Bobo dapat hadiah 1 majalah/komik. *Judulnya masih sama, beli karena hadiah* 😀
Saya beli majalah Bobo 2 edisi, gak penting edisi berapa, pokoknya saya milih majalah Chips Foto sama komik Donald buat hadiahnya. Pulang bawa 4 ekslempar majalah.

Dikasir, Mbaknya nawarin kantong plastiknya begini, “Sekalian kantongnya, Mbak?” saya menolak.

Kalimat penawaran yang disampaikan kasir Gramedia, hampir mirip dengan kasir Hypermart. Bedanya gak disebutkan nominal harga kresek. Intinya sama, pembeli disuruh membeli kantong plastik!

Kasir Matahari

Naah, ini baru belanja. Yang tadi cuma ngetes kasir dowang haha.. Sudah milih-milih celana, pergilah saya ke kasir. Gak pakai antri lama, tiba giliran saya. Setiap ucapannya, kasir Matahari melayani banget. begitu juga saat menanyakan saya perlu kantong plastik pun, kalimatnya bagus. Begini: “Sudah bawa kantong dari rumah?”. Naah saya respek yang begini.. Kalau benar-benar mendukung diet kantong plastik harusnya memberikan himbauan dulu kepada konsumen, walaupun ujungnya jualan jugak..

Baiklah, mari kita telaah bahasa iklan yang disampaikan kasir Hypermart, Gramedia, dan Matahari mengenai kampanye mengurangi penggunaan kantong plastik berbayar. *benerin kacamata*

Saya rasa, untuk mendukung pemerintah mengurangi kantong plastik, para kasir ini mengarahkan serta mengedukasi pembeli agar tidak menggunakan kantong plastik. Kalau perlu kantong plastiknya di simpan didalam lemari, gak ditampakkan kepada konsumen. Dari bahasa iklan yang mereka sampaikan kesan mereka justru jualan kantong. Saya suka kalimat yang disampaikan oleh kasir Matahari. Pembeli ditanyai dulu, sudah bawa kantong, belum? kalau belum mereka akan memberikan solusinya.

Oya, omong-omong kemarin saya keliling Royal nenteng-nenteng kantong plastiknya Indogrosir, lho.. lha wong di tas pas adanya kresek Indogrosir haha.. satu kresek itu saya isi campur-campur, ada keju, jambu, celana, majalah.. cuma troli aja yang gak dimasukin ke kresek wkwk

Sudah berapa kali toko-toko itu saya sebutkan? Wooii bagi royaltinya, wooi..!

author
Author: 
loading...
  1. author

    Ratna10 months ago

    Mbak Yun, al*amart deket rumahku malah udah gratis kreseknya. Waktu di kasir, dia ga nanya langsung masukin barang belanjaan ke kresek. Saya tolak, ga pake kresek mbak. Dia jawab,” Kantong plastiknya udah ga berbayar kok.” Hemm #1

    Kmrn mampir ke G*ant. Sama, ga pake nanya langsung dimasukin kresek. Saya baru ngeh waktu periksa struknya. Ga dicantumin perihal harga pembelian kreseknya. Hemm#2

    Reply
  2. author

    Ria Rochma10 months ago

    Aku juga belom belanja ke toko besar gt sejak ada perlakuan diet kantong. Tapi kata suami pas di Indo**ret, kmrn malah ga ditawari, lgsg masuk struk. Bikin jengkel katanya. Hohoh..

    Reply
  3. author

    Iyori Kharisma M10 months ago

    Kalo setahuku sih Rp 200 tersebut gak masuk ke perusahaannya, jd gak ada hubungan dengan omzet. Masuknya ke pemerintah (sama seperti pajak wujudnya), yang harus disetor secara berkala.

    Jd kasirnya jualan kresek sebenernya jg gak ngaruh buat perusahaannya, Mbak. 😀

    Reply
  4. author

    Tarry KittyHolic10 months ago

    Disini belum bayar Mbak. Tapi ada sisa dibawah 500 ditanyain mau disumbangin ke yayasan (apa gitu) ga? Kalau iya langsung masuk struk belanjaan.

    Yang ini entah dikemanain duitnya, tapi misalnya mau jawab nggak kok ya kebangeten uang ratusan rupiah aja. 🙂

    Reply
  5. author

    AdI Pradana10 months ago

    Smg indonesia ga penuh dengan kantong plastik yang smakin lama smakin menggunung…

    Reply
  6. author

    Ahmad10 months ago

    Mba Yuniarti, salam kenal.

    Artikelnya bagus nih buat masukan dan strategi kedepannya utk para pegiat P4P dan pemerintah. Terkait SOP “penawaran” kantong plastik ini mungkin yg debatable, karena apakah pemerintah lewat kementeriannya (dan para pegiat P4P) mampu mengurusi sampai hal itu atau gak. Utk bbrp retailer mungkin juga ini jadi bahan utk menunjukan ke publik khususnya apakah mereka hanya sekedar formalitas saja ikutin kebijakan ini, atau mmg mereka mendukung kebijakan ini. Hal ini pasti akan terkuak dg berjalannya waktu, bisa dilihat bbrp bulan kedepan seperti apa SOP mereka.

    Hal simple kyk gini, menurut sy pribadi, bukan masalah plastik dijadiin lahan bisnis baru buat para retailer, tp sama2 berkolaborasi utk mengedukasi masyarakat yg sdh terlanjur punya paradigma dan kebiasaan memakai plastik hanya 5 menit, setelah itu malah jd sampah.

    Bukan masalah harganya sih klo menurut saya pribadi, tp bgmn caranya mengerem konsumerisme thdp ktg plastik.

    Yah, mdh2an kebijakan ini bisa lebih jelas juga sib penerapan dilapangannya seperti apa. Tp katanya kan msh uji coba 3 bulan ya? Pasti pemerintah dan para pegiatnya sudah pasti akan banyak PR evaluasi terkait p3nerapan nantinya seperti apa.

    Btw, klo menemukan keanehan terkait isu ini, mending laporin aja mba, bisa lapor ke Organisasi DKP atau pemerintah klo gak salah, biar jd masukan buat mereka juga sih, hehehe…

    Btw, semenjak ada P4P ini, sy malah rajin selalu bawa tas belanja sendiri, bukan g ak mau bayar 200 perak sih, tp kyknya sekarang lebih keren aja klo pake tas belanja sendiri. 😀

    Salam kenal.
    Best Regards.

    Reply
  7. author

    Jarwadi MJ10 months ago

    sekarang beberapa mini market sudah pandai mengakali aturan ini, kantong plastik sekarang tidak lagi dibuat berbayar, hehe

    Reply
  8. author

    Idah Ceris10 months ago

    Lagi ngehits banget si kantong olastik ini. Aku blmmukai belanja2 ke market lagi, nih. Jadi ngga tahu di sini udah ada yg nawari okastik apa belom. Hahaha

    Reply
  9. author

    Adriana Dian10 months ago

    Bagus nih mak topik tulisannyaa. Kalo di indoma— sm transma– bilangnya “mau menggunakan kantong plastik?” Eh tapi aku penasaran deh mak, itu kasir mataha–nya semuanya seragam ngga ya kata2 yg ttg kantong plastik itu? Apa emang di briefing suruh ngmg gt atau inisiatif kasir ya sendiri ya? Ntar aku mampir mataha– deh yaaa. Penasaraaan. Weheeheehee

    Reply
  10. author

    Enny Law10 months ago

    Tapi kalau di Alfa dan Indomart biasanya kasirnya nanya, “Bawa plastik dari rumah?” Dan ada juga yang nawarin suruh beli plastik. Entah ini suka2 karyawannya ngomong apa emang udah SOP. Tapi yg jelas tiap cabang beda2 cara nawarinnya.

    Tapi ya plastiknya kurang mahal. Adik iparku disuruh bawa kantong blanja sendiri dari rumah malah gak mau, bilangnya pake kresek dari sana aja cuma 200 perak. Apa gak kepengen ngobrak-abrik sampah tuh 😀

    Reply
  11. author

    Novi10 months ago

    Kemarin lupa ngecek Di struk belanjaan Giant, Jadina ga tau bayar ato ga. Tapi yg pasti masnya maksimalin belanjaan ke 5 kresek.

    Reply
  12. author

    Lusi10 months ago

    Duite akeh nemen kuwi? Aku santai aja sih, pokonya berusaha ngirit sampah plastik aja.

    Reply
  13. author

    Yoekaa10 months ago

    Wooiiii bagi royalti…. haha ujung-ujungnya malah kocak wkwkwkwk

    Reply
  14. author

    Heni10 months ago

    iya nih, aku baru tau malah kalau belanja di m*tahari dan ind*mart kantong kreseknya bayar, soalnya biasanya ga pernah cek strukk, eh kemaren pas hbis belanja di ind*mart saya iseng liatin strukk nya. kok kantongnya bayar ya baru tau, abisnya kasirnya juga ga ada nanya dulu langsung masukin belanjaan aja gitu. ide bagus itu bun bawak kantong sendiri hehe.

    Reply

Leave a Reply