Penting, gak pentingnya ngabuburit

Ngabuburit, yuuuk….

Akhir-akhir ini istilah ngabuburit seakan umum dipakai umat muslim di mana saja. Tidak hanya orang Sunda saja, tapi di Surabaya juga menggunakan istilah ngabuburit untuk menunggu tiba datangnya berbuka puasa.

Saya jadi ingat, dulu, sebelum mengenal istilah ini, duduk dimeja sambil ngelihat Ibu saya memasak adalah ngabuburit cara saya. Membaui aroma masakan yang nikmatnya tak terkira membuat saya enggan untuk beranjak jauh-jauh dari dapur. Apalagi kalau acara di TV bagus-bagus, aduuh susah sekali untuk meninggalkannya. Jangankan mandi, melaksanakan Sholat Ashar aja suka ditunda-tunda. Alasan apalagi kalau bukan takut ketinggalan acara. Tau-tau sudah adzan Maghrib aja hehe..

Ngobrol-ngobrol bersama teman saat sore hari menjelang berbuka juga waktu yang sangat nikmat untuk dilakukan. Rasa lapar dan haus bisa lupa dengan sendirinya. Yah, namanya juga ngobrol. Jangankan dibulan puasa, waktu gak puasa aja, asyik banget kok..

Setelah diceramahi Pak Ustad disela-sela Sholat Tarawih, Saya jadi tau bahwa mencium aroma masakan saat puasa hukumnya adalah makruh, walaupun tidak membatalkan puasa. Jadi, kalau sudah mencium aroma masakan cepat-cepat saya menahan diri dan menahan kalimat untuk tidak bilang, “Hmm.. enaknyaaa”

Selain itu Pak Ustad juga bilang kalau menghabiskan waktu puasa dengan banyak-banyak menonton TV juga tidak bagus.  Alasannya sayang dengan puasanya, pahalanya bisa berkurang.

Sedangkan ngobrol dengan teman, boleh-boleh saja. Tapi yang ditakutkan adalah berghibah. Namanya manusia kalau sudah ngomongin sesuatu suka lupa diri. Awalnya ngobrolin tentang sahur kesiangan, lalu ngobrolin pengalaman puasa, trus ngobrolin sholat tarawih, tapi lama-lama pembicaraannya jadi berbelok kemana-mana. Misalnya ngomongin kegantengan Ustad yang ceramah tadi malam. Trus ngomongin artis korea yang nggantengnya mirip Pak Ustad. Lalu berlanjut ngomongin si ini begini..  si anu begitu.. dan ujung-ujungnya ngerasani atau ngomongin orang. Kalau Bang Rhoma bilang namanya ghibah. Nah, sayang kan sama puasanya, gak ada manfaatnya. Dan lagi-lagi, ngurangin pahala puasa.

Menurut Pak Ustad, kalau ngabuburit lebih baik digunakan dengan melakukan perbuatan positif. Misalnya, Setelah Sholat Ashar dilanjutkan dengan membaca Al Quran. Nggak usah banyak-banyak, cukup 1 atau 2 ayat saja lalu mentaddaburinya. Membaca artinya sekaligus memyelami maknanya.

Kalau susah melakukannya, nyetel radio aja. Disana ada banyak stasiun-stasiun yang memperdengarkan ceramah agama, biasanya mendekati sholat Maghrib ada kok ceramah-ceramah agama yang bermanfaat dari Kyai yang masih baru hingga yang sudah meninggal. Contohnya Kyai Zainuddin MZ. Masih ada, kan?

Yah kalaupun terpaksa harus nonton TV, carilah stasiun yang menampilkan acara yang bersifat rohani. Jangan sinetron melulu, lah.. kasihan nanti isi kepalanya, jadi kebanyakan masalah. Bukannya mengatasi masalah tapi nambah masalah.

Males ngapa-ngapain? Itu manusiawi kok. Emang kalau puasa itu bikin males buat ngerjakan sesuatu. Nah, kalau lagi malas ngapa-ngapain, online aja. Baca-baca artikel yang bermanfaat buat nambah-nambah ilmu pengetahuan tentang Islam. Kalau sudah dapat ilmunya, posting di blog. Selain buat nambah ilmu juga untuk berbagi pengetahuan kepada sesama. Impas, kan?

Lalu, penting gak sih ngabuburit itu?

Saya akan jawab, ngabuburit itu penting. Tapi dengan syarat harus dengan melakukan kegiatan-kegiatan yang positif dan bermanfaat. Bukankah bulan Ramadhan ini Allah SWT sedang mengobral pahala, jadi kalau kita melakukan amalan ibadah, walaupun sedikit, maka pahala yang didapatkan akan dilipat gandakan olehNya.

Jadi, yuk, ngabuburit, yuuk…

27 thoughts on “Penting, gak pentingnya ngabuburit

  1. sipphh setuju, Yun.. ngabuburit diisi hunting foto juga boleh loh.. mensyukuri keindahan alam dan lingkungan, karunia Allah SWT.

    met taraweh ya Yun..!

  2. ngabuburit saya di dapur masak sambil dengerin ceramah di radio hehe….tapi kadang cari takjil sih sambil lihat2 antusis warga belanja hehe

    selamat berpuasa mbk yuni,baarakallah 😀

  3. jika nggak sempet ngabuburit, ane biasanya nonton sinetron. Tau-tau dah bedug magrib.

    btw siapa yang menciptakan ngaBlogburit tuh? Kait katanya unik sekali 🙂

  4. Aku milih ngabuburit dengan jalan2 di dumay, Yun.. asyik n ga krasa capek yg akhirnya mendatangkan haus..hehe… Oya, kenalin sama Pak Ustadz yg ganteng kaya artis korea itu doong.. hehe…
    Selamat menjalankan ibadah di Ramadan penuh hikmah ini ya Yun.. sukses juga di kontes hariannya detik ini.. 🙂

  5. Ngabuburit “ngajak buka irit”. Hihihi

    Emmm, saya gak pernah ngabuburit keluar rumah, Mba. Ngabuburit saya di rumah, main sama ponakan2, kadang main PS. 😀

  6. Bagus Yun, ulasannya…
    Ngabuburit sekarang memang jadi istilah umu, padahal saya yang lahir di bandung aja jarang banget pakai istilah ini..kurang suka aja… 😀

  7. Yun, ngabuburit saya sekarang adalah masak…hehe
    Setelah sholat Ashar, pasti langsung ke dapur, nyiapin makan untuk berbuka. Batal nggek ya puasanya, kan saya mencium bau masakan terus?
    😛

  8. Sip, sip…selamat berpuasa hari ini, mudah-mudahan puasa kita berkah dan diterima oleh Allah Swt.
    Kalo ke Bandung, kabar-kabarin ya, kangeeeen banget dengan Yuni 😉

  9. Ngabuburit ala aku simple sajah…pulang dari kantor pake ngelama-lamain laju motor terus pulang sudah adzan maghrib…hehee, #enggak ach.

    Iyaaa..ngabuburit di depan TV engga ada habisnyaa

    Salam
    Astin

  10. ngabuburit itu dari basa sunda.. burit itu artinya sore.. jadi ngabuburit itu kurang lebih melakukan aktivitas sambil nunggu waktu sore (buka puasa :D)

  11. emang aneh ya, napa semua jadi latah dg istilah ngabuburit, padahal itu kan bahasa jawa barat. dan setiap daerah, pasti ada padanan istilahnya masing. itu kan baru 1 bahasa, bahasa sunda, nah ini indonesia 33 provinsi, dg ratusan bahasa daerahnya, eh masa pakai istilah sunda. misal, di daerah sy, bahasa sasak ngabuburit padanan katanya, bueang eleq. emang gak enak seh kedengarannya bagi yg belum biasa.

    tapi yg penting tetep diisi dg hal2 positif dan bermakna. selamat menunaikan ibadah ramadhan.

  12. Setuju Banget Klo istilah ngabuburit seakan umum dipakai umat muslim di mana saja, kayak sudah mendarah daging sama puasa ramadhan ya nggak…? ok..dech…support u…! thx to tulisanya…!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *