Wajah Surabaya · Women Interest

Ketika Reuni-an Bayar Dewe-Dewe

Apa yang terjadi kalau makan rame-rame di Resto tanpa lebih dulu melakukan reservasi?
Jawabannya dijutekin sama waitres! 😀

Nggak tau kenapa si waitres ini setengah-setengah kasih pelayanannya ke kita ketika saya dan teman-teman makan di sana. Saya menyadari, kekeliruan kami adalah tidak melakukan reservasi!

Ceritanya teman-teman SMK yang udah puluhan tahun gak ketemu tiba-tiba menghubungi saya ngajak reunian. Jelas dong saya senangnya amit-amit. Membayangkan muka-muka sableng mereka jaman sekolah dulu saya senyum-senyum sendiri.

Singkat kata kami janjian di Royal Plasa pintu masuk Mall. Kenapa coba harus janjian di pintu gerbang Mall? Tak taulah itu mereka ini kan lugu-lugu (kayak saya *uhuk*), alasannya takut nyasar *alasan yang gak beralasan* hehe..

Muka sih kalem, tapi kelakuan horor hehe
Muka sih kalem, tapi kelakuan horor hehe

Baiklaah, akhirnya saya datang dan menunggu di pintu gerbang..
5 menit 10 menit belum ada tampak muka-muka mereka. Sempat ragu jangan-jangan saya-nya yang gak ngenali mereka. Tiap orang lewat saya pantengin mukanya sampe detil. Ada Ibu-Ibu berempat jalan gandengan saya tatap mukanya satu persatu. Siapa tau diantara mereka ada yang saya kenal. Persis kayak polisi di kota Bebek nyari gerombolan si Berat huahaha..

15 menit berlalu tanpa kepastian saya masuk dong ke dalam Mall. Ngapain luntang-luntung kayak anak hilang di luar pintu. Begitu masuk ke dalam pintu, sekilas ada wajah yang saya kenal. Tetep ragu, takut salah orang. Lha wong puluhan tahun (lebai ini lebai.. 😀 ) gak ketemu pertumbuhan badan mereka amat pesat. Bukannya tumbuh ke atas, tapi badannya tumbuh kesampiiing semuaa. Semacam kue kering yang di oven matangnya ngembang sempurna hihi..

Selesai tebak-tebakan ala orang baru sembuh dari penyakit amnesia saya buru-buru ngajak mereka naik ke atas, ke Resto D. Kabar dari PIC reuni yang datang 20 orang. Dan ternyata sampai tiba hari H belum ada yang melakukan reservasi. Alasannya takut batal dan gak ada yang datang.

Begitu tiba di resto D ujug-ujug kami minta meja sama kursi untuk 20 orang. Mas Waitres sempat kaget sih karena kami gak reservasi, tau-tau nylenong minta kursi hihi.. persis preman pasar yang masuk berjamaah minta dikasih jatah haha..

Di awal Mas Waitres sempat bilang gak ada kursi.
Dan persis kelakukan masih sekolah dulu, ada yang ngotot minta kursi.
Merasa ada temannya, saya juga ikut-ikutan dong (sok-sok berani hihi) milih-milih kursi kosong bekas orang makan yang belum sempat dibereskan.

“Ini kan kosong, Mas. Tinggal nambah beberapa kursi aja” kata saya seraya nunjuk salah satu meja panjang yang kayaknya bekas reservasi.

Merasa di gruduk orang banyak, Mas Waitres ngalah dan meminta kami menunggu 10 menit buat bersihkan meja. *horee menaang* 😀

10 menit berlalu kami pun dipanggil. Pas semua udah duduk saya merasa kursinya kurang karena ada yang masih belum datang. Lalu saya tanyalah ke Mbak Waitres yang ada disitu.

“Mbak, kursinya kurang 3, mejanya kurang 1”
“Lho tadi katanya 20”
“Iya Mbak, soalnya ada anak-anak, dan masih ada yang belum datang juga”
Dengan sewotnya Mbak Waitres menyalahkan saya, “Mestinya tadi diitung sekalian anak kecilnya.. katanya 20 sekarang minta nambah”

Yaelah.. si Mbaknya lapar kali :D. Digitukan saya diem aja. Gak protes, juga gak ngomong sama teman-teman. Kalau ngomong takut si Mbaknya kena protes sama yang lain. Soalnya teman-teman saya ini sejak sekolah dulu kelakukannya horor. Suka bikin kisruh.. *sori yo Rek, pancen ngunu kan kelakuanmu* haha..

Sesuai perjanjian diawal bayar makan kita diitung BDD alias Bayar Dewe-Dewe. Waktu sesi bayar membayar lagi-lagi kelakuan kami heboh. Merasa BDD mereka lari sendiri-sendiri ke kasir. Berdiri nungguin kayak antri bayar tagihan listrik. Demi kemaslahatan umat, saya minta mereka semua keluar resto (biar gak bikin ruangan makin sumpek). Tinggal saya dan Eni di kasir. Dari total tagihan semua dibayar pakai duit Eni dulu.

Di luar resto acara selanjutnya adalah Totalan!
Ada yang nagihin siapa makan apa. Berapa totalnya, bayarnya berapa. Kebetulan Santi bagian ngitung, saya yang bagian nodong hihi.. pas nemu hitungan ‘penak’ yang jumlahnya pas, gak ribut ngitungnya. Giliran ada recehan uang 700, 200, keributan pun dimulai lagi. Bukan rumit cari recehannya, tapi ruwet ngitung totalnya! Apalagi gak ada yang siap bawa alat hitung alias mesin kalkulator canggih! Dan herannya kok gak ada yang ngingetin kalau di HP ada aplikasi hitung. Ingetnya pas selesai ribut baru pada ngitung lewat HP. Astaghfirullah.. yo ngene iki lo Rek kelakuanmu yang bikin ngangeni…

Sesi totalan
Sesi totalan

Begitulah akhirnya kekisruhan acara reuni saya dengan kawan-kawan SMK. Walaupun sikap mereka menyebalkan (dari sudut pegawai resto) tapi kami semua tetap kawan terbaik (menurut saya *gak ada kecap nomer 7 sih*). Suwon yo Rek, besok-besok kita bikin acara yang lebih heboh lagi 🙂

10 thoughts on “Ketika Reuni-an Bayar Dewe-Dewe

  1. buahahahahahah jadi inget, spt biasa akuu mbak yg kebagian sesi ini..masio bkn pake duitku dulu, teteeep aja aku yg disuruh ngitung *apes* :)))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *