Women Interest

Mengurai penumpukan baju kotor

Ini tentang cerita baju kotor yang menumpuk hasil tabungan sepulang dari mudik lebaran kemarin. Hayoo.. siapa yang juga mengalami penumpukan pakaian kotor di ember cuciaan…?

Bahas-bahas kemacetan lalu lintas mudik lebaran jadi teringat pesan berantai yang dikirim seorang teman di grup chatting yang berisi:

INFO ARUS BALIK : H+7…
Terjadi penumpukan baju kotor di keranjang cucian menuju mesin cuci.. begitu pula dari arah jemuran menuju setrikaan.. padat merayap..
Daerah2 yg sepi antara lain : dompet, saku2 celana, tas2 relatif lengang..
Kondisi ramai datang dari coin2 sisa uang kembalian…..
�Demikianlah…

Makjleb.. makjleb.. makjleb.. 😀

Curhatan ini begitu menusuk-nusuk perasaan sampai-sampai tidur pun kebayang gimana seonggok kain-kain itu bisa segera terlipat rapi di didalam lemari pakaian. Harusnya pakaian-pakaian itu nggak akan terjadi kepadatan dari ember menuju lemari seandainya saja ada teknologi mesin cuci yang mengkombinasikan mesin pencuci, mesin pengering, mesin pelipat, hingga mesin penyetrika sekaligus. Jadi sekali masuk buntelan pakaian kotor, keluar dari mesin sudah dalam bentuk lipatan pakaian bersih, wangi, sudah terlipat, dan licin! Kira-kira mungkin nggak sih kalau suatu hari nanti ada teknologi seperti itu, sehingga para istri-istri ini tidak pusing mikir pakaian kotor bahaha.. *kelihatan kalau tipikal istri pemalas*

Terakhir pakai mesin cuci 3 tahun lalu. Karena saluran dibagian pembuangan mesin ngadat nggak mau mbuang, akhirnya saya kembali lagi ke cara natural. Kucek gosok bilas pakai manual. Sejak nggak ada mesin cuci, 3 tahun ini saya nyuci dengan cara melantai alias ngucek pakai tangan. Yaa, anggap aja sedang olahraga angkat barbel gitu huhuhu.. :D.

Kalau sedang bersahabat, pakaian di ember isinya bahan yang enteng-enteng. Ibarat barbel beratnya yang setengah kilo dengan panjang 4 feet hehe..

Taaapi.. kalau si pakaian lagi keluar taringnya, byuhh!, beratnya bisa-bisa setara barbel pelat merah! Isinya bahan-bahan berat, seperti celana jins, sarung, mukena, handuk, sprei, sama sajadah empuk yang kalau dipakai sholat lembut seperti lagi duduk diatas permadani terbang. Sajadah kayak gini ini kalau dipakai sholat rasanya nyaman, ber-rakaat-rakaat pun gak kerasa saking empuknya. Ibadahnya bisa nikmaaaat serasa di pegunungan. Adem. Begitu masuk ke ember cucian, habis tenaga dan habis air berliter-liter! Untuk menjawab semua kegalauan ini, jalan satu-satunya adalah mengirim mereka ke laundry atau jasa cuci kiloan!

Sudah lama sebenarnya kepikiran ngirim pakaian-pakaian itu ke tukang cuci kiloan. Diitung-itung secara tenaga dan air murah banget, enam ribu apa lima ribu gitu lho, per 5 kilonya.. tapi sayanya gak sreg. Pernah sih dulu waktu saya masih kerja ngirim pakaian ke jasa cuci begituan. Cuci sampai setrika kena 25 ribu. Murah kan ya, tapi selesainya seminggu, Boo. Ini apa-apaan pulaa nyuci selesainya seminggu! Sejak itu saya kapok dan nggak pernah lagi masukin pakain kotor ke jasa cuci.

Dan hari ini, kekapokan saya luntur, sodara. Ini terjadi gara-gara pakaian di ember isinya berat-berat. Mengangkat saja rasanya gak sanggup..

Setelah menata hati dengan seksama, akhirnya dengan perasaan lempeng saya pindahin baju-baju itu ke dalam kresek lalu saya kirim ke jasa cucian. Setelah sebelumnya ditimbang, dengan berat 6 kilo saya hanya dikenai charge Rp. 11.000,- aja.. ini hanya jasa cuci basah aja lho yaa. Murah.. murah.. muraah.. Niat awalnya mau minta yang cuci kering, tapi selesainya lama, nunggu sampai 2 harian. Itu juga belum pasti, katanya. Sedangkan untuk cuci basah, selesainya sebentar, Cuma 3 jam. Ya udahlah gapapa, tinggal jemur aja, enteeeng…

Kalau teman-teman gimana mengurai kepadatan lalu lintas pakain kotor di rumah setelah mudik lebaran? Sudah teratas belum? Kalau belum, tirulah cara saya, dijamin bereeess huahaha..

8 thoughts on “Mengurai penumpukan baju kotor

  1. Wkwkwkwk…. Memang paling males kalo liat cucian numpuk. Nggak pakaian, nggak piring, hadeeeh…. Kadang menghayal punya alat ajaib, yang bisa bikin pakaian dan piring nyuci dan ngerapiin diri sendiri 😀

  2. OOoo aku cuci cendiliii…. pdhl anak2 udah gede2 berarti bajunya jg gede2, gak ada yg bantuin. Ngurainya, biasanya 2 hari sekali nyuci jadi tiap hari. Tiap nyuci tak batesin 2 grup, putih2 & warna. Kalau hari itu nggak selesai sisanya besok. Gitu terus smp normal. Nggak berat dg mesin cuci. Cuma lama aja. Nah, kan habis liburan ganti sprei & bed cover juga. Itulah yg aku laundrykan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *