Blogging · Women Interest

Menghidupkan malam

Kata Pak Ustad di ceramah sholat Tarawih tadi, salah satu amalan bagus yang dilakukan selama bulan Ramadhan adalah menghidupkan malam. Aktifitasnya boleh memperbanyak sholat sunnah atau membaca Al-Quran.

Dari sebelum masuk bulan Ramadhan saya sudah berusaha menghidupkan malam. Bisa dibilang kehidupan saya terbalik seperti kehidupan orang pada umumnya. Bila sebelumnya saya tidur malam dan siang bangun, kali ini saya melakukan sebaliknya. Yaitu malam melek, pagi usai Shubuhan saya beranjak tidur. Persis istri males, bangun-bangun sudah bedhug dobol. Eh, nggak dobol-dobol banget lah, maksimal jam 9.30 saya sudah harus bangun hihi..

Jam 5 tidur, bangun 9.30. diitung-itung tidur saya selama 4,5 jam!

Lalu ngapain aja saya melekan malam?
Adalah yang dikerjakan. Yang jelas apa yang saya lakukan jauuh dari nasehat Pak Ustad diatas. Itulah kenapa mendengar ceramah Pak Ustad tadi malam saya seperti kena tampar.

“Jangan biasakan melek malam kalau gak digunakan untuk sholat dan membaca Al Quran. Itu namanya hidup hanya untuk mengejar duniawi”

Huahaha.. Pak Ustad, jangan marahin sayaa..
Iya memang saya melek malam, tapi ampuun, saya gak berbuat maksiat!

Buka-bukaan aja, ya.
Jadi sebenarnya saya melek malam itu bukan ngapa-apain. Saya hanya menjaga supaya tidak keblabasan bangun sahur. Udah, itu aja.

Saya ini tipikal perempuan yang susah dibangunkan. Jangan bangun sendiri, dibangunkan aja lo susah! Kalau sudah merem, mata rasanya berat diajak melek lagi. Sangat berbeda dengan Mas Rinaldy yang dalam keadaan ngantuk berat lalu dibawa tidur 10-15 menit bisa segar kembali.

Lha saya?
Jauh-jauh sebelum pergi tidur diniatkan bangun jam sekian. Sampai pasang alarm segala supaya bisa bener-bener bangun. Nyatanya, bangun saya tetep kesiangan. Mungkin sebal dan keki, alarmnya sampai diam sendiri hehe..

Demi menghidupkan malam bulan Ramadhan ini, dan demi tidak keblabasan bangun sahur, saya menata niat untuk tidak tidur malam. Apapun akan saya lakukan supaya mata ini bisa tetap melek lebar. Kalau perlu diganjel pakai tasbih haha..

Wikipedia
Sumber foto Wikipedia

Untungnya punya suami sabar yang hanya bisa mengurut dada ketika melihat jam 8 pagi istrinya masih teller di kasur. Malah kata Mas Rinaldy, sengaja dibiarkan saya tidur karena kasihan tidurnya sampai ngiler-ngiler huahaha… buka rahasia aja nih ah

Begitulah cerita saya menghidupkan malam bulan Ramadhan. Yah, walaupun gak berguna-guna amat untuk kehidupan, tapi malam-malam termenung sendiri sambil memikirkan dosa dan kehidupan selanjutnya konon dapat mempengaruhi kualitas keimanan kita. Gitu kata Pak Ustad! Saya mah apa atuuhh… 😀

10 thoughts on “Menghidupkan malam

  1. Aku tipe perempuan gampang bangun, Mak. Jam tidur malam sedikit. Maklum punya balita yang masih ngASI. Jadi di bulan Ramadhan ini, gak terlalu susah untuk menghidupkan malam. Tapi ya itu, jadinya, siang kalo lagi nyusuin, suka ketiduran. Wkwkkk…

  2. Laaah tidurku emboh ini ihihihii…. Jam 23.00 gini baru bisa buka laptop krn tadi dampingin anak2 buka puasa, maghriban, terawih & tadarus. Kadang tidur lagi sebentar, kadang bablas melek krn harus masak buat sahur. Ntar jam 06.00 harus sudah siap antar sekolah. Ibadah malamnya kurang memang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *