Bayar Tagihan Online

11 comments 1312 views

Kecanggihan internet benar-benar terasa banget deh. Hanya modal internet saja seseorang sudah bisa membuka bisnis sendiri. Salah satunya bisnis cara pembayaran online.

Ada tetangga saya yang setiap bulannya bertugas menarik warga buat bayar-bayar tagihan. Mulai bayar listrik, telepon, PDAM, dan lain sebagainya. Pekerjaan menarik-narik tagihan ini sudah lama dilakukannya, kalau tidak salah ketika masih rajin-rajinnya kegiatan di Karang Taruna.
Dan sekarang meskipun organisasi kepemudaan dikampung saya ini sudah mati suri, warga tetap mengandalkan jasa tetangga saya ini. Bedanya, dulu jasa pembayaran uangnya masuk kas organisasi, sekarang sudah masuk kantong pribadi. Soalnya organisasi emang benar-benar mati.

Sebelum memakai jasa online setiap bayar tagihan saya harus pergi ke loket pembayaran yang berwenang. Seperti: bayar listrik ke kantor PLN, bayar Telepon ke kantor Telkom, sedangkan bayar air gak perlu jauh-jauh ke kantor PDAM karena sudah ada petugas penarik keliling.
Sayangnya sekarang petugas PDAM tidak lagi keliling seperti dulu, entah kenapa kita-kita warga yang mengandalkan jasa petugas ini harus diminta langsung bayar ke PDAM atau ke loket pembayaran online atau bayar langsung melalui ATM. Huh!

Bayar melalui online jauh lebih mudah. Bayar tagihan, belanja online semua bisa dilakukan. Tinggal gesek kartunya beres. Atau kalau lagi banyak-banyaknya pekerjaan tinggal bayar melalui mBanking aja dari smartphone. Gratis tanpa kena biaya tambahan.
Tapii segratis-gratisnya akses kalau bayarnya melalui loket tetap aja kena charge biaya admin! Tau sendiri kan biaya admin tagihan PDAM lebih besar ketimbang lainnya. Rp. 2.500,- sekali transaksi. Padahal waktu ditagih sama petugas gak kena biaya admin, lho..

Tapi ya sudahlah kalau memang harus begitu, semoga saja biaya admin PDAM bisa turun.
Etapi akan lebih baik lagi kalau ada petugas penarik lagi datang kerumah. Saya gak repot-repot lagi bayar ketempat lain. Gapapa deh angkanya dibulatin ke atas. Misalnya Rp. 25.400 dibulatin jadi Rp. 26.000. Saya paham kok uang receh memang susah dicari..

Jadi ceritanya soal bayar bulat membulat ini pernah dikeluhkan oleh sebagian orang disekitaran rumah saya.
“Mas yang narik PDAM itu lho selalu kasih kembaliannya kurang. Mosok tagihan 25.400 disuruh bayar 26.000!”
“Ya gapapa lah, anggap aja feenya dia jalan kaki dari rumah kerumah” kata saya.

“Ya gak bisa begitu dong! Kalau setiap rumah kembalian 500 aja, dikali seratus rumah, sudah berapa. Kali sebulan!”

“Ya, itu kan itungan kasarnya, Mbak. Mereka jalan juga butuh minum. Biarin lah kembaliannya buat dia”

“Lho urusan minum kan urusannya dia. Wong dia kerja digaji, kok!”

Ah sudahlah beda kepala beda pemikiran. Dan sekarang setelah disuruh bayar ke loket, ujung-ujungnya ngeluh lagi

“Gak enak ya sekarang bayar PDAM kena biaya admin”

“Lha mau gimana lagi, dulu kembalian kurang dimasalahkan. Sekarang? Udah kena biaya admin, kena biaya parkir, kepotong bensin pula”

*nangis bawang*

Kalau disini ada gak yang suka pakai jasa pembayaran online?

author
Author: 
loading...
  1. author

    covalimawati2 years ago

    kalo aku hampir semua tagihan pake cara online.. kecuali tagihan bulanan RT.. hehe
    soalnya kalo online kan ga perlu ngantri di loket, trus bs kapan aja. Kalo dulu sblm pake online, mesti nyiapin waktu buat ngantri. kalo aku sih drpd antri buang2 waktu, mending bayar biaya admin.

    Reply
    • author
      Author

      Yuniari Nukti2 years ago

      Setuju, Mbak. Mending bayar admin yang, yaah paling setara sama harga parkir motor. Ketimbang pergi ke kantor pelayanan yang pastinya antri dan kena bensin 🙂

      Reply
  2. author

    selin2 years ago

    mbak kok pdam itu tagihannya 25600 terus ya tiap bulan? kok sama kayak mbak, dan itu tiap bln sama… knpa ya?

    Reply
    • author
      Author

      Yuniari Nukti2 years ago

      Wah berarti pemakaian airnya mbak Selin stagnan. Gak kurang, gak lebih per kubiknya. Kalau saya naik turun Mbak. Paling banyak 33 ribu, dan paling sedikit 17 ribu 😀

      Reply
  3. author

    hm zwan2 years ago

    q belum pernah mbk…lgsg byr ke tempat.tp enk juga ya lbh simpel aja kl online 🙂

    Reply
    • author
      Author

      Yuniari Nukti2 years ago

      Lebih simpel online, Mbak. Apalagi kalau pke Mbanking, gak usah kemana-mana, cukup duduk sambil nonton TV 😀

      Reply
  4. author

    prih2 years ago

    dengan online bisa lebih simple ya Jeng
    Etapi kadang nyeni juga bayar langsung ada interaksi dengan sesama pengantri dan petugas meski rada boros waktu dan biaya.
    Salam

    Reply
  5. author

    Tina Latief2 years ago

    Kalau ibuku masih suka ke kantop pos mba bayarnya, jd kembaliannya ya pasti genap, tidak lebih ataupun kurang…
    Ibuku ngga milih online karena dia sekalian silaturahmi ke kantor pos. Dulu aku filateli, pak posnya baik sekali bantu aku ngumpulin perangko. Nah sayang deh kalau bayar online, nanti ngga ketemu pak pos hehe…

    Reply
  6. author

    Devy Indriyani2 years ago

    tetapi kalau gak punya tagihan, kagak perlu bayak kali ya mbak, hehe..

    benar sekali mbak, bukan hanya bayar tagihan, males memasak sekarang sudah bisa via online memesan makanan, sebentar lagi telepon tidak akan digunakan lagi, sebagai contoh kecil kangen sama keluarga tinggal online di fb, atau google, bisa ngbrol dengan hangout.

    apa-apa sekarang lebih mudah dengan online-online online-online.

    Reply
  7. author

    rizzaumami2 years ago

    bener mbak, sekarang model pembayaran paling efisien emang online, belanja udah online, bayar tagihan online, zakat online, semua mua online.

    Reply
  8. author

    @bangsaid2 years ago

    Jaman sekarang semua transaksi dalam genggaman… bahkan untuk beli tiket, bayar transaksi belanja di minimarket terdekat. Lebih simple memang pakai ponsel 😀

    Reply

Leave a Reply