Women Techno

Antara SMS gratis dan chatting

Beberapa tahun lalu saat alat komunikasi tak hanya mengandalkan telepon rumah, orang mulai beralih ke telepon seluler. Maraknya telepon seluler yang dirasa penggunaannya lebih fleksibel, bisa telepon dan SMS, membuat barang ini menjadi barang idaman. Berapapun harga sebuah ponsel pasti akan dibeli.

Tren ini kemudian diikuti oleh tarif promo provider dengan menawarkan beragam promosi untuk menggaet pelanggan. Misalnya SMS gratis. Kenyataannya memang begitu, semahal apapun harga ponsel tak akan bisa berfungsi jika tak ada provider.

Saya masih ingat ketika pertama kali beli handphone saya harus membeli kartu perdana seharga seratus ribu. Harga ini hanya untuk membeli staterkit dan nomor saja. Belum termasuk pulsa! Kalau mau nambah pulsa ya harus beli sendiri. Pulsa harga seratus ribu punya masa aktif dua bulan. Sedangkan pulsa harga lima puluh ribu masa aktifnya sebulan. Betapa dulu orang Indonesia itu ‘kayah-kayah’ 😀

Perbandingan harga ponsel dan harga kartu perdana selisihnya sedikit saja. Waktu beli ponsel second type 3315 saya pernah ingat harganya 575 ribu. Barunya kalau nggak salah 750ribu. Sedangkan harga perdana+pulsa seharga 150 ribu. Hitung saja berapa perbandingannya. Tarif telepon masih seribu sekian rupiah, tergantung lawan provider apa dulu. Dan untuk tarif SMS harganya 350 rupiah per sekali kirim. Pantes kalau zaman dulu banyak yang mengeluh kehabisan pulsa dan ujung-ujungnya minta pulsa teman buat kirim SMS 😀

“Minta pulsanya dong buat ngirim SMS ke si ini. Pulsaku habis, nih”

Apalah arti uang 350 rupiah untuk membantu teman mengirim pulsa. Nyatanya kita sering menyerahkan ponsel sambil bilang: “Nih, buat SMS aja lho ya, jangan dipakai nelpon. Nanti pulsanya habis”
Dan kadang-kadang pertanyaannya masih dilanjutkan pakai nanya provider yang akan dikirimi SMS pakai apa. Kalau providernya sesama bolehlah, kandungan ikhlasnya ¾. Tapi kalau sudah lain provider kandungan ikhlasnya sudah beda. Tinggal ½.. itupu sambil membatin: Nggak dikasih pinjam dibilang pelit, kalau dikasih pinjam pulsanya habis

Hayo bener gaak.. haha..

Kini, pergeseran fungsi ponsel yang mulanya sebagai alat komunikasi, secara pelan dan pasti menjadi naik pamor menjadi barang multifungsi. Melakukan komunikasi tak melulu telepon dan SMS aja. Sekarang jamannya internet! Chatting atau video call. Coba deh kalau lagi telepon seseorang:

“Halo, mau kasih job review nih, alamat emailnya apa?”
“Tak whatsapp ya emailnya, susah kalau dikte!”

Telepon penting begini masih juga di PHP. Kesannya sepelee banget. Padahal kalau penting begini sesulit apapun bacanya biasanya juga didikte. y (yunior) u (ultra) n (nano) i (india) blabla…

Kecuali kalau dikasih nomor rekening suruh transfer barulah minta SMSin. Padahal maksudnya niat ngulur waktu hihi

Atau lagi SMS begini:

“Mbak berkas yang sudah diprint kemarin ditaruh mana?”

Karena lagi males ngetik, langsung main telepon untuk bilang: “di lemari, rak bagian atas. Didalam map warna merah”

Cuma jawab gitu aja pakai nelpon. Dulu aja kalau di SMSin teman buat tanya rute atau alamat, seribet apapun balasnya diusahakan lewat SMS.. sambil galau-galau manis menunggu balasan, nyasar gak ya-nyasar gak ya.. wkwk
Kayak-kayak sibuk mencet-mencet HP itu berasa keren aja hihi..

Hingga akhirnya kebiasaan itu terbawa sampai sekarang, kemana-mana orang nenteng hape. Lagi duduk pencat-pencet hape. Meski sedang gak ada koneksi pun yang dilihat juga layar hape! Lha gimana wong sekarang provider-provider baik hati semua.. suka kasih gratisan telepon sama SMS gratis!

Nah, yang hari gini masih sibuk SMSan siapa? yang sibuk chatting, mana suaranyaaaa…? haha..

7 thoughts on “Antara SMS gratis dan chatting

  1. wah,jadul banget,ternyata kita seangkatan hahaha..beli kartu nggak kayak sekarang harganya 2500 isi 500.Dulu pertama kai beli harganya 50 ribu,galau banget rasanya hahaha….maklumah anak kos2an 🙂

  2. Sudah lewat masa2 sering sms & chatting, sekarang pulsa awet karena yang sering dihubungi orangnya itu2 aja. Kalo ngga perlu banget ngga bakal saling menghubungi .. hehehe

  3. mba Yuuuuun…
    aku inih fakir pulsaaaaa…jarang banget punya pulsanya…bhuahahaha…
    kalo mau internetan pun pake wifi di rumah…jadi beli pulsa kalo udah abis masa tenggangnya aja…hihihi…
    *kasihan banget sih aku inih*

  4. Saya dieeeemmm aja di pojokan …
    soalnya HP saya itu fungsinya cuma buat nelpon-nerima telpon
    dan whats app an … hahaha

    salam saya Mbak Yuni
    (3/10 : 6)

  5. Mbak Yuni.. saya juga kaya gitu.. heheeh.. kemana2 nenteng HP.
    pencat sana pencet sini. Ketinggalan HP lebih sesuatu banget rasanya daripada ketinggalan dompet.
    Ketinggalah dompet, uang masih bisa pinjem temen dulu, tapi kalo pinjem HP jarang banget soale balikin pulsa sms nya susah..

    Hehehee…..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *