Jalan-jalan

Ada apa di jl. Semarang

β€œSeandainya kamu jadi penulis, kamu mau bukumu dibeli orang tapi gak dapat royalti?”

Saya tersentak lalu diam. Ucapan suami saya benar. Saya terlalu naif menganggap sebuah hasil karya orang dengan harga murah.

**

Beberapa hari lalu ketika saya melewati Stasiun Pasar Turi, tiba-tiba saja saya ingin menghentikan laju kendaraan dan mampir disebuah deretan toko buku di jalan Semarang.

Jalan Semarang ini adalah pusatnya toko buku bekas di Surabaya. Namun saya hampir tidak pernah membeli buku disitu walaupun saya lihat banyak sekali lalu lalang orang yang keluar masuk di toko buku tersebut sambil mencari buku yang mereka inginkan.

Di deretan toko-toko buku tersebut bertumpuk-tumpuk buku bekas dengan aneka judul. Mulai buku pelajaran, komic, majalah, novel hingga skripsi.

Jajaran buku bekas di salah satu kios
Jajaran buku bekas di salah satu kios
Majalah dan komik bekas
Majalah dan komik bekas

Dari jajaran buku-buku itu saya tertarik dengan deretan buku yang tersampul rapi dan ditata secara berderet ala toko buku besar. Judul buku-buku itu menurut saya adalah buku best seller.

Saya ambil salah satu buku yang tidak bersampul. Saya perhatikan covernya berwarna agak gelap. Saya bolak-balik sampulnya memang sangat mirip dengan yang asli. Namun ketika saya melihat bagian dalam buku itu kualitas kertas serta tulisannya jauh berbeda dengan buku aslinya. Tapi yang pasti masih bisa terbaca..

β€œWah menarik ini..” pikir saya.

Apalagi saat saya tanya harganya 3x lebih murah dari harga aslinya.

Dari hasil mampir itu saya mendapatkan beberapa buku. Tidak banyak sih, hanya beberapa. Maksudnya saya mendapatkan 3 buku yaitu 5 cm, 2, dan Kun Fayakuun 2 nya Ust. Yusuf Mansur hard cover.

Ke 3 buku itu saya beli murah saja, 45 ribu!

Tidak! Saya tidak bermaksud membajak! Saya hanya penasaran dengan isinya (Tapi tidak menutup kemungkinan untuk beli lagi sih kalau memungkinkan) hihi..

Rupanya beli buku di Jl. Semarang itu seperti candu! Sekali beli ingin rasanya nambah lagi.

Jadi setelah nonton film rectoverso kapan itu, suami saya tertarik untuk beli bukunya. Sebelumnya saya sudah sempat baca di Toga Mas, dan memang buku itu harganya cukup mahal.

Entah kenapa tiba-tiba saya merasa toko buku ini salah menempelkan label harga. Herannya lagi beberapa buku yang saya pegang, harganya juga seperti tak masuk akal. Ada konspirasi politikkah antara bawang dan buku? Apakah mereka janjian menaikkan harga? πŸ˜€

Lalu saya menggumam β€œkalau di jalan Semarang, ada buku rectoverso gak ya?”

β€œGak ada! Toko bukunya tutup, musim hujan!” samber suami saya! *idih denger aja*

Minggu kemarin, alih-alih nunggu Toga Mas buka, kami melewati Jl. Semarang.

Padahal sebetulnya perjalanan kami gak relevan sama sekali. Toga Mas yang ada di jalan Pucang lebih dekat dengan rumah. Tapi kami malah muter melewati jl. Semarang yang nun jauh disana. Yah intinya boleh kan kalau saya mau ke Jakarta tapi muter lewat ManadoΒ  dulu? πŸ˜€

Dan, horee.. toko buku di Jl. Semarang buka..

Tapi kan saya kesini cuma lewat. Yah kali aja ada buku menarik yang ingin saya beli.

Saya masuk ke salah satu toko buku dan saya tanya, ada buku rectoverso, gak?

Sial. Semua penjual bilang, β€œbuku apa itu?”

Ya deh, memang gak boleh kok beli buku bajakan. Kasihan penulisnya, gara-gara buku-buku bajakan itu royalti mereka jadi berkurang.*sok bijak*

Tapi kan gak salah juga kalau saya tanya, toh saya kan hanya lewat sini πŸ˜€

Dan akhirnya saya beli juga buku rectoverso di Toga Mas..!! Horee.. *sambil ngumpetin buku madre yang tadi sempat dibeli dengan harga 9ribu*

56 thoughts on “Ada apa di jl. Semarang

  1. banyak buku murah ya di semarang… bisa seneng saya ke pasar turi.. kalau di jakarta ke senen.. itu juga bisa habis uang beliin buku bekas yang keren keren..

  2. Saya sendiri masih lebih milih yang murah meski itu bajakan.
    Nggak cuma buku tapi termasuk barang tiruan.
    Seperti Windows yg saya pakai, yg satu asli tapi yg satunya bajakan. Intinya masih suka yg murah meriah… πŸ˜€

  3. paling buku bajakan sama asli, beda di type kertas + tinta tulisan aja mba, selebihnya sama aja kok, menurut pengalaman ku loh πŸ™‚

  4. Aku tuh hobi banget beli buku bekas lho mba..
    kalo di Bandung mah di Pasar Palasari…

    bukan bajakan lho yah…
    buku bekas..

    apalagi kalo bukunya ada cap bekas taman bacaan…
    kayaknya bernilai historis banget gitu lho…hihihi…
    *rada aneh*

  5. Kalau buku bekas sih aku rasa wajar saja harganya murah Mbak Yuni. Kan pernah dibeli orang dengan harga wajar. Kalau sekarang dijual lagi, kan tak mengurangi royalti si penulis, pan sudah di bayar oleh pembeli pertama πŸ™‚

  6. Toko buku bekas selain berguna bagi pembelinya bisa membeli buku lebih murah meski tidak baru juga bagi beberapa orang yang koleksinya menumpuk dan tidak perlu dibaca ulang. Selamat menikmati akhir pekan berbekal buku bacaan.

  7. kalo dl di Bandung saya biasa beli buku murah di Palasari…baik baru maupun bekas lebih murah 20% dari hrg gramed…
    kalo beli bekas mnurutku gak masuk bajakan mba…kl fotocopy baru bajakan hehehe

  8. harga buku memang selangit, dan itu menjadi lahan bisnis yang laris manis bagi para pembajak buku yang kemudian menjual buku bajakannya dengan harga murah meriah dna kadang tidak masuk akal…, πŸ™‚

  9. di bandung juga ada mbak, namanya Palasari dan Dewi Sartika. beuh, itu pusatnya mahasiswa hunting buku dah. kenyang2 kalo kesonoh. jangankan 9 ribu, yg 3 ribu aja banyak.

    tapi kalo buat mahasiswa, kagak apa kali ya beli dg harga murah, abis buku tu makanan sehari2. kalo belinya yg 50rb ke atas ya gimana nyisain buat makan nasi beneran, heheheh

  10. Waktu kuliah sering beli buku bekas yang murah di senen, Jakarta. Tapi sekarang udah ga ada lagi.

    Bukunya cuma Rp 9000,-????? Kasihan si penulis, bukunya dibajak huhuhu. Mendingan beli buku bekas dari pada buku bajakan

  11. Iya di jalan semarang memang banyak buku bekas yang dijual murah, klo sepengetahuanku jalan ini memang sudah lama terkenal dengan hal itu, mau buku murah dan lengkap ya disini… ;D

  12. Sekedar
    hadir menyapa blogmu sob..

    Teruskan dan lanjutkan kreatifitas dan kualitas postinganmu,
    agar para pembaca setiamu selalu diberi kepuasan, ilmu dan wawasan baru. Darimu sob!!

    Oia,
    ane punya saran niech,
    buat blog sobat..

    Jika sobat berkenan
    silahkan postingan2 sobat di submit ke situs bimblit.com

    agar mendapatkan backlink dari situs pengunjung itu,

    postingan yg sudah sobat submit ke situs bimblit.com akan tersimpan dan menjadi investasi untuk kelangsungan blog sobat ,
    agar selalu ada yg mengunjungi.
    Saat sobat sedang ofline.

    Bimblit.com merupakan situs sosial boomark yg memiliki visi menjadi media berita online global dan saat ini sedang mencari submiter-submiter yg berbakat untuk meng-investasikan artikel web/blognya
    dan memberikan manfaat bagi semua orang

    Semoga saran ane bermanfaat sob,

    salam blogwalking dan salam persahabatan

  13. wihh jadi inget kemarin baru ke jl. semarang emang kalo kesana gag mau pulang pulang dan kalo udah plng maunya balik terus aja πŸ™‚ tapi bayakan buku disana yang saya beli asli dan tdk bajakan karna buku-bukunya dari gudangnya gramedia trus dibeli pedagangnya dengan harga miring gitu kata pedagannya makanya kalo sempat mampir ke jl.semarang bisa dapat buku impian dengan murah banget

  14. dijakarta ada yang menjual buku bekas dan harga cukup terjangkau, beberapa hal yang sangat memperihatinkan adanya pelaku pembajak buku. pada pembuatan bukunya sangat berusaha keras agar bisa diterbitkan. tpi pelaku pembajak dengan mudah mengcopy buku.

  15. Buku bekas itu bukan bajakan. Mereka sudah beli bukunya kemudian sudah tidak dipakai akhirnya dijual. Jadi penulis tetap dapat royalti dari pembeli pertama. Kalau buku itu fotocopy baru itu namanya buku bajakan.
    Jadi buku bekas dengan buku fotocopy itu tidak sama. Tulisan anda tidak membedakan mana buku bekas dan mana buku fotocopy.

    1. Sesampai di terminal Purabaya (Bungurasih), oper bis kota yang lewat pasar turi, atau tanya2 yg lewat jalan semarang. Atau jika gak ingin jalan kaki, oper bis kota jutusan terminal joyoboyo, ntar oper microlet yang lewat jalan semarang

  16. Iya memang menarik belanja buku di jalan semarang ini. Tapi gantian saya nyoba jual di sini, tapi pada ditolak, alasannya “buku kuno”. Saya heran, gara2 di situ tertulis tahun 1996, terbitan buku itu. Tapi mungkin karena mereka tidak tahu isinya, jadi ya maklum. Sementara isi buku itu sangat penting aneka jaman. Yang jika tahu, buku itu bisa saja berharga mahal.

  17. aku sering membaca buku, namun hampir tidak pernah seperti yang disampaikan, aku lebih suka membaca buku yang keluaran terbaru,… sekali-kali coba ah, siapa tau banyak buku murah…. hehe

  18. aku sering melihat banyak buku yang di jual dengan harga murah,namun ketika saya mau beli, lalu saya teringat kata pak ustad (jika kamu tidak menghargai merek oranglain , maka kamu akan sulit untuk sukses ) . dan terdengar laagi bisikan kecil dalam hati ( beli aja bro, cuman 1 ko, lagian murah lagi, penulis ga bakalan rugi )….. karena saya galau lalu uang nya saya belikan saja sama jajanan baso…. hehe

  19. Sayangnya di jl semarang kebanyakan buku bajakan .. mgkanya walaupun baru dan tersegel harga nya tetap murah .. saya kmren beli buku bumj manusianya pram cuma 35rb .. pdhal yg bekas tapi ori saya dapat 70rb .. di toko buku online malah ada yg jual 200rb .. emang lebih suka yg ori walupun udah buluk .. soalnya bisa but koleksi .. ????????

  20. Iya memang menarik belanja buku di jalan semarang ini. Tapi gantian saya nyoba jual di sini, tapi pada ditolak, alasannya β€œbuku kuno”. Saya heran, gara2 di situ tertulis tahun 1996, terbitan buku itu. Tapi mungkin karena mereka tidak tahu isinya, jadi ya maklum. Sementara isi buku itu sangat penting aneka jaman. Yang jika tahu, buku itu bisa saja berharga mahal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *